Monkeymoto’s Trip To Tanah Suci – Matangkan Persiapan

0

Image

Masbro sekalian, artikel kali ini agak OOT yah, hehe, tapi MM rasa pengalaman ini penting untuk dishare. Yup, karena seperti yang udah kita semua tahu, bahwa yang namanya perjalanan baik itu bawa kendaraan sendiri, atau naik umum, atau ikut travel, pasti memerlukan persiapan yang matang, apalagi kalau sampe lebih dari seminggu, dan tujuannya buat ibadah yang mana butuh niat yang lurus dan kuat. Terus kira-kira apa aja yang perlu dipersiapkan? Lanjut masbrooo…

Yang pertama adalah belonging atau bawaan. Sudah pasti yang pertama adalah pakaian, nah pakaian ini kalau merujuk ke pengalaman MM sih ya, anak laki itu bawa baju gak perlu banyak-banyak, kalau buat sembilan hari sih kemarin MM bawa baju 5 setel, tapi kok yang kepake cuma 3 setel yah? Hehe. Satu buat tidur, satu buat sholat dan ibadah lain, satu lagi buat ngelancong, terus underwear juga mendingan beli yang disposable atau sekali pakai aja masbro, lumayan bikin koper jadi legaan dan bisa beli oleh-oleh nantinya. Oia, baju-baju itu akan lebih baik jika digulung aja masbro, gak makan tempat jadinya. Terus jangan ketinggalan yaitu kain ihram masbro, ini yang paling gede dimensinya, jadi pinter-pinter deh tuh nyusunnya, hehe. Nah, yang paling penting dari pakaian ini adalah pilih atau bawa pakaian yang kantongnya ada retsletingnya masbro, supaya bawaan kayak HP, atau paspor bisa gampang diraih dan terjaga dengan aman.

Yang penting lainnya adalah obat-obatan. Contoh sederhanana adalah obat diare dan parasetamol, abis kadang kondisi badan agak susah diprediksi sih kalau di negara lain. Beda iklim, di tanah air lembab, disana kering kerontang. Pengennya sih selalu sehat aja masbro.

Persiapan penting yang lainnya adalah persiapan fisik masbro. Ya kalau vaksin meningitis sih udah jadi bagian dari persyaratan. Tapi ada persiapan yang sebenernya rada konyol, yup, buat yang susah kencing di pesawat atau jika biasa kencing tanpa tekanan, lebih baik jangan kelewat banyak minum, beser jadi berabe, hehe. Tapi sebenernya akan lebih baik jika banyak minum sih masbro (itu yang tertulis di panduan comfort yang adadi kursi pesawat).

Terus gimana dengan kelengkapan dokumen? Kalau ini sih biasanya nanti di airport bakal langsung dikasih sama travelnya. Kalau MM kemaren sih begitu. Oia, buat tas atau koper, akan lebih baik jika masbro selain bawa koper, juga bawa backpack, karena praktis banget masbro.

Dan yang gak kalah penting selain itu semua adalah persiapan niat. Yup, niat kita kudu lurus dan ikhlas, terus gimana dengan bacaan-bacaan, ya memang sih masbro, kita semua dapat buku panduan, tapi akan lebih enak kalau bacaan-bacaannya udah kita hafal dan fahami, jadi nanti pas tawaf gak ribet baca-baca dan melafadzkan doanya. Oke deh masbro, udah kepanjangan juga nih kayaknya, hehe. Besok MM sambungin lagi deh.

Alhamdulillah, Akhirnya Sampai Juga Di Tanah Air!

29

Masbro, Alhamdulillah setelah naek pesawat kurang lebih 10 jam dan transit dulu di Dubai, akhirnya tadi pagi MM sampai juga di Tanah Air tercinta Indoesia Raya. Sempet jet-lag juga euy lama dipesawat gitu, malem terus pesawatnya, udah gitu kalo kelamaan rada sempoyongan juga kalau berdiri lama-lama. MM udah kangen banget nge-blog, balesin komen, gantung jemuran, dll. Terus juga kangen juga riding motor, bahkan tadi MM sempetin buat riding pake Scoopy Spoky, hehe, walaupun rada-rada oleng.

