Suzuki GSX/GSR (Gixer) 150, Sepertinya Untuk Hadang FZ16 Aka Byson

9

Image

Masbro sekalian, ngeliat spyshoot motor sport Suzuki di India, MM jadi tergelitik juga buat bikin artikelnya. Akhirnya, seletah betah berlama-lama dengan desain GS150 yang udah mulai ketinggalan zaman, akhirnya Suzuki bikin motor sport 150 CC yang bisa dibilang keren. Motornya serba meruncing, udah gitu mufflernya ada dua buah lubang knalpot, weleh mirip sama Z800 nih. Namun demikian, menurut MM, kalau emang motor ini jadi dirilis, disinyalir motor ini adalah rival serius buat Yamaha FZ16 atau Byson, kenapa bisa gitu? Oke deh, lanjut dulu masbro.

MM punya pikiran bahwa motor ini akan menjadi rival byson karena fitur-fitur yang menempel di motor ini. Coba masbro lihat rem belakangnya. Yup, rem belakangnya masih menggunakan rem tromol, yang mana si Kebo dari Yamaha juga masih menggunakan tromol. Terus masbro juga lihat mesinnya, mesinnya berwarna hitam, minus dengan kotak besar didepannya (radiator), tapi MM juga gak tau ini motor pake oil cooler apa enggak. Nah, platform mesin begini juga diterapkan di Yamaha Byson kan? Keduanya menggunakan mesin yang berwarna hitam legam plus kisi-kisi (fin) buat melepas hawa panas.

Image

Namun demikian, kita semua masih belum mengetahui apa mesinnya SOHC atau DOHC, berikut dengan speknya yang lain. Menurut MM lagi nih, sepertinya cukup make sense apabila Suzuki menyiapkan motor sport 150 CC entry level pengganti Thunder 125 dengan motor ini (kalau bisa pasang disc belakang lah), yang mana nanti diikuti dengan motor sport 150 CC dengan mesin yang lebih superior. Kalau di matik aja Suzuki bisa punya Skydrive, Hayate, Nex. Masak iya buat motor sportnya cuma ada satu lini produk, hehe. Pokoknya MM nunggu banget nih motor-motor sport Suzuki. Oke deh masbro, semoga menginspirasi ya.

Pajak Moge, Beneran Bakal Naik Apa Tidak Sih??

19

Image

Masbro sekalian, baca di otomotifnet hari ini, ada artikel yang menyakan bahwa PPNBM bakal naik pada akhir bulan Januari ini. Hmm, menarik juga nih, soalnya berita PPNBM motor gede bakal naik udah santer dan heboh banget pada bulan Agustus tahun 2013 lalu. Terus ada konfirmasi juga pada bulan Agustus tahun 2013 dari pihak Kawasaki Motor Indonesia melalui blognya Kang Taufik, bahwa pajak moge belom diaplikasikan ke motor-motor dengan kubikasi lebih dari 500 CC. Nah, entah bakal di eksekusi atau tidak pada tahun ini, hanya pemerintah, ATPM dan Tuhan aja yang tahu masbro. Tahu sendirilah pemerintahan dan hukum di negara tercinta ini, terlalu fleksibel dan cingcaaayyyyy, jadi gak ada wibawanya.

Terus gimana dampaknya kalau emang PPNBM bakal naik? Ada kemungkinan besar ya penjualan moge-moge “murah” macem ER6 friend bakalan rada seret, Karena segmen ER6 friend itu menurut MM adalah rider moge “baru” atau baru pengen banget naek kelas, yang mana uangnya udah diniatin/ditabung banget buat minang ini motor. Tapi kalau moge yang super-duper mahal sih kayaknya penjualannya hanya kerasa “pedes” di awal aja masbro, lah wong segmennya juga orang yang penghasilannya super juga. Terus gimana dengan Honda yang baru pengen nyemplung buat main moge juga? menarik untuk dibahas nih masbro karena MM udah punya artikelnya, nanti MM bahas di artikel selanjutnya deh.

Image

Last, dengan adanya koreksi gila-gilaan terhadap harga moge baru. Biasanya ya harga moge-moge sekend juga ikut-ikutan naek (untung udah punya Si Merah :mrgreen: investasi juga nih). Untung buat rider yang udah punya moge, tapi bagi yang baru pengen punya moge, mungkin timeline pembeliannya juga sedikit terkoreksi, tetep semangat!. Atau mungkin gak ya PPNBM itu bisa turun lagi? Tetep optimis dan husnudzon (berprasangka baik) aja masbro sama kebijakan pemerintah, xixixi. :mrgreen:

Desain Ninja SL Mono Mirip Yah Sama Gixxer 1000 (GSXR-1000)

21

Lagi-lagi artikel telat nih masbro, hehe. Kali ini artikel MM artikel intermezo aja ya. Iseng-iseng browsing MM nemuin foto GSXR 1000 yang angel fotonya mirip-mirip sama angel foto Ninja SL Mono. Udah gitu warnanya juga sama, yaitu warna putih terang. Kalau emang nanti desainnya mirip sama Gixxer mah, keren abis dan Ninja SL Mono ini, Jooss. Monggo masbro dilihat fotonya. .

[fusion_builder_container hundred_percent=”yes” overflow=”visible”][fusion_builder_row][fusion_builder_column type=”1_1″ background_position=”left top” background_color=”” border_size=”” border_color=”” border_style=”solid” spacing=”yes” background_image=”” background_repeat=”no-repeat” padding=”” margin_top=”0px” margin_bottom=”0px” class=”” id=”” animation_type=”” animation_speed=”0.3″ animation_direction=”left” hide_on_mobile=”no” center_content=”no” min_height=”none”]

Image
Si Ninja Mono

[/fusion_builder_column][fusion_builder_column type=”1_1″ background_position=”left top” background_color=”” border_size=”” border_color=”” border_style=”solid” spacing=”yes” background_image=”” background_repeat=”no-repeat” padding=”” margin_top=”0px” margin_bottom=”0px” class=”” id=”” animation_type=”” animation_speed=”0.3″ animation_direction=”left” hide_on_mobile=”no” center_content=”no” min_height=”none”]

Image
Ampun dah

Tapi kalau dilihat secara langsung sih, pasti dimensi GSXR1000 lebih gambot masbro, MM pernah liat langsung di Suzuki Sunter, tapi biar gambot bagian joknya slim loh, MM gan terlalu jinjit, hehe. Lah wong empat silinder segaris udah gitu 1000 CC pula. Terus GSXR1000 adalah satu-satunya superbike Jepang yang tetap mempertahankan lampu single keen, atau hanya ada satu lampi utama. Udah gitu juga desainnya lancip ke depan. Beda lah pokoknya sama mata-mata sipit motor sport/superbike rival lainnya.

Entah ada Kawasaki terinspirasi sama desain Suzuki atau emang mau nerusin gaya Ninja RR, MM hanya bisa menerka dan sharing aja masbro, hehe. Oke deh, semoga menginspirasi ya.[/fusion_builder_column][/fusion_builder_row][/fusion_builder_container]

Motor 650 CC Empat Silinder, Suzuki Udah Punya Dari Tahun 2007

25

Image

Wah, artikel telat buat hari ini nih masbro, hehe. Jadi di artikel ini MM mau sharing masbro, jika Honda baru memperkenalkan motor 650 CC yaitu Honda CB650 series, Suzuki ternyata udah punya Bandit 650 series dari tahun 2007. Platform mesinnya head-to-head sama Honda CB650, sama-sama empat silinder segaris. Bahkan menurut informasi di MCN, powernya juga beda tipis sama Honda CB650 yang 86HP, si Bandit ini powernya 84 HP.

