Test dan Review Piaggio Primavera, Motornya Cantik, Performanya Ciamik. (Part 2)

31
Limited
SYM MMBlog

Image

Riding dan Performa

Villa Kanaya

Oke, setelah MM jajal Z250 punya Om Cries, Om Kobay yang trendy itu langsung gak pake lama ngasih kunci primavera buat MM test. Oke deh, masukin kuncinya, puter ke posisi ON, tekan tuas rem, dan tekan tombol stater agak lamaan, daaan… Greeeengggg… Suara dari ujung mufflernya garing, dan hanya kedengeran jika berada di dekatnya saja. Oke, setelah nyari posisi wuenak, baru MM tengok kanan-kiri, setelah aman, mm urut throttlenya pelan-pelan, hingga si Azzuro melaju perlahan… Eh..eh..eh, tapi kok geal geol, lah..lah.. Setangnya kok enteng banget.. Wah, gimana nih?? Gimanaaa??? Gimana cara bawanyaaa???. MM coba bejek lebih dalam lagi dengan tetap ngurut, waah, tenaganya linear, tau-tau spido udah manteng di 80, turunin deh masih inreyen. Tapi gimana nih? Kok MM kagok banget bawanya ya?. Apalagi pas muter balik, padahal naek skuter 150 CC, tapi kaki turun gelagapan, wakakakak 😆 . Terus, akhirnya setelah muter balik di kolong, MM berhenti dulu, nenangin diri. Akhirnya bilang dalam hati “oke, kita riding pake gaya gue!!”, akhirnya MM coba riding pake style MM yang asli slow rider, santai.. Eeehhhh, gak taunya gak kagok lagi :D.. Malah keenakan riding bareng Azzuro, motor gak geal geol lagi, terus MM senyum-senyum sendiri dibalik helm sambil bilang “oooh, jadi gini toh bawa vespa, bukan pake teknik ya ternyata bawanya, tapi pake jiwa, jadi diri sendiri aja deh”. Iya Sobat MM, jadi orang yang bawa vespa itu betul-betul bakal kelihatan gimana riding style-nya, kalau MM ya slow rider, kalo Om Kobay ya tetep aja jadi ghost rider, xixixi, becanda Om Kobay.

Handling

Nah, seperti yang sudah sedikit MM singgung di atas, handling vespa ini beda sama handling matik jepang. Ya wong ring peleknya aja 11-11 kok, so enteng banget. Jadi gak bisa asal tekuk, kudu ada adaptasi lagi. Lagi-lagi, kudu jadi diri sendiri dan pede aja pas nekuk setangnya. Jadinya asyik deh. Radius putarnya juga sepertinya banyak, ya karena lingkar rodanya yang kecil itu juga kali ya. Sekali lagi, beloknya bukan pake teknik loh ya, tapi pake hati dan jiwa yang riang.

Pengereman

Ini juga jadi perhatian penting. Ternyata rem primavera ini gak terlalu menggigit kayak matik-matik jepang. Istilahnya agak nge-geloyor gitu. Entah karena disc-nya yang juga kecil, atau motornya juga masih baru, setidaknya itulah yang MM rasakan. Ngeremnya kudu bener-bener pake pengereman berencana. Untuk late braking terlalu beresiko kalau buat MM. Oia, dan kudu betul-betul mengoptimalkan kinerja rem depan dan rem belakang. Tapi tau deh nanti gimana kalau udah jalan sekitar 50-100 kilometer, soalnya si merah dulu juga kayak gitu, agak ngoyor pas jalan pertama kali, walaupun masih pakem juga sih.