Oke deh masbro, mulai besok MM bakal postingin artikel-artikel yang berkaitan sama perjalanan MM kemarin, kalau hari ini bawaannya pengen tidur terus dah, hehe. Oia, artikel-artikelnya bukan tentang motor aja ya, ada beberapa cerita yang menurut MM menarik banget buat disharing, sip deh, selamat istirahat masbro. Nih ada fotonya, hehe

20140131_022943

Test Posting Dari Dubai

0

Masbro sekalian, jika masbro selama ini membaca artikel artikel MM seminggu belakangan, dan MM jarang komen atau bahkan gak ada komen, MM mohon maaf masbro, soalnya agak susah euy nyari wifi di arab, tapi kalau nyari pahala sih kayaknya gampang beut, hehe. Oia, dan yang rilis artikel artikel tersebut adalah soulmate MM, jadi sebelom berangkat, MM udah nyiapin artikel tujuh biji, supaya blog monkeymoto gak melompong.

Nah, artikel ini MM rilis dari tempat boarding di bandara dubai masbro, baru dapet wifi dimari soalnya. Yang jelas, selama MM ada ditanah suci, MM gak pernah berhenti berdoa agar semua yang ada di tanah air tercinta selalu dalam keadaan sehat, dan khususnya blogger dan komentator juga mendapatkan yang terbaik dari Yang Maha Kuasa.

Oia, saat ini baru jam setengah 5 sore waktu setempat yang mana lebih lambat 4 jam dari Waktu di jakarta. Dan pesawat MM baru ada jam 7 malam nanti, nyoosss banget nih nunggunya, oia, nanti setiba di tanah air MM bakal banyak sharing pengalaman MM selama ibadah umroh, tips tips, seluk beluk, dll. Terus yang namanya blog motor, nanti juga ada kok ulasan mengenai motor-motor di negeri Arab, asli nih menarik masbro! Oke deh, terus staytune yaaa, salam dari UEA

Masbro Pilih Mana? Helm Double Visor atau Pakai Kacamata Hitam?

26

Seperti yang udah banyak kita tahu, bahwa teknologi helm saat ini sudah canggih masbro. Bahkan di beberapa helm sudah ada yang menggunakan perangkat bluetooth agar rider dan passangernya bisa berkomunikasi. Terus yang paling umum diterapkan di helm-helm zaman sekarang adalah teknologi atau fitur double visor, yang mana ada visor berwarna gelap selain visor yang clear (jernih).

Nah, sebelum ngetrend atau adanya double visor ini, para rider biasanya menggunakan kacamata hitam agar sinar matahari tidak membuat mata menjadi silau. Nah, lewat artikel ini, MM mau nanya nih masbro, kira-kira masbro pilih helm yang pake double visor atau tetap menggunakan kacamata hitam?

ImageImage

MM sendiri udah ngerasain manfaat hem dengan double visor ini. Helm hadiah dari Kawasaki pas beli si merah adalah helm KYT Alpha Venom yang mana helm ini menggunakan fitur double visor. Emang masbro, mata jadi adem euy, udah gitu gak ganjel juga di kepala. MM pernah pakai kacamata hitam, kalau framenya gak lentur sering sakit kepala, jadi kalau MM sih ya prefer pakai helm yang double visor aja, tapi pasti kan ada masbro-masbro yang lebih mentingin gaya, hehe. Oke deh, gimana pendapat masbro semua?

Motor Injeksi, Dulu Dihindari Sekarang Dicari

0

Image

Masbro sekalian, masih inget banget di kepala MM bahwa dulu tetangga MM pernah beli Supra X karbu, terus MM tanya kenapa gak ambil yang injeksi dan kemudian dia jawab “..nanti susah Mas kalau ada apa-apa, gak semua bengkel bisa”. Ya MM Cuma bisa manggut-manggut aja, sembari bilang di dalam hati “Motor injeksi mah jarang kenapa-kenapa kali kalo gak diapa-apain”. Terus ngeliat penjualan Susi (Supra Injeksi) yang jeblok, apalagi Shogun Fi yang terjun bebas, MM sempet sangsi, bisa apa nih motor injeksi laku dimari?

