Serius, Pemerintah Ternyata Akan Kaji Wacana Motor Masuk TOL

29
Villa Kanaya

Sobat MMBlog sekalian, jika di artikel sebelumnya MMBlog hanya menitik beratkan ke pernyataan Ketua DPR RI Pak BamSoet mengenai usulan agar pemotor boleh melewati jalan Tol, ternyata hal ini mendapatkan follow-up dari pemerintah. Adapun yang akan mengkaji regulasi ini adalah PUPR, kemenhub, kepolisian, kemenkes, dan beberapa element pemerintah terkait. Jadi enggak asal bikin peraturan doang, semuanya disinergikan.

Hal ini langsung menimbulkan pro dan kontra, ya pastilah, biasa itu mah. Kalau ditanya, MMBlog termasuk ke yang mana, tentu saja sebagai rider, MMBlog pro motor diperbolehkan masuk tol. Di coba ajalah dulu, kalau enggak cocok tinggal dilarang lagi :mrgreen: , toh bukan perkara haram dan melanggar syari’at. Di kasih marka pemisah oke, dikasih jalur khusus motor, tentu akan lebih bersyukur dan lebih baik lagi karena lebih aman. MMBlog pribadi udah pernah jajal Tol Mandara di Bali dan Suramadu. Hasilnya? aman-aman aja dengan beberapa catatan.

Villa Kanaya

Angin memang gak bisa dianggap remeh. Untuk yang pakai matik, kecepatan jangan lebih dari 80 km/jam, motor udah gak karuan gak stabil, waktu itu pakai Suzuki NEX, lari 100 rasanya mantab udah kayak terbang :mrgreen: . Di Suramadu pakai ER6n, wih itu mah gak kerasa masbro, maknyuuss ajah.

Ngomongin motor masuk Tol, kalau dikasih lajur khusus yang dikasih pembatas sih oke banget, tapi kalau hanya dikasih marka garis doang laiknya di Malaysia, tentu pemerintah juga harus ada fit and proper test bagi siapa-siapa aja yang bisa menggunakan fasilitas ini. Contoh:

– Sudah diberlakukan SIM berjenjang, yang boleh lewat yang sudah mengantongi SIM C2 misalnya.

– Untuk mendapatkan SIM C2 tentu gak boleh gampang, kalau gampang ya sama aja bodonk 😆

– Usia minimum mendapatkan SIM C2 = 25 tahun.

– Motor minimal 150 CC.

– E-pass atau e-money khusus yang bisa didapat setelah punya SIM C2

– Pas nge-tap, masih dibantu tenaga manusia, untuk melihat E-Pass-nya dan di loket sendiri.

– Waktu berkendara mulai jam 06.00 – 18.00 misalnya, kalau udah gelap gak boleh.

Ngomongin resiko, udah pasti ada, gak mungkin gak ada :mrgreen: . sebab-akibat itu jadi hukum, sunatullah. Kalau MMBlog prediksi, kayaknya biarpun diperbolehkan, banyak juga pasti pemotor yang gak mau masuk jalan tol, jadi ya gak rame-rame amat, biker jadi punya pilihan. Gimana menurutmu Sob? akankah hal ini terealisasi? Bisa jadi, mungkin 130 tahun lagi :mrgreen: 👿 😥

instagram

Villa Kanaya

29 COMMENTS

  1. Lagi pingin income apapun dikaji/wacana, lah sirkuit motogp saja ngawurr apalagi ini (cukup ferguso) pHp ke bikers (harga diri kita terjun bebas dibandimg negara tetangga)

  2. kalau motor mau dibolehin masuk tol sebaiknya kaya di suramadu jalur motor terpisah dari jalur mobil ada pager tinggi&jalannya lebin tinggi dari jalur mobil.
    kalau cuma dikasih garis mending gak usah deh motor masuk tol. bisa jadi sirkuit dadakan & tambah angka kecelakaan.

  3. waduh kl umur 25 ke atas ane masih lama om dapet ijinnya 🙁 tapi setuju ga setuju sih motor boleh masuk tol dengan kelakuan pemotor yg masih ga tau aturan kaya di Indo gini wkwkwk blm lagi ntar kalo misalnya jalannya ga dibangun yg baru, orang naik mobil aja jalan kerasa banget ga mulus apalagi naik motor, bahaya parah

    • Ga cuma faktor pemotor. Pemerintah n pavrikan juga kudu edukasi terus-menerus. Yg kelakuan ugal2an ga usah dikasih asuransi, & tetap didenda/disanksi ahli warisnya.

  4. Cari penyakit klo bgini. Siap2 asuransi, mental, pengacara, dash cam, gopro dsb.

    Bakal makin banyak petaka dimana2.

    Selama mental orang2nya masih kya skrg, angka kecelakaan motor & pelanggaran di jalan raya aja masih tinggi artinya masih terlalu prematur masukin motor ke dalam tol.