Tapi memang jika dilihat dari segi desain, Suzuki Bandit ini udah agak ketinggalan ya. Motor nakedbike ini gak dikasih shroud (shroudnya ada tapi nyatu gitu sama tangki). Desainnya bisa dibilang sederhana atau simpel banget. Bentuk knalpotnya juga silinder memanjang dengan aksen chrome, kalau motor-motor zaman sekarang kebanyakan knalpotnya udah oval, kotak, hexagon, atau bahkan underbelly.

Image

Tapi motor ini ada fitur-fitur sederhana yang saat ini sudah banyak ditinggalkan loh masbro. Apa aja itu? Yang pertama adalah standar tengah (main stand). Bisa dibilang, motor-motor gede jaman sekarang udah jarang banget nih pake fitur standar tengah, bahkan Versys yang notabene motor adventure aja gak pake standar tengah. Terus, adanya indikator gigi atau percepatan, emang sih gak krusial, tapi ini membantu banget buat rider pemula, supaya gak kagok. Terus adalagi yang menarik, yaitu tinggi joknya dapat disetting masbro. Tingginya paling rendah bisa 79cm, dan paling tinggi 81 cm. Terus posisi setang bisa disetting juga tinggi rendahnya, terus ada adjuster di tuas rem, sama tuas kopling, yang bikin tuasnya jadi lebih dekat atau lebih jauh dari jangkauan jari pengendaranya (Di ER6n udah ada juga). Dan terakhir yang paling menarik adalah penggunaan kopling hidrolik alias pake cairan, gak pake kabel sling lagi, empuk dah itu koplingnyaaa, wah friendly user banget nih.

Terakhir, sebenernya kalau saja Suzuki mau bikin motor ini di  Asia Tenggara. Terus dilakuin refreshment, ini motor bisa jadi idola. Siapa sih biker yang tidak kenal sama Suzuki Bandit? Namanya udah melegenda banget euy. Terus dari fitur-fiturnya, akan lebih baik jika pabrikan lain juga menyematkan fitur-fitur “sederhana” kayak yang nyantol di Suzuki Bandit 650. Oke deh masbro, semoga menginspirasi ya.

Sumber

http://www.globalsuzuki.com/motorcycle/motorcycle.html

Visitor Helios 250, Kalau Next Tiger Desainnya Kayak Gini, JOSS!

21

Image

Masbro sekalian, brosing-brosing ke website motor Vietnam, MM ngeliat ada motor 250 CC keluaran Visitor yaitu Visitor Helios 250. Desain motor ini asli ciamik masbro, ganteng tenan kayak Honda CB1000! Wah, secara desain, motor lokal Vietnam oke punya juga nih ya, ternyata selain Visitor Bios yang juga ciamik, ada juga Visitor Helios yang gahar. Ternyata motor ini juga dilaunching bareng sama Visitor Bios dan Klasik.

Lanjut ke spesifikasi mesinnya, motor ini menggunakan mesin 250CC satu siliinder dan SOHC. Hmm, agak sayang juga nih, malah 175 CC nya yang dua silinder. Tapi biar kata satu silinder motor ini tetap memiliki daya pikat karena desainnya ituloh, streetfighter tulen masbro. Terus pengabuatan bahan bakarnya masih menggunakan karburator, tapi diyakini bahwa konsumsi bahan bakarnya bisa lebih irit 30% (entah gimana ngitungnya euy). Terus sayangnya juga rem belakangnya masih menggunakan rem tromol. Udah gitu pendinginnya hanya menggunakan pendingin udara.

Nah, kalau motor Vietnam aja bisa bengis-bengis gini, seharusnya ATPM lokal juga bisa dong ya bikin motor sport yang keren dan menantang gini. at least New Tiger lah nanti mudah-mudahan desainnya juga keren abis (ngarep).

Motor Nasional, Secercah Harapan Atau Impian Kosong?

41

_DSC9499rr

Masbro sekalian, ngeliat artikel hari ini yang dirilis sama Kang Taufik mengenai Visitor Bios yang merupakan sepeda motor lokal Vietnam, MM jadi kepikiran gini “Wah, Vietnam bisa bikin motor racikan sendiri, Indonesia masak gak bisa sih ya? Negaranya lebih gede, peraturan lebih ketat (di Vietnam baru wajib pake helm)”. Terus ngeliat motor-motor bebek atau matik Honda atau Yamaha, itu pasti komponen lokalnya udah banyak yang nyantol. Apakah ini bisa jadi secercah harapan akan hadirnya motor nasional?

Serius masbro, ngeliat Visitor Bios, MM jadi mupeng banget! Motor buatan Vietnam ini desainnya gahar, streetfighter abis. Udah gitu mesinnya ituloh, 175 CC dua silinder segaris euy! Dulu MM pernah riding pake Eliminator yang 175 CC satu silinder, ya powernya sih so so aja masbro karena emang motornya berat, udah gitu ban belakangnya juga lumayan lebar. Akselerasi agak ngayun atau mungkin linear kali ya, tapi topspeednya bisa sampe 130 kilometer/jam loh. Kembali ke Visitor Bios, motor Asia Tenggara ini model knalpotnya juga mirip banget sama knalpot Kawasaki Z1000, lampunya ada DRLnya, cadaslah pokoknya.

[fusion_builder_container hundred_percent=”yes” overflow=”visible”][fusion_builder_row][fusion_builder_column type=”1_1″ background_position=”left top” background_color=”” border_size=”” border_color=”” border_style=”solid” spacing=”yes” background_image=”” background_repeat=”no-repeat” padding=”” margin_top=”0px” margin_bottom=”0px” class=”” id=”” animation_type=”” animation_speed=”0.3″ animation_direction=”left” hide_on_mobile=”no” center_content=”no” min_height=”none”]

clip-test-visitor-bios-175-4-buoc-so-len-130km-h-2266-1389149085-52ccbb9d2259b
Gigi 4 nya bisa 130 Km/Jam!

 

Nah, kembali ke judul. Kalau Vietnam bisa, terus gimana dengan negara tercinta ini? Dulu sempet ada motor Kanzen yang diklaim sebagai motor lokal, terus entah kenapa gaungnya gak kedengeran lagi sampe sekarang. MM tetap yakin sebenernya sumber daya yang kita punya baik itu sumber daya alam ataupun sumber daya manusianya pasti udah bisa bikim motor sendiri. Lah masbro liat aja itu IPTN (Industri Pesawat Terbang Nusantara), negara kita ini udah bisa bikin pesawat loh, masa bikin motor yang lebih sederhana aja gak bisa. Pasti negara kita bisa bikin motor yang speknya gak kalah sama Visitor Bios atau bahkan sama Ninja 250 sekalipun.

bios175_7_zing

Ya emang sih kalau ngarepin pihak swasta yang bikin, mungkin susah, udah gitu pricingnya mungkin bisa agak-agak “oportunis”. MM ngarepnya sih motor lokal yang buat BUMN. Bikin dua silinder buat sportnya, bikin matik yang tahan banjir, bikin trail yang super tangguh, terus jangan lupa pricing yang oke, udah gitu dipadu dengan strategi marketing yang terintegrasi. Ada kemungkinan motor lokal atau motor nasional Indonesia ini bisa dilirik atau bahkan diminati oleh konsumen. Tapi kalau negara kita masih disibukin sama berbagai masalah seperti banjir, kasus korupsi, dan segudang masalah lainnya, ya lagi-lagi motor lokal cuma pepesan kosong masbro.[/fusion_builder_column][/fusion_builder_row][/fusion_builder_container]

Terbukti, Knalpot ER6n Tahan Banjir! Salut Buat Underbelly Exhaust!

