Kawasaki ER6n Dengan Pelek Jari-Jari?! CADAAASSSS!!!

29
Limited
SYM MMBlog

20131106-er6n

Sobat MMBlog sekalian, dulu pernah MMBlog baca di tabloid M+ mengenai ER6n yang dimodif dengan menggunakan pelek jari-jari. Tak cari-cari majalahnyaaa, walah bingung euy :mrgreen: , lupa di edisi yang mana, soalnya udah langganan M+ 10 tahun, xixixi, kebayang gak tuh numpuknya itu majalah dirumah 😆 . Yawis, MMBlog coba browsing aja, daaan ternyata M+ udah memuatnya di motorplus online, sippp dan mantaaap.

Villa Kanaya

Oke langsung ke pembahasannya. Pertama kali MMBlog ngelihat ER6n pake pelek jari-jari gini MMBlog langsung bengong. “weleh, bisa juga ya ternyata”. Dari segi tampilan, emang jadi beda dan kesan moderennya sedikit terpupus. Soalnya pelek jari-jari identik dengan motor retro, adventue, atau trail. Untuk dipasang di Street/naked fighter macam ER6n jadi terkesan diluar kebiasaan. Dari artikelnya, dijelaskan bahwa tromol yang digunakan adalah tromol Suzuki RMZ250, yap tromol motor trail dipercaya lebih kuat menahan bobot ER6n yang lumayan berat. Untuk Ukuran peleknya, roda depan ukuran 3,5 inchi, dan belakang 5 inchi, weh yang belakang lebih lebar 0,5 inci dari standar nih! Standarnya kan hanya 4,5 inci.

20131106-er6n2 (1)

Dari penuturan empunya Masbro Ardy Atama yang berdomisi di Jombang, motor ini dimodifikasi agar lebih ringan, oleh karena itu pengaplikasian pelek jari-jari mutlak dilakukan. Memang sih, MMBlog pernah baca bahwa pelek jari-jari bobotnya lebih ringan ketimbang pelek palang bawaan pabrik. Tapi gak tau juga deh kalau pelek limbah moge supersport dan superbike, yang bahannya almu atau bahkan ada yang magnesium. Namun, timbul perkara klise juga kalau pasang limbah moge, harganya kagak nahan euy :mrgreen: . Apalagi pekej Marchesini, harganya bisa buat nebus NVL atau CBSF :mrgreen: .Kalau pelek jari-jari almu, sepasang bisa dah 1,5 juta depan belakang. Lumayan ngirit, motor lebih enteng, tampilan jadi beda, lebih pede menghantam lubang, wis banyak juga manfaatnya ya.

Tapi ada juga konsekuensi mutlak yang kudu dihadepin. Yap, kudu sering dipantau dan disetel nih, hehehe 😀 . Emang sih lebih kuat dan lentur, tapi terkadang kalau abis touring atau menghantam lubang, bisa aja ada satu atau dua jari-jari yang patah, dan itu kudu segera diganti serta disetel ulang. Kayak pake Thunder 250 aja, dari awal beli sampe 8 tahun pakai, MMBlog selalu setia sama pelek ruji-nya, emang lebih kuat dan pede ngantam lubang, tapi kalau pake jari-jari tipis paket hemat, biasanya ada aja yang patah. Semua ada trade-off-nya lah 😀 . Ngomong-ngomong, MMBlog yakin, ini ER6n pasti lebih ngacir dan lebih ganas tenaganya, selain enteng ini motor juga udah ganti knalpot leovince, ngaciiirrr

Terus? Gimana menurut temen-temen ER6n dengan pelek jari-jari? Menurut MMBlog sih keren banggeeettttt, wkwkwkwk :mrgreen: .

Sumber : motorplus online

instagram

Villa Kanaya

29 COMMENTS

  1. Saya pernah liat motor ini mas. Keren dan unik. Pernah terpikir modif yang sama buat si item doff dirumah. Tapi bannya tetep bisa pake tubles kah?

    • Wah, mas pernah lihat motornya langsung? Bisa banget mas ditubelessin tanpa repot dan bebas resiko, aku tau caranya, pengen dibuatin artikelnya tersendiri, tapi kudu ada foto-foto prosesnya. bye PM aja mas, hehe

  2. mosok pelk almu jari2 seset 1.5 juta. merk APA mas?
    saya beli merk Tk yg 3.5 inch aj 1.25 juta satu. Yg 5 inch Ga kebayang harganya

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here