Lika-Liku Touring, Pilih GPS Ponsel Atau GPS Takon?

11
Villa Kanaya
trek pulang kerumah, weleh jauh jugaaaa

Sobat MMBlog sekalian, setiap kali touring, biasanya kalau MMBlog sih ya, pasti ada aja drama yang terjadi. Kayak touring yang baru MMBlog lakuin sama sahabat kuliah kemarin ke Ciletuh, ada drama mencari jalan ke lokasi yang terkenal ngehits. Di era digital sekarang, nampaknya akan lebih mudah kalau kita menggunakan GPS Ponsel aka perangkat digital, tapi, ternyata menggunaka cara tradisional ternyata juga tetap punya warna dan keunikan tersendiri, yups, menggunakan GPS Takon (Takon : Bahasa Jawa – Tanya) atau GPS, Gunakan Penduduk Sekitar.

Betul banget, ketika riding ke Ciletuh, MMBlog merasakan ada kesangsian ketika melewati sebuah kebun teh, lupa namanya apa tuh kebun teh, jalanannya sih mulus banget, dan logikanya, kebun teh itu lokasinya di ketinggian, mau ke ciletuh ya kudunya turun terus ke bawah, karena pantai. Akhirnya, MMBlog sempatkan berhenti untuk melihat maps di google maps. Oke, berenti, buka HP, ternyata bener, ada jalan yang kelewat, harus belok kanan, MMBlog malah bablas 😆 .

Villa Kanaya

Oke, akhirnya tutup ponsel, dan ke arah yang dituju. Terus, lah, kemana beloknya :mrgreen: .

sampai juga di tempat hits

Gak yakin, akhirnya berenti lagi, buka maps lagi, dan ternyata udah di depan mata. Weleh, tikungannya ternyata ke jalan alternatif gitu, kecil pula, masuk ke hutan jati. Ini bener apa enggak ya? nah disinilah, sahabat kuliah MMBlog ini termasuk kedalam kategori rider yang konservatif, konvensional, bin tradisional. “tanya ajalah Van!” doi langsung menuju ke penduduk/warga/kang ojek yang lagi standby, nanya jalan ke Ciletuh bener atau enggak lewat sini “bener kang, ikutin jalan aja”. “berapa lama lagi kira-kira?” “ya, 1-1jam setengah lah”.

Nah, hal serupa juga terjadi waktu MMBlog nyari jalan pulang, mau ke arah Surade/Tegal Buleud. Lihat ponsel, wah, ternyata udah lowbat, ya bawa powerbank sih, tapi ribet lah turun naik motor buat ambil power bank di Seat Bag, akhirnya Sahabat MMBlog nanya lagi ke Kang Ojek Pangkalan di sebuah perempatan, “mang, arah ke Tegal Buled kemana ya?” “Oh, akang belok kanan aja, ketemu bla bla bla bla, tanya lagi aja”.

salah satu bikers tradisional

Ya beneran, sampai juga, jalannya gak nyasar, betul banget. Di pengisian bahan bakar di daerah sebelum sindang barang juga sempet nanya, kira-kira berapa lama lagi ke Sindang Barang, dijawab 20 menitan, dan ternyata memang benar adanya Sob. nah, inilah lika-liku touring zaman sekarang, Real GPS atau GPS Gunakan Penduduk Sekitar, mana yang lebih jadi preferensi temen-temen? Kalau MMBlog pribadi sih sebenernya lebih seneng yang bertanya, apalagi kalau lagi santai, kadang jadi asyik aja belajar yang namanya kearifan lokal. Tapi dengan catatan, nanya sama orang baik dan didaerah yang juga terkenal aman. Gimana caranya bisa tau orang baik atau enggak? Ya ada insting Sob, hehehe.

Oke deh, semoga berguna yah. ada yang mau sharing? Silahkan masbroooo.

instagram

Villa Kanaya

11 COMMENTS

  1. Saya termasuk yg gps hp pernah mudik dari semarang – tasikmalaya (pertama kali semdiri pula) yg harusnya lewat parakan (temanggung) karena pertigaannya sudah lewat jauh dan pas lihat hp lurus ada jalan yang bisa terhubung dengan rute utama, dan ternyata jalan yang dilalui itu jalan ke perkebunan teh arah ke daerah dieng.

    Tapi sebenarnya lebih akurat gps takon (kalo yg ditakoni bener dan tau).

  2. Brapakali kami turing disasarin GPS. Lewat jalan batu. Lewat jalan desa yg gak abis2 dan full offroad. Asli deh mending nanya. Pake GPS 60% disasarin 40% bener ???

  3. Dua Duanya Kang???

    Saran nih klo mau pake Gmaps dari semalem sebelum touring diteliti dlu jalurnya. patokan beloknya biar gak kagok & nyasar??.
    Nah kalo udah nyasar baru pake GPS ????.

  4. Nah itulah om, namanya juga buatan manusia, apalagi jika sudah masuk daerah terpencil GPS kurang bisa diandalkan karena keakuratannya melenceng jauh..jauh..dan gps nya bingung sendiri….hehe

    Kombinasi keduanya lebih muantepp om…apalagi gps (gunakan penduduk sekitar) itu lebih sahih karena lebih tau dan tinggal disitu…

    Semoga lain waktu gps nya ngga mencla mencle lagi om.. Keep Safety Riding

  5. Penting; pelajari rute sebelum trip,seperti komen diatas; bisa taruh patok/pointer, gps hanya untuk orientasi posisi kita terhadap tujuan, dikombinasikan dengan ‘gps organik’ (gunakan penduduk setempat). Yang sangat penting adalah; bertanya dengan sopan santun dan tata krama,dan kalau memungkinkan;betul bahwa segelas kopi bisa berbuah sekantong informasi. Nyesek’ ketika attitude kita berbuah rute yang harusnya 2 tikungan berubah jadi 2 bukit arah balik

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here