60

Image

[fusion_builder_container hundred_percent=”yes” overflow=”visible”][fusion_builder_row][fusion_builder_column type=”1_1″ background_position=”left top” background_color=”” border_size=”” border_color=”” border_style=”solid” spacing=”yes” background_image=”” background_repeat=”no-repeat” padding=”” margin_top=”0px” margin_bottom=”0px” class=”” id=”” animation_type=”” animation_speed=”0.3″ animation_direction=”left” hide_on_mobile=”no” center_content=”no” min_height=”none”]

Image
Sebelom Kerendem

Masbro sekalian, hujan di kotanya Kang Taufik yakni kota Bogor dan sekitarnya serta hujan di Jakarta ditambah dengan air laut yang pasang membuat sebagian kota Jakarta terendam banjir, gak terkecuali rumah MM yang terletak di bilangan Jakarta Timur. Air udah menggenangi rumah, walaupun hanya semata kaki, tapi tetap aja masbro, ngoseknya repot! Hehe.

Ketinggian air di depan rumah dan komplek rata-rata udah mencapai 40-50 cm, dan MM mutusin buat patroli di komplek (Papa penasehat RT soalnya, jadinya kudu muter deh). Terus MM jajal aja riding pake Kawasaki ER6n aka si Merah (padahal baru dicuci) karena MM pernah liat video daya tahan knalpot kolong punya KTM Duke dan Pulsar NS, terus gimana hasilnya?

[/fusion_builder_column][fusion_builder_column type=”1_1″ background_position=”left top” background_color=”” border_size=”” border_color=”” border_style=”solid” spacing=”yes” background_image=”” background_repeat=”no-repeat” padding=”” margin_top=”0px” margin_bottom=”0px” class=”” id=”” animation_type=”” animation_speed=”0.3″ animation_direction=”left” hide_on_mobile=”no” center_content=”no” min_height=”none”]

Image
Posisi Knalpot dibawah Footstep

[/fusion_builder_column][fusion_builder_column type=”1_1″ background_position=”left top” background_color=”” border_size=”” border_color=”” border_style=”solid” spacing=”yes” background_image=”” background_repeat=”no-repeat” padding=”” margin_top=”0px” margin_bottom=”0px” class=”” id=”” animation_type=”” animation_speed=”0.3″ animation_direction=”left” hide_on_mobile=”no” center_content=”no” min_height=”none”]

Image
Kelelep dan berbuih! JOSS

Seperti yang udah di ulas oleh blogger kondang yang tinggalnya juga di Jakarta Timur tapi gak kena banjir, yaitu Om Kobayogas (MM sharing info ini ke beliau), ternyata knalpot ER6n kebal terhadap rendaman air. MM udah riding selama kurang lebih setengah jam (termasuk langsam/idle juga ya) tanpa mematikan mesin dan ternyata mesin tetap hidup dengan baik serta banyak sekali buih udara yang keluar dari knalpot yang terendam, pokoknya persis seperti demonstrasi knalpot terendamnya KTM Duke. MM coba geber sampe 3000 rpm, buihnya semakin banyak dan muncrat kemana-mana masbro, ngeri dah pokoknya.

[/fusion_builder_column][fusion_builder_column type=”1_1″ background_position=”left top” background_color=”” border_size=”” border_color=”” border_style=”solid” spacing=”yes” background_image=”” background_repeat=”no-repeat” padding=”” margin_top=”0px” margin_bottom=”0px” class=”” id=”” animation_type=”” animation_speed=”0.3″ animation_direction=”left” hide_on_mobile=”no” center_content=”no” min_height=”none”]

Image
Blup..Blup..Blup

Awalnya MM ragu juga masbro, tapi ngeliat video Kawasaki Versys yang nerabas banjir di Thailand dan aman-aman aja, soalnya mesin ER6n dan Versys itu sama persis, cuma beda di kompresi, CMIIW, ya MM nekat aja deh hajar. Itu suara knalpotnya Blup-Blup-Blup kayak kalo buang gas di kolam renang, hehe. Tapi bener kata Om Kobay, kalo gak berani atau kurang nekat sih mendingan jangan deh, ini juga karena MM udah banyak pertimbangan dan liat video-videonya jadinya berani, Oke deh, semoga berguna ya masbro.[/fusion_builder_column][/fusion_builder_row][/fusion_builder_container]

Test Ride Honda Blade 110 Tahun 2013, Masih Banyak Ruang Buat Dioprek!

43

Image

Masbro sekalian, beberapa hari yang lalu MM berkesempatan untuk mengeksplorasi motor cub Honda yang demen banget pake livery repsol, yaitu Honda Blade 110. Honda blade yang MM test ini adalah Honda blade generasi kedua yang mana lampunya udah ada dibatok atas, bukan lagi lampu utama yang nempel di body. Jadi ceritanya, beberapa hari kemarin itu MM main ke rumah sepupu MM, sembari liat keponakan yang mukanya lucu abis, eh gak disangka gak dikira, adik ipar Papa dateng dengan motornya, ya itu Honda Blade, motor ini kilometernya baru dua ribu dan baru dipakai dari bulan desember tahun lalu, wah masih gress nih. Gak pikir panjang MM langsung ambil RS Taichi RSJ 257 Intention Mesh Jacket (yang Exceed Mesh masih basah belom kering), Helm KYT Runner hadiah dari beli ER6n, dan sepatu casual biasa. Oke deh, lanjut buat review test ridenya masbro.

Tampilan

Image

Tampilan motor bebek Honda ini lebih mengedepankan kesan sporty masbro. Dengan kelir berwarna jingga dan kombinasi hitam ungu, kesan motor tunggangan Dani Pedrosa sangat kental terasa. Desain lampu depan yang split menjadi dua dan dibatok juga menyaratkan kesan gahar dan “cepat”. Tameng depan (fairing) terlihat lebih besar dan lebar ketimbang Honda Revo Fi yang MM test ride minggu lalu. Buat tampilan MM bisa katakan emang sporty banget deh. Peruntukan motor ini sangat cocok buat gaul-hangout dan nampang, kalau buat operasional lebih cocok ke Honda Revo Fi atau sekalian Honda Supra X125. Koreksi dari MM paling di headlamp belakang yang terlihat agar besar dan bisa mengurangi kesan sporty, tapi ini IMHO ya masbro.

Ergonomi

Image

Secara ergonomi, motor Bebek Honda ini terasa sangat nyaman masbro. Kayaknya emang desainer Honda udah matang banget perhitungan segitiga ergonominya (Setang – Jok – Footstep). Di tambah setang yang agak menekuk ke dalam, tangan jadi kerasa lebih mantep dan rileks. Untuk postur MM yang tingginya 167 cm dan berat badan 70 kg ini, kedua kaki dapat menapak dengan sempurna, bahkan lutut agak sedikit menekuk. Padahal MM gak pakai sepati boot masbro. Jadi, buat ergonomi motor ini bisa dipakai oleh sebagian besar penduduk Indonesia.

