Ramai Video Pemoge Kabur Dari Razia, Berhenti Aja Apa Susahnya Sih?

25
Limited

Sobat MMBlog sekalian, lagi viral dan ramai banget nih, video yang isi kontennya adalah para rider moge sport yang kabur, ngebejek gas lebih dalam ketika bertemu dengan razia. Ah, asli gile, serem amat itu kaburnya, ngebahayain, main bejek gas, intinya ngabur :mrgreen: . dua personil bikers berhenti, dan ada percakapan kalau pak Polisi disana akan menyita dan menahan motor mereka jika mereka tidak memanggil temen-temen mereka yang kabur itu.

MMBlog gak akan bahas dari sudut pandang pak polisinya, bisa nyita atau enggak atau gimana. Temen-temen bisa baca ulasan dari Om Leopold di sini yang lebih gamblang dan lebih akademis, yap bukan artikel pseudo-science kayak yang MMBlog bikin ini, tapi Om Leo lebih bagus ngeraciknya dan ilmiah. Nah, di artikel ini, MMBlog mau bahas dari sudut MMBlog sebagai biker, jika ada di posisi mereka.

Pertama, kabur dari razia itu menurut saya bukan tindakan yang jantan :mrgreen: . biasanya, pada umumnya, bikers itu kalau ada razia pasti ngendorin gas. Tapi beda cerita kalau jalan rombongan. Tergantung yang di depan, yang di depan berhenti, yang lain biasanya berhenti, nah di video, nampaknya yang di depan ini emang jagoan, pengen kabur aja, walhasil, yang lain pun ngikutin, bikers atau pemotor itu anak bebek kok, ngikut aja reflek pengendara di depannya.

Gak tau juga kalau mereka pakai intercom, jadi udah kompakan dari jauh, “bre, kite kabur aje bre” 😆 .

Kedua, mau kabur dari razia itu biasanya ada faktor X yang mendesak, dan tidak mendesak. Yang mendesak itu mungkin ya, motor yang dipakai kagak ada suratnya, alias NP, alias bodong. Jadi bener-bener jiper setengah mati, tapi masih ada nyali, ya kabur! Yang gak mendesak? Biasanya males debat sama pak Polisi perkara knalpot aftermarketnya, atau mungkin pajak belum dibayar, atau mungkin SIM-nya mati atau belum punya, ya perihal remeh-temeh gitu.

Kalau saya mah beruntung, motor FP semua, pajak taat, SIM punya, pakai knalpot aftermarket sih, tapi kagak terlalu berisik. Ya namanya juga bapak-bapak cupu :mrgreen: .

Ketiga atau yang terakhir. Tong, elu kan anak motor ye, demen naek motor, masak iye kagak tau kalau di jalan Pattimura itu banyak tinggal perjabat Polisi? Udah gak sekali dua kali juga ada razia rutin di sono, elu ngapain lewat situ entooooong? :mrgreen: .Pak Polisi mah kagak mau tau, mau motor elu empat silinder kek, lima silinder kek, 8 silinder kek, kalau dikira berisik, ya bawa mukanye keliatan bocah, motornye jambrong, ye SIKAT :mrgreen: . anak motor entu ye, kudunye tau dimane pak polisi sering ngadain rajia 😆 . kalau ane mah tau bener dimane titik-titik rajia yang rutin dan kagak rutin.

Ya mungkin, rider yang ada di video itu Cuma tahu geber motor pas Sunmori doang, hari-hari? Mungkin naek mobil? Atau enggak kemana-mana, jadi gak tau juga dimana ada razia polisi.

Moral of the Story, ya kalau ketemu razia berenti ajalah, ngomong aja baek-baek kalau kita ada kurangnya, paling agak gagap-gagap, kalau grogi terus ente perokok, tinggal isep itu nikotin, ditilang? Yaudah, tinggal tebus aja, duit punya kan? Waktu? Banyaklah, masih muda kok. gitu aja kok repot 😆 . sama kalau Sunmori, pilih jalur yang kagak ada razianya, kagak usah kebut-kebutan, biasa aje, apelagi wili-wili, ntar ada yang puter balik kena tabrak kan kesian.

