Pameran Motor Zaman Dulu VS Zaman Now, Dulu Banyak Motor “Aneh” Sekarang Datar!

3
Villa Kanaya
Pernah di tampilin di PRJ (source tmcblog)

Sobat MMBlog sekalian, sebelum mulai ngeblog dan jadi blogger kayak sekarang, dari tahun 2000-an awal, sebenernya MMBlog ini adalah bikers/anak motor tulen yang emang enthusias banget sama motor. Tiap tahun, MMBlog pasti nyambangin apa yang namanya pameran motor. Entah kayak PRJ di kemayoran, atau yang dua tahunan sekali kayak IMOS, sebelum IMOS, namanya dulu JMCS alias Jakarta Motorcycle Show. Kalau PRJ, bisa dibilang enggak pernah ketinggalan dari tahun 2002 (sebelum punya eliminator), begitupun IMOS, sama juga gak pernah ketinggalan. Terus, ada lho perbedaan pameran motor dulu dan sekarang.

Salah satu yang mencolok adalah, kalau pameran sekarang, belum kesana aja, MMBlog udah bisa prediksi motor apaan aja yang dipajang. “yaaa, paling motornya loe lagi-loe lagi”, motor yang udah dijual umum, kalaupun moge, ya moge yang juga udah dijual Sob. tapi, zaman old alias zaman dulu, datang ke pameran motor bisa dibilang  sebagai sebuah kejutan tersendiri. Masih inget di benak MMBlog, dulu Honda pernah majang Valkyrie, Yamaha majang Mas Moel dan FZ1 Fazer, Suzuki Majang Stratosfer yang merupakan motor prototype, dan Kawasaki yang majang motor-motor “aneh” mereka juga macam Kawasaki ER4n.

Villa Kanaya

Kenapa bisa begitu yah? padahal, kalau pabrikan mau majang motor aneh-aneh kayak dulu, pemberitaan sekarang jauh lebih masih ketimbang pemberitaan dulu. Contohnya, lihat Si Intruder 150 dan Access 125, tiap hari ada aja temen-temen blogger atau media yang meliput motor ini! Kalau dulu sih didiemin doang, wkwkwkwkwk, paling cuman dikagumin, toh, jaman dulu juga belum ada kamera HP coy 😆 , kamera Digital hargannya masih gilaaa, mahal banget! Suzuki masih mending sebenernya, tahun ini bawa Intruder dan Access, 2 tahun lalu bawa Suzuki GSX-S1000 series, 3 tahun lalu bawa Gladius, masih ada unik-uniknya deh.

Kenapa jadi beda ya Mas antara yang dulu dan yang sekarang? Menurut salah satu sumber yang insya Allah dapat dipercaya dan udah bercokol lama di impor motor CBU, beliau mengatakan, kalau dulu, bawa motor CBU atau motor aneh-aneh dari luar negeri itu masih gampang. Homologasi belum ada, gak perlu deposit ina itu, daftar TPT juga gampang serta murah! Makanya, diimpot satuan atau beberapa unit doang juga enggak masalah, abis pameran, motor bisa dijual dengan cara dilelang. Makanya, kalau ada motor-motor aneh macam Mas Moel dan kawan-kawannya, itu motor biasanya dulu hadir sebagai motor pameran pabrikan.

Selain itu, efek surprise yang berkurang mungkin juga karena sekarang adalah era digital yang semuanya serba cepat dan serba mudah. Enggak ada lagi motor aneh, karena di Internet, kita semua udah bisa lihat gambarnya dengan jelas, bahkan sampai suara mesinnya udah bisa didengar melalui video yang diunggah di channel seperti youtube atau instagram.

Nah, gimana Sob? ada pengalaman serupa gak? MMBlog yakin, temen-temen pembaca MMBlog adalah anak motor yang juga punya antusiasme tinggi sama motor dan pameran motor! Ayo Sob, ceritain juga gimana pameran motor zaman old! Sekian, terima kasih, dan semoga berguna yah!

instagram

Villa Kanaya

3 COMMENTS

  1. setuju, Bro!
    dulu bela-belain dateng ke JCC buat liat Gladius, Ducati, dan motor² aneh yang jarang kelihatan di jalan raya.

  2. inget dulu tahun berapa lupa, suzuki majang B-King …
    Honda saat itu jg bawa replika RC211V.. cuma bisa mlongo.. bener kata mas Vand, skrg mah ya itu2 aja deh…

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here