Image

Performa

Image

Ngomongin performa, udah pasti MM ngebandingin sama Honda Revo Fi yang MM test minggu lalu. Yang MM rasain sih ya performa 11-12 masbro, tapi Honda Blade terasa lebih galak diputaran bawah, tapi pas MM geber hingga 80km/jam buat naik lagi udah agak berat euy, tarikannya rada ngayun gitu. Gigi 1 dapat digeber hingga hampir mencapai 30 km/jam. Kayaknya karakternya emang buat stop and go juga motor ini. Tapi dengan masih menggunakan karburator, performa motor bebek Honda ini masih bisa ditingkat dengan mudah masbro. Sesuai dengan judul yang MM tulis di atas, bebek Honda ini masih banyak ruang buat ditingkatkan performanya. Performa di tarikan awal cukup ganas, tinggal setting main jet/pilot jet serta setting final reduction ratio, dan ganti knalpot, power motor ini bisa lebih besar lagi.

Handling

Handling motor ini cukup baik masbro. Apalagi buat masbro yang udah biasa nunggang motor sport. Bawa motor bebek gini mah eces deh, hehe. Tapi yang biasa bawa matik, mungkin harus biasain dulu sama dimensinya yang menurut MM lebih besar. Untuk nikung dan ganti jalur bisa dilakukan dengan sangat mudah, tapi mungkin buat selap-selip dikemacetan, masbro juga harus ngebiasain sala besarnya tameng depan.

Pengereman

Image

Pengeraman Honda Blade 110 sangat mumpuni untuk motor bebek 110 CC. Buat pengeraman berencana ataupun panic breaking, dapat dilakukan dengan sangat baik. Apalagi ditambah dengan cakram untuk roda belakang. Malah menurut MM rada overkill nih motor 110 CC pake RDB, hehe. Tapi buat memperkuat image sport sih gak ada masalah deh, malah bagus.

Image

Kesimpulan

Honda Blade 110 ini menurut MM adalah motor bebek yang cocok dipakai oleh kaum urban yang pengen kendaraan yang oke buat komuter dan lebih oke buat nampang. Oke buat commuter karena karakternya yang bagus di stop and go, sedangkan oke buat nampang karena desainnya yang sporty abis. Koreksi MM sih mungkin di bentuk lampu belakang dan desain knalpotnya yang kotak. Akan lebih indah apabila lampu belakangnya dibuat slim dan meruncing, dan knalpotnya dibuat dengan desain pendek bulat/oval kayak motor-motor sport.

Oke deh masbro, untuk saat ini, segini dulu yang bisa MM sharing tentang pengalaman MM riding dengan Honda Blade generasi kedua ini. Oia lokasi tracknya adalah jalan Matraman Raya yang biasa dipakai buat balapan liar loh :mrgreen: tapi MM gak kebut-kebutan kok. Cuma sedikit eksplorasi tenaganya doang, hehe.

Honda CB650 Retro Edition, Kayaknya Oke Nih Buat Pasar Asia!

10

Image

Masbro sekalian, tadi pagi MM iseng-iseng “kelayapan” ke websitenya MCN MotorcycleNews. Lagi asik-asik baca review moge, MM liat ke artikel yang dikirim sama pembaca. Tapi yang ada disitu bukan artikel masbro, tapi renderen foto motor Honda dari pembaca MCN. Terus yang dibuat oleh pembaca tersebut adalah motor Honda CB650 tapi desainnya niru plek-plekan kayak desain CB1100. Wah, menarik juga nih masbro.

MM perhatiin detailnya, rupanya masbro pembuat gambar tersebut menggunakan basis motor Honda CB650 keluaran terbaru yang mesinnya sudah menggunakan mesin berpendingin cairan (water cooled) dan minim dengan kisi-kisi pendingin udara. Kalau menurut MM pribadi sih ya, motor-motor dengan desain retro klasik begini sebaiknya mempertahankan desain mesin yang masih menggunakan kisi-kisi pendingin udara, kalaupun mau ada tambahan pendingin ya pakai oil cooler. Bukan apa-apa masbro, motor klasik/retro itu nilai lebih atau valuenya itu sedikit banyak dipengaruhin sama bentuk mesinnya. Kalau mesinnya pakai desain yang moderen banget atau pake mesin sport yang notabene cuman “kotak” doang, kayak kurang menjual deh, IMHO

Terakhir, sebenernya akan lebih bagus apabila Honda juga ngeluarin motor retro dengan kubikasi yang lebih kecil macam CB650 ini buat pasar Asean. Motor-motor begini ada lho penggemar fanatiknya, apalagi bapal-bapak yang dulu pakai Honda CB lawas, wuih ngeliat ada motor kayak begini tapi fresh pasti bakal kesengsem berat, apalagi kalau secara finansial bapak-bapak itu udah mapan, masa bodo deh istrinya mau ngamuk-ngamuk, asal bisa riding nostalgia lagi pake motor kayak begini udah asik banget. Oke deh Masbro, mudah-mudahan menginspirasi ya.

 

Ganti Kabel Kopling Si Thunder 250, Setelah 5 Tahun Pakai

25

Image

Masbro sekalian, hari ini MM memberikan perawatan buat si Tander Thunder 250 yang udah nemenin MM selama 6,5 tahun. MM riding sama Thunder udah 6 tahun lebih, jadi kalau ada yang aneh atau apa gitu MM bisa langsung sadar dan aware. Yup, kemarin MM ngrasa kok tuas koplingnya kalau di tarik kerasa seret dan ada suara-suara kasar kayak gesekan gitu. MM langsung berpikiran “wah, kudu diganti nih kabel koplingnya”.

Dulu kabel kopling si Thunder ini pernah putus pas dijalan masbro. Seinget  MM sih pas setahun pemakaian pertama. Aneh juga emang masbro, dari awal beli udah seret itu kabel kopling, dan apesnya itu putusnya dijalan, ampun deh, kudu riding gak pake kopling, pas mindahin gigi suaranya “JEDAK,  JEDOK!”, nah sebelum kejadian itu terulang lagi MM ganti aja deh kabelnya. Tapi yang MM heran kabel kopling yang kedua ini awet bener yak, apa karena MM rawat? Bisa jadi.

Oke deh, tadi MM ngacir pake si Merah (Kasian udah lama gak dipanasin) ke Suzuki Sunter buat beli kabel kopling baru. Alhamdulillah, barangnya ready stock. Dengan harga 41.000 Rupiah (udah Made In Indonesia, makanya murah), akhirnya kabel kopling baru itu berpindah tangan ke MM. Niat ke Suzuki Sunter padahal buat foto-foto moge juga, tapi gak jodoh masbro, gak ada moge yang didisplay.

Image

Oke deh, proses penggantianpun dimulai. Kunci-kunci yang dibutuhkan hanya kunci ring 10 dan 12. Pertama copot tuas kopling yang ditangan dulu, baru deh copot kabel kopling yang ada dibawah.  Walah, gak taunya bener masbro, udah pada brudulan itu kabel slingnya. Terus, posisi kabel kopling Thunder 250 agak unik masbro. Bak koplingnya itu ada disebelah kanan, tapi kabel koplingnya hanya “nyangkut” di bak sebelah kiri tempat magnet dan sepul, jadi emang kabelnya gak panjang.