Terus MM jadi optimis pas ngeliat penjualan Vixion yang luar biasa. Nah, kayaknya mindset konsumen itu.. motor injeksi pada lelet dan ribet. Tapi begitu liat Vixion yang bisa ngacir kenceng dan jarang ada masalah, akhirnya masyarakat dan rakyat biker Indonesia mulai bisa menerima kehadiran motor injection.

Image

Malah saat ini, motor dengan teknologi injeksi adalah sebuah motor yang mendapat cap keren dan high-tech, dan motor karbu sudah dianggap jadul. Nah, dengan fenomena seperti ini, sebenernya masyarakat kita itu gak nolak kok jika dikasih terobosan baru, asal terobosan baru itu dikemas dengan kemasan yang ciamik, udah gitu emang manfaatnya bener-bener kerasa. Menurut MM lagi nih, lama kelamaan teknologi injeksi kayaknya juga bakal ditinggalin masbro, apabila memang nanti teknologi supercharger sudah optimal penggunaannya, ya memang masih lama sih, tapi yang jelas makin kesini teknologi akan semakin maju walaupun desain motor akan kembali jadul. Gimana menurut masbro semua?

Motor Naked 250 CC atau Lebih, Kayaknya Menarik Jika Aplikasi Standar Tengah

0

ImageMasbro sekalian, kali ini MM mau sedikit curcol (duilee). MM rada heran juga sebenernya, kenapa ya motor-motor naked baik itu 250 CC atau lebih, jarang sekali pakai fitur standar tengah? Padahal menurut MM pribadi, standar tengah atau main stand itu banyak banget loh fungsinya. Ya contohnya ketika mencuci, ketika ganti oli, ketika merawat rantai, ketika ganti ban, dll. Tapi kok kenapa Suzuki Inazuma aja ya yang masih setia menggunakan standar tengah, bahkan di Pulsar NS standar tengahnya dilepas ketika mau masuk di Indonesia.

Ya kalau motor sport oke deh, bingung juga mau nyantolin standar tengahnya dimana. Fairing semua gitu. Tapi yang naked kayak Z250, atau mogenya seperti Kawasaki ER6n kayaknya masih oke deh kalau dipasangin standar tengah, perkara berat? Itu motor polisi yang segede gajah dan 900 CC aja pakai dan MM lihat, kalau udah tahu dan paham tekniknya, gampang aja negakin itu motor. Terlebih untuk Kawasaki Versys yang merupakan motor adventure, kayaknya standar tengah itu harga mati deh, secara adventure gitu, ya ban robek, rante putus mah hal lumrah, dan untuk mengganti atau memberikan treatmentnya akan lebih mudah jika ada standar tengahnya.

Image

Terakhir, menurut MM standar tengah ini adalah value yang dapat menarik atau menimbulkan attitude positif potential buyer masbro. Jika masbro suka lihat-lihat website pabrikan atau suka download brosur motor gede, biasanya disitu fitur main stand akan jadi ajang unjuk kelebihan atau jadi tambahan aksesoris. Nah, dari sini aja bisa keliatan kan, bahwa fitur yang satu ini adalah daya tarik tersendiri, terus gimana menurut masbro sekalian mengenai standar tengah di motor-motor naked? Perlu apa enggak nih?

Monkeymoto Road To Semarang (Pulang Ke Jakarta)

0

Setelah tiga hari berlalu, akhirnya MM and friend pulang juga ke Jakarta, masbro. MM berangkat dari rumah sahabat MM di Purbalingga pukul setengah tujuh pagi. Udara pagi di sebuah desa di Purbalingga emang nyoss banget masbro, beda jauh sama di Jakarta. Terus, kira-kira jam 8 akhirnya MM tiba di rumah sahabat MM yang ada di Pakuncen, sekedar silaturahim dan minta restu, jam 9 MM and friend langsung berangkat ke Jakarta.