Ane seumur-umur naek motor ama naek moge, kagak pernah kabur dari razia, kalau di berentiin ya berenti, kalau gak diberentiin ya jalan terus. Pernah dalam sehari ketemu razia sampai 7 kali, pakai Mas Moel, lewat, gak diberentiin. Ya, berdoalah sebelum riding Sob, ama jangan lupa sedekah buat nyari ridho Allah plus tolak bala, semoga berguna ya!

instagram

25 COMMENTS

  1. Kesian ga ada yg komen..ya udah sebagai bapak bapak saya komen deh..emang kalau dah liat polisi razia suka degdegan….kalau ga ngegas..ya mlipir krn distop…walopun motor lengkap juga sama plat nomer dah kayak kompres demam tapi efeknya ya selamet terus sih…

    Dan sampai skrg alhamdulilahnya ga pernah nyoba beli np…pernah bawa motor np jarak 200 km emang lumayan degdegannya…

    • Udeh raba dadanya? Bener deg-degan?
      Niat mereka sejak awal (dari rumah or sudah fixed n well scheduled bbrp hari sebelumnya) adalah riding motorcycle.
      Yang berhenti, jelas niat dalam dadanya lemahhh……
      Toh di depan aspal lurus. Permohonan jalan lurus subuh tadi udeh already given, arrayed less than two seconds before your nose. So grab it!!!

  2. Trimakasih mas informasi nya
    Klo menurut imho saya, bikerz muda itu berpikirnya panjang. Mereka tidak sekedar menikmati moment pas kaburnya itu. Tidak cuma merespond celah di depan Tapi pikiran mereka meloncat jauh setelah kabur itu. Mereka akan nongkrong sambil ngopi n udud bisa bercerita lebih seru. Bayangkan sendiri mas Van keseruannya.
    Jadi yang akan mereka lakukan setelahnya sudah tercover sebelumnya. Panjang pikiran mereka itu. Bukan cekak apalagi sumbu pendek.

  3. mantap nih artikel, saling melengkapi punya nya Om Leo
    kalo saya di posisi mereka biasanya saya takut / ga mau berhenti jika :
    -Motor nya NP / legalitas nya kurang
    -knalpot aftermarket (mana ada sih punya moge ga pengen ganti knalpot)
    -plat nomer depannya pake stiker (kalo ini saya sering kena tilang hehehe)

  4. Soal motor NP, ada cerita barusan dari temannya teman saya penggemar vespa. Beli vespa 1967 mulus 35 jt hanya STNK, pas diposting di medsos utk dijual ternyata si pemilik lama yg jelas punya BPKB lapor polisi, akhirnya motornya hrs direlakan.
    Rugi besar jelas to

  5. Kena razia itu males mang.
    Meski surat lengkap, pajak hidup, cicilan lunas, tetep aja kena/engga nya tergantung suasana hati nya pakpol (dah kenyang pengalaman begini).
    Ane sendiri kalo bisa ngelewatin (muter/cari jalan lain), pasti pilih menghindar razia kok.
    Anak moge masih wajar lah kalo dianggep banyak duit. Lha kalo anak matic & bebek sejuta umat, ya eman toh kalo buwuh ora mangan.
    😂

    • Itu di jakarta apa di daerah lain mang? Kalau di jkarta selama saya kena razia pak polisinya gak pernah neko2, ya periksa surat2 ama kelengkapan riding aja sih. Makanya saya mah santai ada razia apa enggak

  6. Sorry noob ban di dunia per moge an.
    Untuk moge yg gak ada holder plat di bagian depan. Apa tetap di tilang kalau ada razia walau ss lengkap, plat belakang ada. (Motor standard semua).
    Contoh : zx10, cbr1000, r1, dll. Karna setau ane yg naked ada yg gak ada, ada yg pakai plat holder di depan.

    Nuwun

    • Kalo itu motor diimpor sama ATPM pasti ada dudukannua mas. Kalau gak ada dudukannya, gak akan bisa dijual di sini, kan harus lulus uji tipe dulu di departemen perindustrian sama departemen perhubungan. Laen cerita kalau dulu yg impor Importir Umum dan regulasi saat itu gak kayak sekarang, jadi gak ada holdernya kayak fz6 saya.

    • Oia belom jawab, kalau gak ada sama sekali ya kena tilang, kalau ada stiker masih tergantung nasib.

  7. z800 saya plat nomer di bawah radiator jadi ga keliatan. pernah kena razia besar 2x berhenti donk.. gak apa2 kok cuma dicek surat2 aja. plat nomer depan aja gak dilirik ditaruh mana.
    seringnya malah masuk parkiran Mall, dikira gak ada plat nomer depan gw bilg ada tuh di kolong akhirnya lolos juga.
    btw gw juga pake knalpot racing IXIL FS, tapi kalau 4 cylinder asal bukan pake AR atau SC gak akan teriak banget kalau gak digeber, jalanin tinggal lepas kopling aja udah jalan motornya.
    pas razia tinggal tekan kopling suara knalpot jadi halus..hehe

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here