[fusion_builder_container hundred_percent=”yes” overflow=”visible”][fusion_builder_row][fusion_builder_column type=”1_1″ background_position=”left top” background_color=”” border_size=”” border_color=”” border_style=”solid” spacing=”yes” background_image=”” background_repeat=”no-repeat” padding=”” margin_top=”0px” margin_bottom=”0px” class=”” id=”” animation_type=”” animation_speed=”0.3″ animation_direction=”left” hide_on_mobile=”no” center_content=”no” min_height=”none”]

Image
Brudulan, gak lama lagi inimah

Beres masang, akhirnya MM setel deh, coba tarik tuasnya “Nah, ini baru motor gue!”. Koplingnya udah empuk lagi seperti baru, hehe. Joss lah pokoknya. Terakhir lewat artikel ini MM Cuma mau sharing aja, kalau masbro ada yang punya motor udah umur dan pengen dipiara terus, ya rajin-rajin deh ngerawat motornya biar selalu dalam kondisi yang prima. Oia, kapan-kapan MM sharing cara perawatan kabel kopling deh ya.

[/fusion_builder_column][fusion_builder_column type=”1_1″ background_position=”left top” background_color=”” border_size=”” border_color=”” border_style=”solid” spacing=”yes” background_image=”” background_repeat=”no-repeat” padding=”” margin_top=”0px” margin_bottom=”0px” class=”” id=”” animation_type=”” animation_speed=”0.3″ animation_direction=”left” hide_on_mobile=”no” center_content=”no” min_height=”none”]

Image
Si Merah Abis Dicuci, segeeerrrr
[/fusion_builder_column][/fusion_builder_row][/fusion_builder_container]

Yamaha SR400 NakedCafe Oleh Ellaspede, Mantap!

14

Image

Masbro sekalian, tadi MM iseng browsing-browsing, eh akhirnya MM mampir ke website bikeexif. Gak disangka gak dikira, MM ngeliat sebuah motor UJM Yamaha yang dulu sempet beken yaitu Yamaha XJR400 yang udah dimodif ala naked cafe racer gitu, dan hasilnya, menurut MM sih keren abis masbro! Suer dah! Biar kata warnanya hitam legam, tapi di mata MM, ini motor eye catching banget!

Adapun buildernya adalah seorang modifikator dari Australia, masbro Ellaspede yang ngerombak motor ini jadi bener-bener ciamik. Dengan warna hitam legam dan mengusung konsep simple minimalis tapi estetik, motor ini jadi fresh dan gak kalah keren sama motor pabrikan seperti harley davidson sportster ataupun triumph thruxton yang emang udah old school dari sananya. Tapi ya XJR ini dimensinya gak sebongsor HD atau triumph, wong Ccnya juga cuman 400 kok.

Image

Tapi menurut MM, kalau mau kesan klasiknya lebih dapet lagi, akan lebih baik apabila menggunakan pelek jari-jari warna hitam yang dipadu dengan tromol yang berwarna keemasan atau hitam juga sekalian. Tapi sejauh mata MM menggerayangi wujud motor itu di foto, gak ada kata-kata lain selain mantap joss gandozz!

Buat masbro yang emang pengen motor dimodif kayak gitu, MM rasa mas Doni dari Studio Motor bisa kok ngewujudin impian masbro yang pengen punya motor old school dengan detail yang bener-bener rapi dan sempurna, udah gitu harga masih bisa nego kayaknya disana. Tapi kalau masbro mau yang sekalian mahal ya monggo di Deus Ex Machina, hehe, modif scorpio aja bisa makan 100 jutaan, jooss! Terus kalau MM sendiri gimana? Pengen sih masbro punya motor retro kayak gini atau CB, tapi mungkin nanti dulu deh, hehe.

Image

Antara CB650F Dan CB600F Hornet, Kayaknya Mending Ditandem Aja deh..

20

Image

Masbro sekalian, setelah kemarin MM buat artikel mengenai apakah Honda CB650F merupakan versi downgrade dari CB600 Hornet kali ini MM kayaknya udah sedikit tercerahkan. Setelah MM baca semua komen dan baca spesifikasi dari dua motor tersebut, tampaknya membandingkan antara kedua adalah tidak fair masbro, loh kok gitu, monggo masbro simak tulisan MM di paragraf berikutnya.

Jadi gini masbro, selain perbedaan suspensi dan piranti pengereman. Ada hal lain yang ternyata sangat krusial bedanya, yup itu adalah horsepower atau tenaga yang dikeluarkan oleh mesinnya. Mesin Honda Hornet 600 menurut beberapa situs yang membahas mengenai spesifikasi sepeda motor dapat menyemburkan tenaga hingga 100 horsepower (73,4 KW) pada 12000 rpm! Sangat berbeda dengan tenaga yang dikeluarkan oleh adiknya CB650F yang “hanya” dapat menyemburkan 86 horsepower (64 KW) pada  11000 rpm. Tapi kalau torsi hampir sama masbro, yaitu dikisaran 63Nm. Nah, dari perbedaan ini masbro, udah jelas bahwa Honda telah melakukan diferensiasi positioning pada kedua sepeda motor naked bikenya ini.

Image

Nah, ngelihat output power yang berbeda lumayan jauh ini, MM rasa CB650F ingin diposisikan oleh Honda Worldwide sebagai “Naked Budget” motorcycle (minjem istilah MCN) yang mana segmen ini udah keisi sama semua motor jepang lainnya seperti Kawasaki dengan ER6n, Suzuki dengan SV650, Yamaha dengan XJ6. Nah, tapi Honda memberikan diferensiasi dengan menambah dua silindernya dibanding ER6N dan SV series, yang mana jadinya head-to-head sama XJ6nya Yamaha.

Terus gimana dengan Honda Hornet? Menurut MM pribadi sih ya, Honda Hornet sebaiknya jangan disuntik mati, image Honda Hornet udah bagus dan namanya udah susah payah dibangun dari awal tahun 2000-an, dan udah berhasil menjadi ikon middle street fighter bike-nya Honda. Terus, Dengan power segitu Honda Hornet udah dapat mepet-mepet sama power Z800 dan GSR750 yang bermain di kisaran 110 HP-an. Ya menurut MM lagi nih ya, Honda tinggal rombak sedikit jeroan dapur pacu Honda Hornet agar powernya bisa lebih galak lagi. Atau mungkin naikin Ccnya jadi 750 atau 800 MM rasa masih logis, gak melukai segmen CB1000. Jadi kesimpulannya apabila kedua motor ini tetap dijual secara bersamaan hal ini mungkin sama sekali gak memakan pasar atau segmen salah satunya, karena emang beda peruntukkannya masbro.

Oke deh masbro, mudah-mudah menginspirasi ya, hehe.

Ketemu Blogger Senior Itu, Ngeri-Ngeri Sedap! :D

57

[fusion_builder_container hundred_percent=”yes” overflow=”visible”][fusion_builder_row][fusion_builder_column type=”1_1″ background_position=”left top” background_color=”” border_size=”” border_color=”” border_style=”solid” spacing=”yes” background_image=”” background_repeat=”no-repeat” padding=”” margin_top=”0px” margin_bottom=”0px” class=”” id=”” animation_type=”” animation_speed=”0.3″ animation_direction=”left” hide_on_mobile=”no” center_content=”no” min_height=”none”]

Image
Wuiii, satu meja sama Kang Taufik, Ngeri-Ngeri SEDAP!

Masbro sekalian, seperti yang udah MM posting di dua artikel sebelumnya, bahwa MM telah sukses mengetest sepeda motor bebek terbaru dari Honda yaitu Honda Revo Fi. Tapi selain dari nge-test motor baru ini, hal menarik lainnya adalah bertemunya MM dengan para blogger senior. Yup para blogger yang blognya sering banget MM sambangin, bahkan ada blogger yang emang jadi salah satu motivasi MM buat bikin blog juga. Tentu ada perasaan tersendiri masbro ketemu sama orang yang tulisannya MM baca setiap hari. Oke deh kita lanjut lagi Masbro.