Sekarang saatnya menarik kesimpulan. Jadi Primavera itu adalah skuter itali yang bakal ngajak pengendaranya menjadi dirinya sendiri, bukan menjadi siapa-siapa. Biarpun dia punya skill tingkat dewa dengan kemampuan elbow down atau bahkan kuping down sekalipun, pasti ketika dia bawa primavera, dia akan menjadi dirinya sendiri, karena motor ini hanya mau dikendarai seperti itu! Pria, wanita, siapapun bisa membawa motor ini, skuter ini seolah-olah ingin mengajak ridernya untuk menyatu dengannya dan bersahabat dengannya. Riding dengan primavera adalah 30 persen bawa motor, 70 persen kebahagiaan. Akan sangat indah apabila kita riding dengan primavera saat sore di akhir pekan, dengan pelukan hangat orang yang kita cintai, sembari tersenyum dan tertawa kecil, saat itulah Primavera telah berhasil melakukan pekerjaan sejatinya.

Oke Sobat MM, semoga menginspirasi yaaa. Tuh yang mau indent, buruaan dehhh, xixixi 😆

instagram

31 COMMENTS

    • Buahahhhhaaahahaaa…. Secara eksplisit ini motor buat show off prestise saja… Untuk performa dan fungsional tetap matik Jepun… Masih mending jaman 2 tak dulu, ada kopling ada engine break ada sedikit,kegilaan saat wheelie di lampu merah. Sekarang, vespa hanya bagian pencitraan.

  1. berkendara memang lebih nyaman dengan “pakai jiwa”

    btw..pernah ketemu vespa ini di Jayapura..punya ibu-ibu yang ngantar anaknya ke tK, plat B dia bilang ongkirnya dari JKT sampai 5 jeti… buseeett… 🙁

  2. Hahaha bener, ga bisa sruntulan.. Ibaratnya rugi kalau gak bisa menikmati Primavera.. Karena si Azzurro ini memang buat dinikmati, dan gw kebawa stylenya, santay, tenang, dan betul… Riang…

    Enjoy the Joyride lebih pantas disematkan untuk Primavera… Hehhehe

    Oia bannya 11-11 pan… Bukan 11-10 …

    • hehehem setuju banget Om Kobay. bener-bener pinter deh Piaggio bikin skuter begini. Yang bener om kobay, ini ane sambil lihat spek yang ada di display primavera di plaza senayan soalnya. coba om kobay cek di Azzuro, berarti salah dong yak yang di speknya

    • Kemarin sempat rindu,shiro? Ini bukan ngeless kan Om Kobay? Coba yah kita lihat 3 bulan lagi… Masih riding Azzuro gak? Tahan gak dengan,gaya rider Jakarta umumnya? Prediksi ane sih bkal sering nemenin Jazz kuro di garasi. Ibarat dapat artis casing doang yang bagus tapi udah over bore dan over stroke, gak ada sensasi liar dan kejutan

    • Hahahhaa jelas gak ngeles donk, spt dibilang di awal, Azzurro emang bukan replacement si Shiro… Dua hal yang berbeda. Karakternya bertolak belakang.
      Jadi emang bukan pengganti. Idealnya sebagai pendamping, tapi tetap bicara ideal itu disesuaikan dgn kemampuan finansial.
      Let’s say, saat ini memang hanya Azzurro yang ay pake… Hehehe.
      So far sih enjoy n nagih ya, dengan karakteristisnya dia sendiri, not to compares to Shiro tentu. Kita lihat aja siapa tau si om bener, nanti azzurro jadi pendamping kuro doang hehehe

    • Jangan lah mas, itu montor 150cc dan rem gak gitu pakem plus ban kecil. Sayang anak istri dan selingkuhan *kalau ada. Sebab jakarta, kemarin aja lihat mio keserempet alay padahal lagi dijalur bener dan kecepatan normal. Satu kalimat,… INI JAKARTA BUNG! Jaga diri masing2.

  3. Betul bro, saya setuju banget. Jadilah diri sendiri, nikmatin aja joyride-nya. Saya juga kalo naik motor emang suka nikmatin, bkn kyk kaum sejuta umat yg cuman dijadiin kaki doang buat ke mana2. Vespa jelas beda dong, emangnya kyk rider skutik Jepang yg sruntulan ngejar setoran? Bawa Vespa kita hrs low profile, bknnya jadi low manner.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here