IMG_3380rev

Nah, rute kali ini sama persis kayak waktu pulang di artikel Monkeymoto road to Bumiayu. Tapi yang berkesan adalah kekonyolan yang dibuat oleh sahabat MM yang stres karena kerjaan di Jakarta. Gimana gak konyol, dia nyusul ke MM naek bis masbro dari Lebak Bulus, terus akhirnya MM and friend ngejemput dia di perbatasan Jateng-Jabar tepatnya di Tanjung. Ya kalo mau nyusul di hari kedua lah gitu, eh ini malah di hari mau pulang, ampun deh itu anak. Mana gak bawa helm pula, akhirnya kami semua mutusin buat beli helm baru deh.

Di perjalanan pulang ini, MM rada keburu-buru masbro. Soalnya MM ada undangan temen MM yang merupakan sahabat baik soulmate MM. MM inget banget, kami semua jalan dari Tanjung itu jam 1 siang, dan MM tiba di Bekasi jam setengah 6 sore, dan… sendirian. MM gak nyadar masbro, MM betot abis itu throttle si Thunder, dan emang aja tenaga 250 CCnya keluar deras. Sahabat-sahabat MM yang pada bawa bebek dan Vixion ketinggalan jauh, maaf ya teman-teman, MM keasyikan riding dan keburu-buru.

Yang sangat disayangkan adalah saat pulang ini, kondisi badan MM langsung drop. Ketika kondangan pun MM langsung demam, kacau dah. Pelajaran yang bisa diambil adalah adalah jangan memaksakan diri masbro. Jangan ninggalin temen dah kalau lagi jalan, ya kita kan berangkat bareng, pulang juga bareng, dan berpisah di tempat yang udah disepakati. Terakhir, biarpun jadi sakit, MM tetep seneng banget bisa selamat sampai di rumah. Emang touring itu buat sebagian biker jadi kayak candu ya masbro!

Monkeymoto Road To Semarang (Semarang – Purbalingga Via Belik)

0

Masbro sekalian, Di hari ketiga MM touring ke Semarang ini, MM and friend akhirnya memutuskan untuk bermalam di rumah sahabat MM yang ada di Purbalingga. Yup, pengen juga sih masbro ngerasain ademnya kota Purbalingga pas malam hari, udah gitu rumahnya juga rapiih abiiss, hommy banget deh pokoknya.

Bertolak dari Semarang pukul 10 pagi, MM and friend riding lewat Pantura, walah, padahal masih jam 10 tapi hawanya udah panas banget euy. Terus akhirnya MM and friend istirahat di salah satu masjid pinggir jalan di kota Pemalang. Waktu istirahat ini MM manfaatin juga buat milih rute, dan akhirnya setelah neliti peta mudik yang kami bawa, kami melihat ada jalan alternatif yakni lewat Belik yang konturnya perbukitan.

Jadi rute ini, setelah masuk kota pemalang, ada jalan alternatif yang menginformasikan arah ke Purbalingga, jalan kelas dua sih masbro di awalnya, tapi begitu sampai di belik, kayaknya langsung bertransformasi jadi jalan kelas tiga deh, hehe. Jalan alternatif emang menyuguhkan pemandangan yang gak disangka-sangka. Jalan di Belik kecamatan Beluk ini ternyata didominasi sama hutan pinus, dengan jalan yang penuh dengan kelokan dan sempit. Kadang kiri jalan tebing, kanan jurang, kadang juga sebaliknya. Dan yang paling utama, jalan ini jarang dilaluin mobil, jadi ya MM and friend aja yang riding disana.

IMG_3357editDi penghujung trek alternatif yang asik banget ini, ada sebuah SPBU yang lumayan rapih, akhirnya MM and friend istirahat sebentar di sana. Sahabat MM yang rumahnya bakal dikotorin sama kami semua ini langsung ngasih saran supaya kami semua main dulu ke Goa Lawa, yang lokasinya udah gak terlalu jauh dari SPBU tempat kami istirahat.

