Ketua DPR Dorong Pemerintah Agar TOL Lebih Punya Banyak Jalur Untuk Motor, WAH INI!

22
Villa Kanaya

Sobat MMBlog sekalian, wacana motor masuk tol kembali menyeruak. Hal ini dipicu oleh statement ketua DPR Bapak Bambang Soesatyo di Senayan weekend lalu. Bapak Bambang Soesatyo mengatakan kalau pengendara sepeda motor sudah seharusnya mendapatkan hak yang sama seperti  pengendara mobil, bisa masuk di jalan bebas hambatan macam jalan tol. Tentunya, gak mandang berapa CC-nya, semua motor boleh masuk, dengan catatan, ada jalan khusus motor!

Ngomongin peraturan, motor masuk tol sebenernya udah boleh. Ya macam di Suramadu dan di Tol Bali. Alhamdulillah, MMBlog udah pernah jajal keduanya masbro. Memang, ada jalur khususnya sendiri, dan inilah yang didorong oleh Bapak Bambang Soesatyo, agar pemerintah, menyiapkan jalan selebar 2.5 meter di sisi jalan tol yang belakangan ini makin banyak dan makin panjang, agar pemotor juga bisa merasakan jalan bebas hambatan tersebut.

Villa Kanaya

Saya mendorong agar pemerintah juga memikirkan ruas-ruas tol lainnya dipersiapkan khusus untuk kendaraan roda dua karena mereka juga memiliki hak sesama warga negara untuk menikmati hasil pembangunan,” kata Bapak Bambang Soesatyo kepada wartawan di Senayan, Jakarta Pusat, Minggu (27/1/2019).

Dilanjut lagi oleh beliau. “Itu misalnya sudah ada di Bali kemudian Suramadu. Bukan gratis, mereka (pemotor) juga harus bayar seperti di Bali. Yang penting bisa memberikan hak kepada pengendara roda dua untuk menikmati jalan bebas hambatan. Jangan hanya pemilik roda empat yang punya kenikmatan bebas hambatan. Kan uangnya sama-sama dari rakyat, pemotor juga bayar pajak. Dan pemotor pakai tol itu nanti bayar juga,”.

Wah, cakep juga nih kalau tol-tol trans jawa yang baru jadi itu bisa ada jalur khusus motornya. makin simpel, makin cepet, dan beradil, hehehe. Ya tapi kembali lagi, Ketua DPR hanya memberikan statement dan dukungan kepada pemerintah, semua eksekusinya tinggal pemerintah aja, mau apa enggak. Kalau MMBlog bilang sih, mending bikin aja, mayan buat pemasukan tambahan :mrgreen: . gimana masbro? Yang tol udah lebar tinggal kasih separator ama pager dah, gak seberapalah, dan balik modalnya juga bisa cepet – sotoy – .

instagram

Villa Kanaya

22 COMMENTS

  1. Wah klo ini si bisa jadi baik n tidak baik.
    Klo lihat attitude orang indo si bkal semrawut juga nti klo nda dipagarin.
    ?
    Time will tell

    • Ngga ada motor aja Tol macet di tambah lagi motor,belom kalo lagi ujan,bisa bisa neduh di bawah jembatan,belom lagi yg pake jas hujan minggir dulu di bahu jalan

  2. Alangkah baiknya khusus moge saja, mocil berbahaya, kalau bisa tol yang berusia lebih dari 15tahun digratiskan kayak malaysia/eropa/amerika gituhhh untung sudah puoll cakkk yo mosok masih ada duite bayar bae

    • Betul cakkk….. Buat anak-anak under 15 years of age ga usah bayar. Secara mereka kebanyakan belum punya penghasilan
      ????Gandhozzz bingitz ahhh

    • Nama pemerintah makin jelek bro..
      Suramadu digratisin aja (padahal itu jembatan, kewajiban pemerintah menyediakan) pemerintah ditembak kiri kanan hihahiha..

  3. moge 500cc ke atas boleh lah…tapi kalo yg bawa kebanyakan abg horang kaya yah bahaya juga..
    atau ada hubngannya kah dengan sim khusus kang?

  4. Tol banyak yg anginnya gede. Kalo mocil dg berat 100kg lari dg kecepatan 80kmph, tiba2 ada angin gede dari samping, malah bahaya.
    Kemungkinan kalau bener2 diperbolehkan, bakal banyak yg masuk tol krn pengen tes top speed, bahaya juga.

    • justru lebih aman pak, dari pada mereka test top speed di jalan biasa yang rame. kalau motor 150an cc paling top speednya sekitar 140 km/h , sama dengan kecepatan normal untuk mobil di jalan tol. yang bahaya kalau motor 250 cc ke atas mau test top speed, 250 cc aja bisa 180 km/h sekarang. apalagi yang 600 cc bisa 250an, malah lebih bahaya menurut gw.

    • iya nanti kejadian kayak di bali ya. nyusahin orang abis test top speed terus nabrak mobil orang. klo test top speed abis itu nyungsep ke jurang sih gak masalah, yg jadi masalah adalah nabrak pengguna jalan lain.

      cuma bayar uang klinik 500rb palingan. sisanya bayar sendiri.

  5. Nggak deh klo pemotor masuk tol…gw sehari2 naek motor tp gak mengharapkan hal tsb.

    Masih banyak orang khilaf di jalanan Jakarta.

    • Cerdas ente brow…ga kebayang alay bawa motor di tol selap selip bikin jantungan yg bawa mobil bisa menyebabkan kecelakaan…

    • Mau motor atau mobil sama aja sih banyak mobil ugal2an…

      Di jalan umum aja banyak resiko crash apalagi di tol.

  6. Pengen banget ada tol motor, terutama Jakarta – cikampek/bogor/cilegon, secara kalo turing capek banget lewat jalan itu hehe… Tapii kalo liat attitude pengendara motor ya gitu deh.. Kalo Balimandara/suramadu kan pendek, dijaga ketat apalagi diatas laut ga berani macem2

  7. cari penyakit klo mw gak ada pembatas di Indonesia. gak usah jauh2 deh, di jalanan biasa tanpa pembatas gimana kelakuan pemotor? mobil gw baret2 ama pemotor yg selonong boy, maen baretin dan tendang terus kabur.

    apalg sport 150cc, dijalan kecil aja ngebut gak karu2an. setiap gw nganter anak sekolah sport 150cc-250cc pst ambil jalur lawan arah sambil blayer2 kayak jagoan. terakhir liat moge 500cc keatas depan pasar tambun blayer2 gak karuan karena jalan nya pelan didaerah pasar itu. tingkat kecelakaan terkait motor vs mobil akan lebih banyak lg klo gak ada pembatas jalan.

    mending pola pikirnya dulu di benahi deh, pola pikir, etika dan tata krama di jalan. patuhi dulu batas kecepatan di setiap jalan baik itu perumahan, jalan kampung, jalan antar kota dan antar provinsi.

  8. Untuk kepentingan diri dan kelompoknya. Dpr mah gitu selagi ditodong potong gaji buat rakyat kaga mau alasan ono ene kaya emak emak kikir.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here