Di India, Pakai Cermin Bisa Bikin Pengendara Gak Pakai Helm Malu, Di Indonesia, Bisa Buat Mencet Jerawat!

14
Villa Kanaya

Sobat MMBlog sekalian, menarik membaca artikel dari M+ yang konten-nya berisikan mengenai cara efektif seorang polisi di India yang menggunakan cermin untuk “menyadarkan” dan membuat malu para pengendara yang enggan untuk menggunakan helm ketika berkendara sepeda. Pak Polisi ini membawa cermin kemana-mana, dan langsung memapangkan cermin ya ia bawa ke pengendara sepeda motor yang tidak menggunakan helm. Ternyata, banyak yang malu, dan kapok. Gimana kalau di Indonesia?

Temen-temen juga pasti juga udah mengetahui kalau di Indonesia, yang enggak sadar akan keselamatan berkendara jumlahnya bisa dikatakan enggak sedikit. Mungkin kalau di perkotaan, kota besar, udah banyak yang sadar dengan keselamatan berkendara, terutama menggunakan helm. Udah lumayan banyak lah yang pakai helm karena kesadaran, bukan karena takut kena tilang :mrgreen: . tapi di daerah rural, ini yang ngeri, helm masih kayak barang aneh.

Villa Kanaya

Terus, gimana kalau dikasih cermin, ada polisi gitu yang nunjukin cermin ke pelanggar tersebut? Apakah malu? Hmm, kayaknya enggak yah? malah makasih dikasih cermin, bisa ngebenering rambut sama mencetin jerawat :mrgreen: . apalagi, sama sekali gak ada tindakan tilang. Oia, antara dua sih, antara mencetin jerawat sama ngancurin motor, aje gile ye oknum pengguna jalan di Indonesia, ajaib-ajaib dah 😆 .

Gimana Sob? ada solusi gak nih buat para pemotor yang ogah atau malas menggunakan helm ketika berkendara? Ditunggu komen-komen mantabnya yah masbro! Sekian, terima kasih, dan semoga berguna!

instagram

Villa Kanaya

14 COMMENTS

  1. Di foto aja orangnya + plat nomor kirim fotonya ke polsek terdekat nanti tinggal polisi yg cari alamat rumah itu orang,mau ngeyel silahkan banting motor anda di rumah ?????

  2. Photonya fby & fbh itu mas. Mereka kok sama saja ya ternyata.
    Fbk & fbs kedewasaannya sdh tarap mantab jaya ya mas.
    Klo fb mocin itu minderan mas. Cuma ngakunya sih sopan good attitude n well behave. Usia mocin kan sdh belasan tahun mas up to present.

  3. Indonesia itu noted nya sebagai bangsa yang ramah tamah mudah bersahabat. Tertib & punya malu itu kan punya jepun mas?
    Coba klo kita dulu ga nglawan n mau nrima dainippon. Sekarang kita maju modern n civilized banget mas.
    Transportasi publik nyaman. Moge dimana-mana berseliweran. Pokoknya kita barengan sama jepang modern up to date educated berbudaya n tradisi kearifan lokal pun terpelihara.
    Ga bakalan dijadiin jugun ianfu terus. Lihat Malaysia lah contohnya. Apa mereka memerangi Raffles? Sekarang sdh punya sirkuit n rutin ngegelar sesi motogp kan mas?

    • Harus dibedakan kultur kolonialisme Inggris dan Jepang mas. Inggris menganut liberal collonialism dimana koloni dianggap partner negara, yg nantinya bisa jadi partner kerjasama saat merdeka. Di sisi lain, Prancis, Belanda dan Jepang cenderung memeras sumber daya koloni tanpa memberinya kesempatan untuk berkembang. Belanda saja baru baik ke indo saat ada protes dari masyarakat Belanda dan mulai muncul politik etis

    • Oh hiya yaa…. Raffles dulu peduli banget menulis tentang alam, budaya n penggalian kembali peninggalan candi hindu buddha ding ya.
      Akan tetapi,, Yg koloni itu pendatang apa penduduk asli. Kok koloni diperas?
      Wahh… Kudu cari arti koloni ya mas?
      Tak gugeling dulu saja

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here