IMG_3280editKarena sayang juga udah sampe sana, dan kami juga belom ke tempat wisata, yauda akhirnya MM and friend ngacir ke Goa Lawa. Waktu saat itu udah jam 3an, dan hari kerja. Otomatis pengunjung di Goa Lawa juga sedikit, berasa punya sendiri ini Goa, hehe. Nanti MM bikin artikel terpisah lagi tentang Goa unik ini, cocok dah sebagai destinasi touring!

IMG_3332editSetelah puas main-main, akhirnya MM and friend sampai di rumah sahabat MM jam setengah 8. Sesampainya disana, kami semua malah ngitung jumlah serangga yang jadi korban di visor helm masing-masing, hehe. Resiko jalan di hutan malem-malem masbro. Emang kebersihan visor helm itu penting banget, gak tau deh itu serangga kalau langsung nabrak mata gimana.

Monkeymoto Road To Semarang (Purbalingga – Semarang Via Sindoro Sumbing)

0

Masbro sekalian, di sekuel kedua touring Semarang ini, MM mau sharing pengalaman MM riding melewati jalur tengah pulau Jawa, di luar dugaan, gak taunya jalur tengah pulau Jawa ini indah banget masbro, udah gitu hawanya sejuk. Jalannya juga relatif mulus, asyik banget deh pokoknya. Jadi di hari kedua ini, MM and friend bertolak dari Banyumas ke Purbalingga terlebih dahulu (salah satu rumah sahabat ada yang di Purbalingga)

ImageWaktu yang di tempuh dari Banyumas (tepatnya pekuncen) ke kota tempat lahirnya Jendral Sudirman ini memakan waktu kurang lebih 2 jam masbro, dengan estimasi jarak 70-80 km. Jalan pagi di Jateng mah sepi adem ayem, di kotanya aja bisa ngacir dan bawa motor rada seruntulan, hehe. Nah, yang asik itu waktu trek menuju rumah sahabat MM, rumahnya terletak di desa yang aksesnya lumayan menantang. Jalannya asik beeuutt, mulus, udah gitu banyak tikungan patah-patah dan naik turun, Mas Fauzi salah satu sahabat MM yang bawa Honda Blade sempet drop motornya karena telat nurunin gigi pas ketemu kelokan yang disambut dengan tanjakan ekstrim, kalau dia bilang sih treknya kayak di Mugelo (maklum Ustad rada lebay, :mrgreen: )

Silaturahim sama keluarga sahabat MM di Purbalingga, hingga jam 10 pagi akhirnya MM and friend bertolak menuju semarang, sebelumnya kami semua briefing dulu masbro, enaknya lewat mana nih? Akhirnya kami semua memutuskan untuk lewat Banjarnegara, Wonosobo dan naik ke Semarang. Riding terus, hingga jam setengah 12 akhirnya MM and friend tiba di alun-alun kota Banjarnegara, karena pas dengan sholat Jum’at, akhirnya kami semua sholat Jum’at di masjid Agung Alun-alun, wuiii, enaknyaaa sholat Jum’at di masjid ini, gak usah pake AC udah adeeem. Selesai sholat MM and friend nongkrong dulu deh di Alun-alun sembari nanya-nanya arah dan minum Es Dawet, JOOSSS.

IMG_3219edit

Setelah selesai istirahat, akhirnya kami semua riding lagi. Kontur jalan di jalur tengah ini agak turun naek, ya pegunungan juga sih ya. Hingga akhirnya MM and friend sampai juga di Wonosobo, tepatnya di jalan yang membelah Gunung Sindoro dan Gunung Sumbing. Sumpah masbro, ini jalanannya super duper asyik, dengan pemandangan yang asli menyegarkan mata dan membahagiakan hati, sebelah kanan Gunung Sumbing, sebelah kiri Gunung Sindoro, depannya terbentang cakrawala yang gak ada ujungnya. Rasa penat, stres dan lain-lain seketika lenyap gitu aja kebawah sama angin yang berhembus diantara dua gunung ini. Mana jalanannya sepi lagi, dan pas saat itu, cuaca juga lagi bagus banget masbro. Nanti pengen MM bikin artikelnya tersendiri ah. Intinya ini jalur rekomended banget buat rute touring.

