Review Harian Yamaha MT-09 Tracer, Ini Fakta-Faktanya!

33
Limited

Ergonomi Hybrid

Di halaman kedua ini, MMBlog akan bercerita mengenai ergonomi atau posisi duduk dari Yamaha MT-09 Tracer. Kenapa kok MMBlog ergonominya hybrid? Alhamdulillah, MMBlog sebagai rider dan blogger, udah lumayan banyak nyicipin motor-motor bergenre tourer adventure baik dari pabrikan Jepang, ataupun Eropa. Hampir dari semua motor, punya ergonomi yang setali dua uang, tapi Yamaha MT-09 Tracer, agak berbeda!

Yups, kalau ergonomi dari motor Adventure Tourer, bisa dikatakan sebagai ergonomi yang rileks banget, Yamaha MT-09 Tracer punya citarasa yang berbeda di area pinggang ke bawah. Pada umumnya, posisi footstep motor dengan genre begini ini agak maju sedikit ke depan, duduk juga jadi lebih sit in, tapi Yamaha MT-09 Tracer posisi footstepnya agak ke belakang sedikiiiit dan jaraknya dari jok lumayan jauh. Emang enggak sejauh posisi footstep Xabre atau GSX-S150, tapi tetep, kalau diajak riding agak lamaan, kaki biasanya agak nyari-nyari posisi agar Pe-We :mrgreen: .

Untuk urusan pinggang ke atas sih No Complaint, udah pas dan asyik banget! Setang super lebar, posisinya tinggi, plus dekat dengan badan! MMBlog pribadi paling demen sama posisi ini, berasa riding jadi lebih gagah karena dada kebuka, pandangan luas karena duduknya tegak, dan satu lagi, kita jadi berasa paling tinggi di jalanan. Beberapa kali MMBlog tengok kanan kiri kalau lagi macet, weleeh, gue tinggi juga yee.

Berkaitan sama tinggi, ini motor tinggi joknya gimana Mas? Kalau menurut spek sih ya, tinggi jok motor ini 84,5 cm. Yoiihh, lebih tinggi dari Kawasaki Z800 dan Pulsar 200 NS yang seringkali, kedua motor itu tinggi joknya sering jadi polemik :mrgreen: . tapi untungnya, Yamaha MT-09 Tracer punya bobot yang lumayan ringan untuk motor segede gini dan dengan kubikasi lebih dari 800 CC. Berat keringnya 190 Kg, dengan kalau full tank dan lain-lain, bobot totalnya hanya 210 Kg! Jinjit Mas? Iyelaahh 👿 , tuh lihat aja foto di bawah, tapi buat MMBlog, ini sih sama sekali gak jadi soal. It’s doesn’t matters at all!

Mungkin kalau ridernya punya spek 160 cm dan bobot 60-65 Kg, yang sampai ke tanah mungkin hanya satu kaki aja Sob.

instagram

33 COMMENTS

  1. Akhirnya artikel yg ditunggu-tunggu keluar juga. Baca artikelnya aja udah kepingin banget ngerasain. Semoga aja bisa nyicipin nih motor atau bahkan punya. Good review bro ….

    • Gaya reviewnya saya perhatikan sudah seperti om leo nih yg bisa membawa pembacanya seakan merasakan motor yg direview hehe tetap pertahankan atau bahkan ditingkatkan lagi mas style review yg seperti ini …

    • Bahkan dari dulu loh mas vandra (mmblog) punya style bahasa kayak gini. Demen banget nih gw haha, bisa hanyut ke kata2 serunya

  2. Vendra makin ke sini makin asik kalau bahas mongtor, kaya om leo, yang baca ter Seok-$seok indah hanyaut dengan lembut, tak tahu nya dah 7 halaman aja.

    “Dalam sekejab, di gigi 2, kecepatan bisa sentuh 120 Km/jam dengan satu helaan napas. Itu badan udah gemeter, angin udah nerpa helm gak karu-karuan, ada perasaan setang jadi ringan, indikasi ban depan bercerai sama Bumi 👿 “.

    Ko gw merinding ya baca paragraf ini…

    • Joozzz, makasih banyak mas Agus buat apresiasinya. Wkwkwkwk, saya aja nulisnya merinding mas, sensasinya luar dalam euy.

  3. keren banget bro Vandra…gini nih pencerahan buat kite kite…mantap…ada usul gim dibuat ada sesi per adventure an bisa bahas motor adventure dr bmw gs sampe ktm, dan ada yg paket pahe juga….ign donk tolong bahasin Benelli trk 251 dan 502 x dan yg road version, thx byk bro…..salam satu aspal!!

  4. Nah keluar juga ni bahasan moge, kapan kapan bahas cb300 dong mas yang made in Thailand,
    Apakah bisa masuk Indonesia?
    Atau apakah aham mau produk sendiri gitu upgrade cb 150yg current. Tengkiu

  5. maaf kepo
    kalau unit ini punya perorangan kah?
    kalau boleh tahu dia belinya dpt berapa ya via IU?
    katanya Yamaha indo gak jual ini motor ya

  6. Ane demen ni sama review om vandra.
    Biarpun sering review moge tp tetep low profile bangat dari bahasanya yg ga menghilangkan kalo om itu orang betawi asli sama dari outfitnya, yg biasanya para blogger tuh rada malu pake helm lokal dan banyakan pake helm2 impor ini mah om vandra setia bgt pake helm2 buatan lokal, biar dikata naik hayabusa juga tetep aja helm lokal2an yg artinya kualitas udh bisa dipercaya sama om vandra sendiri.
    Terus maju ya om blog nya sumber racun buat org yg mau minang moge ni.
    Emg motor impian ni si tracer 09

    • Mantaab, makasih banyak Masbro Fachri buat apresiasinya. Iya Mas, helm lokal macem KYT udah oke banget mas, apalagi saya juga cocok pake KYT biar kata itu yang entry level, nyaman di kepala. Tracer emang juoozz! Sukses juga buat masbro fachri.

  7. Sama sama om, tetep kasi review yg jujur dan gaya bahasa yg asik dan asli begini, makin enak dibacanya tapi nambah wawasan juga untuk dunia permotoran terutama moge yg masi awam bgt buat rata2 rider indonesia, nanti kalo ane udh kebeli moge kita parkir di Sency atau PIM bareng deh hahahahah *ngarep

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here