Bahas Suzuki Thunder 250 (part 2)

10
Limited

Image

Mas bro semua. Thunder 250 bisa dibilang sebagai tumbal buat kesuksesan adiknya Thunder 125. Terus Bandit 250 juga bisa dibilang jadi tumbal buat kelangsungan hidup Thunder 250. Menurut MM disini Suzuki indonesia juga sudah menerapkan strategy role model atau strategy flagship honda yang pernah dibahas sama kang taufik.

MM pernah ngebahas ini sama temen kuliah MM (Bro Jojo), awal launching Thunder 250 dan Bandit 250 Cuma terpaut 1 tahun, dengan rentang harga yang cukup jauh (Bandit 250 70 jutaan, Thunder 250 23 jutaan), waktu di beberapa dealer besar Suzuki di Jakarta, kedua motor ini seringkali dipajang barengan (MM pernah liat waktu serpis Shogun di Sun Motor Matraman)

Nah, setiap customer yang datang untuk liat-liat, kemungkinan besar matanya akan terkunci ke Bandit 250. Ya iyalah, wong header knalpot ada 4, radiatornya gede dan lebar, bodynya semok, dll. Kemudian, di situlah momen dimana sales ngasih info kalau ada juga loh motor kayak gini yang harganya lebih ekonomis dan lebih gampang dikendarai, yaitu Thunder 250. Dengan desain yang 11-12 bukan gak mungkin potential buyer jadi punya niatan buat minang Thunder 250 (bahasa akademisnya Positive Attitude, hehe)

Image

Tapi gak selesai di situ, tahun 2003-2004 akhirnya Suzuki secara resmi merilis Thunder 125 yang desainnya plek-plekkan sama Thunder 250. Pada saat itu, penjualan Thunder 125 juga cukup baik bahkan sempet ada iklannya di televisi dan akhirnya Thunder 250 disuntik mati pada tahun 2006. Namun karena pergerakan jaman yang berbanding lurus sama pergerakan selera, dan kurangnya promosi, akhirnya penjualan Thunder 125 terus menurun, apalagi kompetitor juga ngeluarin sport entry level.

Terakhir, jadi  Strategy Flagship atau Role Model macem begini belum tentu bisa moncer. Untuk case Honda, mungkin strategy ini bisa moncer dan joss guandoss banget, tapi untuk Suzuki mungkin perlu strategy lain. Dan buat ATPM lain kayaknya juga perlu menganalisa, gak semua strategy pemasaran yang moncer di sebuah merek bisa berlaku juga di merek yang lain, yah ini mah tugasnya divisi research and development deh.  Gimana menurut Mas Bro Semua?

instagram

10 COMMENTS

  1. namanya juga pasar indonesia, kadang beli motor hanya ikut2an, kalo punya selera yang niatin aja sampe dapet ntuh motor, yang penting kagak ngangsur,, lebih hemat

  2. wuih… iya bro coba kalo bandit 250, 4 silinder plus karbu itu nongol lagi disini… kayanya bisa ngerebut pasar ninin 250 dah… (meskipun secara teknologi mungkin agak ketinggalan jaman) masih kebawa ngimpi nih gara2 pernah ngeliat tuh motor ngebangke di salah satu bengkel sussy di depok….. :,(

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here