ImageSetelah puas foto-foto, akhirnya kami semua riding lagi, sebenernya stamina udah agak kekuras nih masbro, buktinya sampe Semarang aja jam 8 malem, karena kebanyakan istirahat. Sampe Semarang, kami semua sempet-sempetin buat narsis dan bernorak ria di Simpang Lima dan di depan Lawang Sewu. Badan udah lepek, bau, motor juga udah dekil, tapi itu semua dilalui dengan perasaan gembira dan riang. Kalau dipikir-pikir, hobby touring itu aneh juga ya, udah tau capek masih aja dilakonin, hehe.

Monkeymoto Road To Semarang (Part 1 – Pantura-an Lagi…)

0

Masbro sekalian, setelah absen beberapa minggu posting artikel mengenai touring, kali ini MM mau sharing pengalaman MM and friend touring ke Semarang. Touring ini gak serta-merta tujuannya ke Semarang masbro, untuk hari pertama MM mampir dulu ke rumah sabahat MM di Banyumas, hari keduanya MM jalan lagi ke rumah sahabat MM yang ada di Purbalingga dan malamnya dilanjutkan ke Semarang via Wonosobo (di antara Gunung Sindoro Sumbing), hari ketiga kembali ke purbalingga, dan terakhir MM pulang ke Jakarta.

Total peserta touring kali ini ada enam orang termasuk MM, waktu itu MM touring pake Thunder 250, sahabat MM pake Smash, Blade, Supra X125 dan Vixion. Lagi-lagi berangkat pagi dari rumah MM di Matraman, kita meluncur menuju timur pulau Jawa via Kalimalang, Bekasi, Cikarang, Kerawang, dan Cikampek (istirahat di POM). Jalan pagi-pagi yang notabene contraflow sama orang berangkat kerja menuju ibukota emang ajib dah, gak kena macet, lowong, tapi tetep kudu waspada karena sesekali ada juga rider dari arah berlawanan yang seruntulan.

Adapun rute ke Banyumas kali ini, hampir sama kayak rute di artikel yang pernah MM sharing sebelumnya. Tapi kali ini MM gak lewat Slawi, karena udah pernah lewat ketanggungan. Ya akhirnya MM lewat ketanggungan deh. Touring kali ini MM lakonin bulan Juni 2011 masbro, jadi jalanan kala itu masih banyak banget lubangnya, agak ngilu-ngilu juga sih waktu itu lubang di Pantura udah kayak Danau Toba, bahkan salah satu sahabat MM sempet kena insiden waktu di jembatan layang di daerah Subang karena tergelincir pasir, walhasil headlamp dan spionnya lecet deh.

Yang paling asik pas berangkat touring kali ini adalah pemandangan pas di Ketanggungan di sore hari. Waktu itu matahari udah hampir terbenam dan sinar jingganya itu menyinari punggung kami semua oleh karena itu, kami dapat melihat bayangan kami ditebing yang ada di sisi kiri jalan, udah gitu sebelah kanannya sungai lagi. Sesekali  MM and friend juga dipaksa berhenti karena ada rombongan kerbau yang hendak menyebrang jalan. Wah, jadi kangen euy pengen touring lagi.

Berangkat pagi dari Jakarta, kami semua akhirnya tiba di Banyumas pukul setengah 8 malam (riding santai) dengan sambutan siraman hujan yang deras. Tapi ngomong-ngomong, Vixion tuh kenceng juga yak, hehe. Kalau udah ngacir duluan susah juga si Thunder nyusulnya. Oke deh masbro, yang banya cerita dan liat pemandangan bagus itu pas besok, so stay tune yaa.

%d bloggers like this: