#TanyaKenapa, Bawa Motor 100Km/Jam Kegirangan, Dibonceng 80 Km/Jam Ketakutan?

16
Villa Kanaya
sempet dibonceng sama si mbah

Sobat MMBlog sekalian, beberapa hari yang lalu, MMBlog melihat post dari salah satu temen FB, Mas Haris Irawan yang mempost sebuah pertanyaan yang intinya, kalau bawa motor ngebut woles aja, tapi dibonceng agak ngebut deg-deg-an. Sebuah fenomena yang unik emang, dan MMBlog kemarin ngerasain sendiri. Dari Cipinang ke Kemang menggunakan Ojek Online, naek Honda Beat, dan bawanya lumayan kenceng, asli ser-ser-an juga yak?

MMBlog sendiri bawa motor sebenernya sesuai ama kondisi jalan dan kondisi badan. Kalau jalanan agak lengang, agak keburu-buru, dan badan sehat, yaudah agak dibuka gas-nya, tapi teteplah, lari di Jakarta jarang banget-banget sampai 100Km/jam, paling 80-90 aja, itu juga udah bahagia dan udah kenceng. tapi kalau badan lagi kurang oke, jalanan kosong, biasanya sih santai. Rasanya? Seruntulan atau enggak ya biasa aja.

Villa Kanaya
boncengan juga enak kok

Tapi kemarin, dibonceng Honda Beat, lari bisa konstan di 60-75 Km/jam, agak selap-selip dengan lalu lintas sedang, jalanan rusak hantam, kok paha tiba-tiba basah ama keringet yak? πŸ˜† . sesekali megang pundak driver gojeknya πŸ˜† . bener-bener dah :mrgreen: . kalau udah gini, makanya kalau bawa istri atau orang lain naek motor (dibonceng) jadi sadar dan gak mau ngebut :mrgreen: .

Gimana? Kenapa bisa gitu ya Sob? ada yang pernah ngalamin juga gak? MMBlog juga pernah di bonceng Mbah Dukun Sattar pake BMW, asli kagak enak πŸ˜† . yang ada malah deg-degan, padahal duduknya nyaman. oke deh, monggo opininya masbro.

instagram

Villa Kanaya

16 COMMENTS

  1. Karena ga terbiasa jadi feelingnya beda Om, misalnya menurut kita harusnya udah ngerem neh eh ini belum, posisi terlalu mepet ke kendaraan didepan padahal menurut kita harus kasih jarak lagi, ada celah menurut kita ga masuk eh ini diterobos, jadinya kita yang was-was padahal menurut si rider ya udah biasa πŸ˜€

  2. Tergantung.. Jika orang lain/ teman yg boncengi kita pasti was was… Tapi jika saudara/teman kita yg sering jalan bareng/berboncengan pasti relax aja. Karena kita kenal karakter dia bawa motor.
    Kalo orang baru(seperti ojol) / teman yg jarang kita jalan bareng… Wah.. Bisa cenat-cenut kaki injak pedal footstep?.. Makanya saya selalu alihkan dengan bermain hp???

  3. wkwk, untuk orang2 yg terbiasa bawa motor sendiri (kayak saya n mas vand) kayak nya pasti ngerasa gtu mas, lari dikit aja udah deg2 ser, padahal pas nengok speedo baru 60 kpj, wkwkwk
    makanya tiap jalan ma tmn klo pas lg ga bawa mtr biasa nya ane yg minta nyetir sendiri, pernah juga sekali2 nya terpaksa ngegrab, ane minta ane yg bawa tuh motor, babang grab nya duduk manis aja d blkg hahaa, tp karna jalannya agak sulit jg sih klo nerangin k org, jd lbh gampang bawa sendiri..
    Tapi tergantung sikon sih, klo dlm kota macet n santai sih asik2 aja, palagi klo naik matic, msh lbh tenang

  4. Boncenger kan tidak pegang kendali atas motor, jadi nggak tahu kapan akan ngerem, ngegas atau belok.
    Beda dg rider yg full control dan tahu kapan mau ngapain.
    Mungkin hal tsb adalah hal yg mendasar utk menjawab perasaan cemas para boncenger.
    Semoga tidak puas dg pemikiran saya ini πŸ˜€

  5. Intinya beda perhitungan rider dan boncenger om,seperti penjelasan beberapa komentar diatas.kapan harus buka gas,kapan harus ngerem,posisi selap-selip menyusul kendaraan lain dsb.

  6. Itu karena terbiasa bawa motor dengan semua parameter, control dan perhitungan sendiri.
    Begitu posisi duduk pindah ke belakang, feel kita terhadap motor yang biasa duduk di depan berubah total, trust yang kita berikan kepada rider di depan itu belum sepenuhnya yakin akan kemampuan si rider, butuh adaptasi. Dan mungkin bagi yang sering naik ojek online atau dibonceng siapapun, rasanya akan biasa aja, tapi pasti ada aja yang masih deg deg ser.

  7. ngebut 100 kpj berani tpi dibawa 80 ciut.?? mungkin ini mirip mang dimana kalau kita gelitikin diri sendiri tdk merasa geli. tapi kalau orang lain melakukannya akan kegelian bahkan sampe tertawa. artinya sensor syaraf dan otak kita mmng dirancang untuk merasakan sesuatu yg tak terduga sebelumnya dan menjadikan hal tersebut kewaspadaan. itu aja sih yg sy tangkap dri ap yg dijelaskan dr dokter. dan mnjadikan ini perbandingan dri prtanyaannya mang vandra. hhehe..

  8. saya bonceng bapak saya , jalan 60kpj aja bapak udah ngomel , saya biasanya paling kenceng ya diangka 60 , padahal kalo posisi bapak yang nyetir motor malah bisa 80 km dan saya biasa aja .

    entah kenapa kalo dibonceng sama orang yang beda riding style itu gak enak , kaya kagok gitu

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here