Ademan Mana? Oil/Air Cooled atau Water Cooled?

9
Villa Kanaya
mesin agak buluk cat-nya

Sobat MMBlog sekalian, panas mesin motor kadangkala menjadi salah satu variabel yang menentukan, motor yang bersangkutan, bisa menjadi motor favorit atau tidak, motor yang friendly untuk pemula atau tidak, dan motor yang bisa dipakai harian atau tidak. Bagi beberapa rider, panas mesin masih menjadi concern tersendiri, beberapa yang lain sudah tidak lagi mempedulikan. Nah, di sini, MMBlog mau sharing, sebenernya nih, lebih adem mana sih, motor oil cooled, atau water cooled.

Alhamdulillah Sob, MMBlog saat ini sudah memiliki dua motor yang berpendingin oli/udara saja dan juga motor yang berpendingin radiator. Jadi untuk komparasinya bisa lebih okeh. Selain itu, MMBlog juga udah lumayan lah test moge ina itu, jadi bisa ngambil kesimpulan kalau sebenernya, motor-motor dengan oil/air cooled itu dipakainya, inget, dipakainya loh ya, relatif lebih adem dari motor-motor yang berwater cooled atau radiator.

Villa Kanaya

Ah seriusan? Masa iye lebih adem? Seriusan! Kecuali Harley Davison, moge-moge dengan air atau oli cooled itu lebih adem. Kok bisa? Nah ini, biasanya motor-motor air atau oli cooled itu punya kompresi mesin yang enggak tinggi-tinggi banget, 10 koma sekian banding satu biasanya udah paling hebat. Yamaha XJR400, Suzuki Bandit 600, Suzuki GSX1400, Triumph Bonneville, dll, ini motor relatif adem, kalau macet ya anget-anget aja Sob, begitu jalan kena angin, langsung adem lagi.

Malah, motor dengan water cooled, ini motor bisa jadi malah panas banget kalau desain motor enggak terlalu okeh heat managemennya. Kayak Mas Moel, ya kalau macet lumayan panasnya, apalagi kalau fan radiator kerja, kerasa juga lah :mrgreen: . motor supersport, superbike, niscaya bakalan lebih panas, apalagi motor eropa dengan kompresi minimal 12 koma sekian banding satu, malah ada yang 13 : 1, dijamin mateng Sob :mrgreen: . tapi kalau heat managemennya bagus, malah gak kerasa sama sekali panasnya, macam Suzuki GSX-S1000F.

Tapi jangan salah, motor oil cooled atau air cooled emang lebih adem dipakainya, tapi motor ini punya kelemahan di sektor paking atau seal. Rentan rembes itu oli :mrgreen: . gimana Sob? ada pengalaman serupa? Yuk dishare. Semoga berguna yah!

instagram

Villa Kanaya

9 COMMENTS

  1. Para engineer saat merancang mesin dan motor tsb juga mempertimbangkan faktor geografi penggunaan, riding characcter, termasuk apakah akan jadi produk global atau lokal.
    Desain eropa atau amerika yg punya empat musim, atau banyak jalur yg lurus panjang antar kota biasanya tidak terlalu fokus dg heat management

    • Kalo di manual sih cukup 10w-40 mas, dan sekarang saya pakainya memang 10w-40. Kayaknya 20w-50 juga udah cukup, thunder saya 10 tahun pakai 20w-50 aman

  2. bener juga,, motor cc gede yg pernah ane naikin blm pernah yg air cooled sih, jd ga bs bandingin.. cm br pernah bawa ER6n ajah, lumayan panas bgt apalagi klo cuma pake celana pendek haha, klo yg 2 silinder 250cc msh lumayan adem2 aja sih ky MT25, Z250, di bawa setengah-1 jaman aman lah.. penasaran dgn moge2 yg air cooled hehe..

  3. Ya di rancang dimana dan berapa volume jaket air mengkitari boring piston bisa berpengaruh , walau kompresi rendah / tinggi klw volume jaket boring tipis ya percuma …. motor berpedingin oli lbh baik drpd yg hanya berpedingin udara saja ,……. artinya kesimbangan kinerja mesin dan system pedinginan – oli cooling lbh baik

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here