Awal hari, MM berangkat ke Desa Gumati menggunakan mobil. Soalnya deket juga sih sama pintu tol sentul city, jadi yawis deh bawa mobil aja (sebenernya MM mau bawa si merah, karena udah lama juga gak pemanasan tuh motor). Nah begitu sampai di lokasi blogger kondang yang pertama kali MM temuin ada Mbah Dukun Satar, ngeliat mbah dukun, wuih gayanya keren euy, bawa BMW GS1300 juga, pecicilan bener dah ah, hehe. Terus akhirnya MM kenalan sama Mas Pringgo, blogger yang talkative dan selalu ceria. Awalnya MM ngerasa ragu-ragu, tapi begitu sambutan dari temen-temen blogger senior pada hangat akhirnya MM juga makin enjoy deh.

[/fusion_builder_column][fusion_builder_column type=”1_1″ background_position=”left top” background_color=”” border_size=”” border_color=”” border_style=”solid” spacing=”yes” background_image=”” background_repeat=”no-repeat” padding=”” margin_top=”0px” margin_bottom=”0px” class=”” id=”” animation_type=”” animation_speed=”0.3″ animation_direction=”left” hide_on_mobile=”no” center_content=”no” min_height=”none”]

Image
Gak ada yang kuat negakin motornya Mbah Satar

Selang beberapa lama nunggu akhirnya datang juga Mas Didik, Pak Arantan, Mas Sapto, Mas Muhsin Bonsai Biker, Mas Aziz Warung DOHC, hingga akhirnya dateng pula dua blogger kondang fenomenal tanah air yaitu Kang Taufik TMCblog dan Mas Iwan Iwanbanaran. Sebelumnya sebenernya MM udah pernah ketemu sama dua blogger kondang ini, bahkan ketemu sama mas Triatmono juga udah pernah, waktu ada briefing fuel injection oleh Yamaha di restoran (daerah radio dalam) yang dikelola sama Mama. Mama waktu itu bilang “ada kumpul blogger sama Yamaha tuh di resto, lo dateng aja sana”, akhirnya MM dateng dan ngeliat mereka dan kenalan, tapi pasti Mas IWB sama Kang Taufik lupa deh, hehe.

Image

[/fusion_builder_column][fusion_builder_column type=”1_1″ background_position=”left top” background_color=”” border_size=”” border_color=”” border_style=”solid” spacing=”yes” background_image=”” background_repeat=”no-repeat” padding=”” margin_top=”0px” margin_bottom=”0px” class=”” id=”” animation_type=”” animation_speed=”0.3″ animation_direction=”left” hide_on_mobile=”no” center_content=”no” min_height=”none”]

Image
Kang, kok bengong?hehe

Nah, di pertemuan hari minggu kemarin bisa dibilang MM banyak banget ngabisin waktu sama blogger-blogger senior, bahkan MM satu meja sama Kang Taufik ketika ada sesi tanya jawab. Terus, MM juga dapet motivasi tambahan. Mas IWB berpesan bahwa ngeblog itu intinya adalah sharing dan konsisten, tiap hari setidaknya ada satu artikel yang diposting, gak perlu artikel yang berat-berat, yang penting informatif. Wah, makasih banyak mas IWB buat masukan dan motivasinya.

Selain itu, MM juga ngeliat totalitas dari dua blogger kondang ini. Ya tiap test ride, mereka berdua pasti sibuk banget pengen masang gopro di motor, ataupun di helm supaya dapat mengabadikan moment test ridenya, dan ngasih info yang akurat. Udah gitu pas mereka berdua test ride, blogger-blogger lain juga inisiatif langsung foto-fotoin juga, laen deh artis, hihi. Intinya blog itu selain jadi wadah atau tempat mencari informasi, blog juga berfungsi sebagai media untuk mencari teman, dan membentuk sebuah keluarga, karena atmosfer yang kerasa pas kumpul blogger itu gak lain gak bukan adalah suasana kekeluargaan yang sangat kental. Jadi kalau menurut Kang Taufik naek T-Max itu ngeri-ngeri sedap, nah buat MM ketemu blogger senior, apalagi yang pernah nunggang T-Max juga ngeri-ngeri sedap euy!

[/fusion_builder_column][fusion_builder_column type=”1_1″ background_position=”left top” background_color=”” border_size=”” border_color=”” border_style=”solid” spacing=”yes” background_image=”” background_repeat=”no-repeat” padding=”” margin_top=”0px” margin_bottom=”0px” class=”” id=”” animation_type=”” animation_speed=”0.3″ animation_direction=”left” hide_on_mobile=”no” center_content=”no” min_height=”none”]

Image
Masang GoPro duluuu
[/fusion_builder_column][fusion_builder_column type=”1_1″ background_position=”left top” background_color=”” border_size=”” border_color=”” border_style=”solid” spacing=”yes” background_image=”” background_repeat=”no-repeat” padding=”” margin_top=”0px” margin_bottom=”0px” class=”” id=”” animation_type=”” animation_speed=”0.3″ animation_direction=”left” hide_on_mobile=”no” center_content=”no” min_height=”none”]
Image
Masang GoPro juga aahhh

Terakhir, dengan adanya pertemuan kemarin, MM jadi lebih termotivasi buat tetap nulis dan posting artikel-artikel yang informatif dan Insya Allah edukatif. Tapi gak tertutup kemungkinan juga MM bikin artikel yang mengandung unsur pertanyaan. Ya MM juga manusia biasa masbro, gak serba tahu, malah pengen tahu. Jadi buat para blogger, ayo tetep nulis dan kasih info sebanyak-banyaknya, dan buat para komentator, monggo komen dan ngasih masukan atau kritik, MM terbuka banget pokoknya sama hal apapun. Keep Blogging!

[/fusion_builder_column][/fusion_builder_row][/fusion_builder_container]

Test Ride Dan Review Honda Revo Fi Bersama AHM dan Blogger (Part 2)

34

Image

Oke deh masbro, nyambung dari artikel sebelumnya (klik) yang membahas mengenai tampilan, fitur, dan ergonomi, disekuel terakhir ini MM mau ngebahas mengenai gimana performanya, Handlingnya, dan juga pengereman. Oke deh masbro, lanjut ya.

Performa

[fusion_builder_container hundred_percent=”yes” overflow=”visible”][fusion_builder_row][fusion_builder_column type=”1_1″ background_position=”left top” background_color=”” border_size=”” border_color=”” border_style=”solid” spacing=”yes” background_image=”” background_repeat=”no-repeat” padding=”” margin_top=”0px” margin_bottom=”0px” class=”” id=”” animation_type=”” animation_speed=”0.3″ animation_direction=”left” hide_on_mobile=”no” center_content=”no” min_height=”none”]

Image
Tenaganya berasal dari sini nih!

Kemarin itu, MM test Honda Revo Fi di kloter terakhir (nubie tau diri, hehe), yang bareng MM itu ada tiga orang, jadi total yang test bareng sama MM ada empat rider. Terus jalanan yang dilalui adalah jalan yang kondisinya bervariasi, ada yang tikungan hiperbolik, tikungan-tikungan pendek, jalanan nanjak yang rada panjang, jalanan berlubang, jalanan berpasir, hingga sedikit macet/tersendat.