    Pahat dulu puluhan tahun mental manusia2 nya sampai kaya negara maju/ singapur yg mayoritas taat aturan, pakai regulasi keras, punishment super berat dsb. Buktikan Jalan raya damai tertib, insiden & pelanggaran berkurang drastis, baru rewardnya motor boleh masuk tol.

    Apa2 yg instan itu biasanya berakibat buruk

  5. wah, kalo ane mikirnya motor yg boleh masuk tol minimal 250cc, dan yg jelas masalah e-money harusnya gak beda sih sama yg mobil, tinggal sistemnya aja disesuaiin sama harga buat motor, nah kalo waktu berkendara masih netral lah

  6. cari penyakit klo mw gak ada pembatas di Indonesia. gak usah jauh2 deh, di jalanan biasa tanpa pembatas gimana kelakuan pemotor? mobil gw baret2 ama pemotor yg selonong boy, maen baretin dan tendang terus kabur.

    apalg sport 150cc, dijalan kecil aja ngebut gak karu2an. setiap gw nganter anak sekolah sport 150cc-250cc pst ambil jalur lawan arah sambil blayer2 kayak jagoan. terakhir liat moge 500cc keatas depan pasar tambun blayer2 gak karuan karena jalan nya pelan didaerah pasar itu. tingkat kecelakaan terkait motor vs mobil akan lebih banyak lg klo gak ada pembatas jalan.

    mending pola pikirnya dulu di benahi deh, pola pikir, etika dan tata krama di jalan. patuhi dulu batas kecepatan di setiap jalan baik itu perumahan, jalan kampung, jalan antar kota dan antar provinsi.

    • Itu namanya divider. Tapi ada bolongnya juga buat U Turn. Harus tetap waspada n selalu ingat bahwasanya itu milik umum. Kudu tengok tengok antisipasi pengendara lain. Bukan punya leluhur kita itu lohh

  7. Selama ini benefit utamanya masuk tol selain cepat
    Yaitu

    MENGHINDARI chaos, stress, takut menyenggol & kesenggol, serempet menyerempet di jln raya krn byk motor semena mena thdp pengguna jln lain. Semua celah dibabat, main potong dr kanan dari kiri, ga mikir & ga pduli kalopun gara2 manuvernya harus buat orang lain ngerem mendadak.

    Pokoknya harus extra alert berbagi jalan sama motor, bawaanya capek & tegang.

    Masuk tol batin bisa agak tenang sedikit & rilex krn lebih sedikit kekacauan disana. Sekarang kekacauan itu malah mau dibawa masuk ke dlm tol.

  8. jalanan dalem kota aja banyak yang maksa top speed, apalagi kalo dibolehin masuk tol?
    menurut saya sih lebih besar negatifnya daripada positifnya

    • Mikir untungnya saja masdab….
      Toh klo terjadi accident, petugas jasa raharja nya berkiprah/berkarya. Tenaga medispun ga nganggur

  9. kalo saya jelas tidak setuju… alasannya? cukup lihat attitude dan mental para pengendara/pengemudi di negara kita ini, nggak peduli kapasitas cc motornya.

  10. kalau di LN ada yg berdasarkan power motor gak sih? kalau kapasitas doang misalnya metic 150 cc vs sport 150 cc, powernya kan bagai bumi dan langit

  11. Ngeriiii…ato mungkin u mengurangi jumlah penduduk makanya disuruh masuk tol…jln biasa aza banyak lobang..biker bnyk yg kelindes tronton apalagi masuk tol…tau sendiri tol dimarih sama buruknya dgn jln biasa…tambalan kagak rata jendal jendul kek tambalan ban dalem…resiko kelindes mobil truk ato bus lbh gede…mereka gd beban maen hajar aza..kalo jatoh didepan mobil pribadi?pst ngerem mendadak yg ujung2nya bakalan tabrakan beruntun…ngeriii…mnding ga usah dah…yg pk moge aza bnyk yg songong..tp kalo maksa ingin lbh mndekatkan diri sama Tuhan YME sih monggo aza

  12. Mau sharing pengalaman aja nih mas Vandra.
    Di Malaysia motor lebih bebas masuk highway dan toll way tanpa batasan kapasitas mesin, tanpa jalur khusus/pemisah. Tapi memang di sana lebih sedikit volume kendaraannya dan pola pikir warganya lebih baik ketimbang mayoritas masyarakat di sini.
    Jujur aja ngeri karena walaupun riding di jalur lambat atau bahu jalan pun saingan kita di sana bus dan truk besar. Belom lagi angin dari samping karena banyak lewatin kebon sawit. Tambah lagi waktu itu saya riding Kawak Z125 Pro sama Suzuki 125 mini scooter jadul, berasa banget oleng nya kena angin dari coach besar atau truck container box. Ngeri-ngeri sedap takut terjadi kemalangan.
    Nah kalo nanti nya dibikin seperti Mandara atau Suramadu yang ada jalur khusus dengan pemisah sih tokcer benerrr….

  13. Kalo ane setuju aja, asal dalam kota aja sama dikasi lajur khusus biar ga seruntulan

    Kalo masalah pengendara, itu balik lagi ke masing masing

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here