Oke, kunci udah nyantol ditempatnya, puter ke kanan, wah, suara fuel pumpnya gak kedengeran euy, halus banget, beda sama motor-motor sport. Tekan tombol stater dan sontak mesin 110 yang platformnya sama dengan pendahulunya itu hidup tanpa ada masalah. Suara yang keluar dari knalpotnya halus masbro,  tapi masih lebih halus supra-x 125 sih kalo menurut MM. Okelah, masuk gigi satu, “cklek” (tangan kiri sempet nyari-nyari tuas kopling) wah enteng, tapi nekannya kudu agak dalem nih. Dan akhirnya motorpun mulai jalan.

Jalan yang pertama yang dilalui adalah jalan pedesaan yang konturnya tidak begitu mulus dan ramai kendaraan (rada macet dikit). Nah yang MM rasain, karakter dari tenaga 110CC bebek Honda ini sangat baik untuk kondisi stop and go dan dibawa konstan dalam kecepatan rendah. Saran MM buat rider yang biasa bawa motor jadul atau rada tua, baiknya biasain dulu sama throttlenya karena enteng banget, kalau gak biasa jadinya endut-endutan ntar. Begitu throttle gas dibejek Honda Revo langsung responsif menyalak, gigi pertamanya tidak terlalu pendek dan gak panjang juga masbro, sedanglah. MM pernah bawa Honda Blade lawas punya sahabat MM, dan yang MM rasain tarikan awal Honda Revo Fi lebih responsif, padahal pake injection nih, yang menurut orang-orang bikin tarikan jadi rada lemot.

MM biasanya bawa motor baru itu agak segen buat geber-geber, Cuma karena ini gak papa dan emang mau eksplorasi lebih lanjut ya wis MM geber dah, hehe. MM sempet liat topspeed yang dapet MM raih yaitu sekitar 90 kilometer/jam lebih sedikit. Untuk mencapai kecepatan dari 0-60 km/jam, motor yang udah pakai katalitik konverter supaya emisinya masuk kategori euro 3 ini cukup cepat masbro, tapi begitu lebih dari 80km/jam napasnya rada ketahan dan naiknya pelan-pelan. Buat nyalip truk yang lagi konvoi sih masih gampang masbro.

Terus gimana pas ditanjakan, nah Honda Revo Fi masih bisa meladeni buat nanjak dengan gigi 3 dan dikecepatan 60-70 km/jam, tapi begitu di oper ke gigi 4 atau topgear, tenaganya langsung drop. Di gigi 3 itu juga rpmnya udah tinggi, MM gak tau deh pastinya berapa soalnya gak ada takometer juga, bebek gituloh. Tapi so far sih buat nanjak, asal masbro pinter-pinter nyari ngurut gas, ini motor oke kok, tapi MM gak tau deh kalau sambil berboncengan.

Handling

Nah, ini menarik buat dibahas masbro, handling dari Honda Revo menurut MM joss banget. Kenapa? Karena MM bisa cornering dalam kecepatan tinggi dengan sangat stabil, dan emang handlingnya enteng dan motornya nurut aja ditekuk-tekuk kiri kanan. Apa karena MM udah biasa bawa motor sport? Gak tau deh masbro, pokoknya buat nikung dengan kecepatan tinggi gak ada gejala mentul-mentul, mungkin karen karakter soknya yang intermediate kali ya. Begitu juga ketika ngelibas lubang, reboundnya cukup cepat dan gak bikin perut jadi mual bin mulas masbro. Terus buat selap-selip diantara mobil (macet) gimana? Jelas lah bebek mah rajanya, bodynya yang ramping, motor yang relatif pendek, radius putar yang tinggi, jelas bikin Honda Revo Fi dapat meliuk-liuk dengan lincang di antara kendaraan-kendaraan lain.

Pengereman

Image

Honda Revo Fi remnya pakem banget dan pakem pol masbro! Jari gak usah kerja terlalu berat buat nekan tuas rem, begitu juga dengan rem belakangnya, walaupun masih menggunakan tromol, mantep banget dah daya gigitnya. MM buktiin waktu ngacir kenceng di arah pulang pas turunan, gile MM coba hard breaking, mantep banget deselerasinya. Gak ada gejala ngunci atau slip. Pokoknya buat pengereman mendadak apalagi pengereman terencana oke banget deh masbro

Kesimpulan

Kesimpulan yang bisa MM utarain buat sepeda motor cub Honda entry level yang udah AHO ini adalah, ini adalah sepeda motor yang dapat diandalkan untuk berkomuter, gaul, dan aktifitas ringan lain. Kalau buat touring sih MM agak serem ya, bebek gitu. Desainnya yang sporty dan trendi membuat ridernya bisa lebih pede. Selain desainnya yang stylish, mesin yang digandolnya pun gak bisa dianggap remeh. Dari hasil test yang MM lakuin, mesin kayak gini sangat cocok buat berkendara diberbagai kondisi, baik itu kota yang macet ataupun pedesaan yang lengang. Ditambah dual-shock dibelakang, motor ini juga kuta untuk membawa beban yang berat.

Menggunakan teknologi injection yang ramah lingkungan serta ramah dikantong, Honda Revo Fi sangat cocok buat para pelajar ataupun pekerja yang membutuhkan mobilitas yang tinggi. Penggunaan katalitik konverter terbukti tidak mengurangi performanya. Pokoknya sepertinya MM gak berlebihan untuk mengatakan bahwa Honda Revo Fi adalah motor bebek untuk semua orang baik itu pria, wanita, pelajar, pekerja. Dan Honda Revo Fi adalah motor yang bisa digunakan untuk banyak aktifitas, seperti ke kampus, ke kantor, atau bahkan untuk sekedar belanja ke warung. Oke deh masbro, MM rasa segini dulu yang bisa MM share dari test ride MM kemarin bersama AHM dan blogger-blogger senior. Makasih udah membaca masbro, hehe.

[/fusion_builder_column][fusion_builder_column type=”1_1″ background_position=”left top” background_color=”” border_size=”” border_color=”” border_style=”solid” spacing=”yes” background_image=”” background_repeat=”no-repeat” padding=”” margin_top=”0px” margin_bottom=”0px” class=”” id=”” animation_type=”” animation_speed=”0.3″ animation_direction=”left” hide_on_mobile=”no” center_content=”no” min_height=”none”]

Image
WANTED yang mukanya dilingkarin warna kuning!hehe
[/fusion_builder_column][/fusion_builder_row][/fusion_builder_container]

Test Ride dan Review Honda Revo Fi Bersama AHM dan Blogger, Alhamdulillah :D (Part 1)

50

[fusion_builder_container hundred_percent=”yes” overflow=”visible”][fusion_builder_row][fusion_builder_column type=”1_1″ background_position=”left top” background_color=”” border_size=”” border_color=”” border_style=”solid” spacing=”yes” background_image=”” background_repeat=”no-repeat” padding=”” margin_top=”0px” margin_bottom=”0px” class=”” id=”” animation_type=”” animation_speed=”0.3″ animation_direction=”left” hide_on_mobile=”no” center_content=”no” min_height=”none”]

Image
Sebagai Ganti, Foto Mas IWB aja deh nih yang lagi galau pengen masang gopro tapi gak bisa, xixixi :mrgreen:

Masbro sekalian, hari ini MM bersama dengan blogger-blogger lain berkesempatan untuk test ride sepeda motor cub/bebek entry level terbaru dari Honda yaitu Honda Revo Fi. Lokasi test ride dilakukan di daerah Jawa Barat tepatnya Kabupaten Bogor (kotanya Kang Taufik nih), dan tempat kumpulnya adalah di Desa Gumati daerah Sentul City. Alhamdulillah, MM termasuk ke dalam 18 blogger (kurang lebih) yang nyicipin Honda Revo Fi. Sebelum dan sesudah MM mau ngucapin banyak terima kasih buat Kang Taufik dan Mbak Siska atas bantuan dan kerjasamanya, hehe, asik banget bisa test motor bareng blogger-blogger senior. Tapi sayang bener MM gak punya foto pas nunggang ini motor, adanya pas nunggaaannggg……. cek aja di paling bawah masbro, hihi.

Kembali ke topik, Honda Revo Fi yang MM test bersama dengan rekan blogger ini memiliki banyak sekali up-date dari pendahulunya yaitu revo lawas. Update yang paling signifikan adalah penggunaan fuel-injection yang mirip dengan milik fuel-injection yang dicangkokan di Supra-X 125. Beberapa perubahan lain adalah bentuk headlamp, stoplamp, posisi lampu sein yang kini ada di body. Oia, artikel tentang test ride ini bakal MM partisi jadi dua bagian, soalnya MM mau agak dalem bahasnya. Oke deh langsung masuk ke reviewnya masbro.

Tampilan

[/fusion_builder_column][fusion_builder_column type=”1_1″ background_position=”left top” background_color=”” border_size=”” border_color=”” border_style=”solid” spacing=”yes” background_image=”” background_repeat=”no-repeat” padding=”” margin_top=”0px” margin_bottom=”0px” class=”” id=”” animation_type=”” animation_speed=”0.3″ animation_direction=”left” hide_on_mobile=”no” center_content=”no” min_height=”none”]

Image
Yang Spoke Wheel aka Jari-Jari

Desain Honda Revo Fi ini lebih menonjolkan kesan menyudut dan runcing serta slim. Dari apa yang dipresentasikan tadi siang oleh pihak AHM, Honda Revo adalah motor cub/bebek entry level yang juga memiliki desain yang stylish, moderen, dan sporty. Hal ini sangat terlihat di varian yang menggunakan casting wheel, bebek moderen dan gagah deh. Lihat spionnya, wah inimah spion sejuta motor Honda nih, dipake di Hampir semua lini bebek ataupun matik Honda, bahkan MM aja sempet beli dulu buat Thunder 250,hehe, soalnya spionnya fleksibel banget sih. Warnanya sendiri ada beberapa macam dan lebih kepada two tone color dengan kombinasi hitam, seperti warna biru kombinasi hitam, hijau kombinasi hitam, merah, serta hitam. Untuk Variannya ada tiga macam casting wheel (termahal). Spoke wheel (menengah), dan varian Revi FIT (pahe), yang ngebedain FIT sama yang lain itu di FIT minum secure key shutter sama gear indikator. Ban yang digunakan adalah ban federal yang menggunakan ban dalam, tapi pas MM tanya sama teknikal manajernya katanya bisa kok diganti pake tubeless, jadi makin aman deh.

Image

Kenyamanan dan Ergonomi

[/fusion_builder_column][fusion_builder_column type=”1_1″ background_position=”left top” background_color=”” border_size=”” border_color=”” border_style=”solid” spacing=”yes” background_image=”” background_repeat=”no-repeat” padding=”” margin_top=”0px” margin_bottom=”0px” class=”” id=”” animation_type=”” animation_speed=”0.3″ animation_direction=”left” hide_on_mobile=”no” center_content=”no” min_height=”none”]

Image
Mas Pringgo, Ijin Share Foto Nyasarnya

Pertama kali MM coba tekan-tekan busa joknya, wah empuk nih, terus MM coba dudukin gak taunya emang berasa duduk dibantal, nyaman deh, udah gitu agak lebar euy. Oia, tinggi jok Honda Revo dari tanah adalah 760 CM, berarti sama kayak tinggi jok Thunder 250 ya, pantesan aja MM napak sempurna. Kemudian khas motor bebek Honda deh, posisi setang emang nyaman buat dipegang, tangan berasa rileks dan posisi footstep sepertinya juga sama seperti pendahulunya. Memang sih, di slide presentasi sasis Honda Revo Fi dan yang lawas tidak memiliki banyak ubahan, sudut caster dan wheelbasenya aja sama kok. Review MM buat kenyamanan dan ergonomi, nyaman euy udah gitu visibilitas spion juga bagus banget.  Waktu riding juga MM dengan mudah memantau kondisi speedometer dan percepatan, walau letaknya dibawah, tinggal mundurin posisi berkendara aja masbro. Terus kabel gas Honda Revo Fi udah di Upgrade jadi ada dua kayak motor sport (tarik-ulur gitu) jadi berasa enteng banget dah melintir gasnya, malah Mbah Dukun Satar bilang bahwa ini motor kayak pake Throttle By Wire :mrgreen: . Terus perpindahan gigi juga dapat dilakukan dengan sangat mudah dan halus, mantaplah motor masa kini, biar entry level juga udah oke beeuuttt.

Fitur

Image

Fitur yang ada di Honda Revo Fi yang paling terlihat beda adalah adanya indikator yang memberitahukan bahwa injectionnya sedang bermasalah, wajiblah menurut MM ada indikator begini. Terus fitur lainnya ada sedikit perbedaan ditombol klakson, apabila di bebek honda lawas klaksonnya mesti dipencet ujung bagian dalam, ternyata di Revo Fi klaksonnya cukup dipencet di ujung terluar tombol, tapi letaknya tetap di atas saklar sein (MM sih udah biasa, pake Spooky Scoopy soalnyam hehe). Terus fitur lainnya adalah adanya tempat untuk meletakkan tutup tangki bensin jika masbro buka tutup tersebut. Bentuknya adalah seperti “coakan” rapih yang ada di atas tangki, tutup tangkinya taruh aja disitu, biar kata pake standar miring, itu tutup gak jatuh atau merosot loh, menarik nih, sederhana tapi kreatif (Kang Taufik tadi sempet foto, MM kagak, hiks…). Fitur lainnya adalah adanya secure key shutter buat yang cast dan spoke wheel, tapi buat yang fit gak ada masbro. Fitur lain lagi adalah bahan karet yang digunakan untuk grip di buritan yang berfungsi buat mindahin atau ngangkat motor, oia selain karet, grip ini juga ergonomis loh, nyaman digenggam.

Image

Image

Oke deh, MM rasa segini dulu reviewnya, di artikel selanjutnya MM bakalan bahas gimana performa, Handling, sama pengereman. So stay tune terus sama MM ya masbro.

Bonussss

[/fusion_builder_column][fusion_builder_column type=”1_1″ background_position=”left top” background_color=”” border_size=”” border_color=”” border_style=”solid” spacing=”yes” background_image=”” background_repeat=”no-repeat” padding=”” margin_top=”0px” margin_bottom=”0px” class=”” id=”” animation_type=”” animation_speed=”0.3″ animation_direction=”left” hide_on_mobile=”no” center_content=”no” min_height=”none”]

Image
Adanya malah foto beginian :p

[/fusion_builder_column][fusion_builder_column type=”1_1″ background_position=”left top” background_color=”” border_size=”” border_color=”” border_style=”solid” spacing=”yes” background_image=”” background_repeat=”no-repeat” padding=”” margin_top=”0px” margin_bottom=”0px” class=”” id=”” animation_type=”” animation_speed=”0.3″ animation_direction=”left” hide_on_mobile=”no” center_content=”no” min_height=”none”]

Image
Dua Blogger Kondang yang inspiratif!

NB: Makasih Mas Didik buat foto MM yang di Ducati, semoga selalu sehat ya Mas :D[/fusion_builder_column][/fusion_builder_row][/fusion_builder_container]

%d bloggers like this: