Pengalaman Menggunakan Yamaha Diagnostic Tools Langsung, Clear, Canggih, dan Simpel!

15

Sobat MMBlog sekalian, di era motor injeksi dan juga era motor dengan perangkat elektronik canggih seperti sekarang ini, sudah pasti, aftersales yang digelontorkan oleh bengkel resmi juga harus memadai dan mengikuti. Seperti contohnya adalah Yamaha yang saat ini sudah dan selalu mengupgrade Yamaha Diagnostic Tools (YDT) yang sejatinya sudah dipakai sejak era motor injeksi di Indonesia di mulai.

Nah, beberapa hari yang lalu, MMBlog sempat mencoba perangkat ini (YDT) secara langsung. Mungkin kalau temen-temen mekanik Yamaha udah jago bener yah, tapi bahkan untuk awam sekalipun, YDT yang terkoneksi dengan laptop dan juga motor juga bisa digunakan oleh orang awam sekalipun. Bener, tinggal ikutin aja semua perintah yang ada di Laptop ketika kecolok di motor, semuanya akan aman terkendali.

Prosesnya jadi pastikan kalau aplikasi YDT di laptop running, colok ke motor, terus registrasi. Cek yang mau di cek, bakalan ada instruksi untuk ngidupin motor (kontak ON), langsung deh, pilih general check up atau periodik maintenance untuk ngecek apakah ada yang โ€œkurangโ€ atau enggak. Kalau ada, tinggal di reset, errornya dihapus, selesai. Hmm, canggih juga alat diagnosa yah Sob. MMBlog yang awam aja bisa ngereset kode error.

Case Lampu MIL Nyala, Apa Sebab?

Sempat ramai beberapa hari yang lalu, lampu engine check atau lampu MIL di Yamaha N-Max menyala. Setelah di cek pakai YDT,ternyata muncul kode P0335 yang mengindikasikan adanya ketidaksesuaian di Crankshaft position sensor. Hal ini menurut pihak Teknisi YIMM, dikarenakan mematikan motor dengan menggunakan standar samping. Mungkin N-Max yang bersangkutan ECU atau Sensornya terlalu sensitif, jadi membacanya ketidaksesuaian juga jadi sensitif :mrgreen: .

Di reset pakai YDT, lampu MIL-nya langsung padam ๐Ÿ˜€ . MMBlog yang reset itu sambil nengok ke lampu MIL, jadi emang pengalaman sendiri. Di jajal lagi, matiin motor pakai standar samping, lampu MIL udah enggak nyala. Sebenernya, kalau udah direset begini dan lampu indikator mati, ya gak akan nyala lagi itu lampu, tapi kalau emang nyala lagi, tinggal di bawa ke beres untuk ditindaklanjuti lebih dalam lagi. Emang ada pengaruh lampunya nyala? Enggak ada Sob, motor masih bisa diajak riding, touring, gaspol, dll. Aman! Bedanya dengan Nmax lama, lampu MIL akan mati kalau kontak di On-Off-kan, tapi untuk N-Max baru emang harus di reset pakai YDT.

MMBlog sempet nanya, apakah semua N-Max baru akan begini kalau dimatiin pakai standar samping? Jawabnya enggak sob, seperti yang udah MMBlog mention di dua paragraf terdahulu, mungkin bisa jadi, ECU atau Sensor yang bersangkutan terlalu sensitif dalam ngebaca pergerakan/kejanggalan. Contoh kayak punya Artis Medsos Mas Ihsan Jumaris kan N-Max aman-aman aja tuh, udah diajak ekstrim naek gunung malah.

Oke Sob, intinya sih sekarang aftersales buat nanganin N-Max dan motor Yamaha lainnya udah semakin canggih dan mantap! Btw, ane pake werpack mekanik jongkok aje susah bener Sob :mrgreen: . Semoga berguna ya!

15 COMMENTS

    • suka banget…. nih rasional, dan apa adanya… segitu canggihnya dan senaitifnya sistem sensor yaa
      oh yaa.. ini sebagai aware untk pemilik utk memcegah kerusakan yg lebih fatal
      saya pernah ngalami kasus ini peugeot 206 imobiliser, saking canggih sistem sensornya bahkan utl ganti aki saja ada sop nya, ribet memang tapi begitulah tuntutan ECU kekinian… ini fitur yaa dari a
      sudah sampai klothok klothok sistem sensor masih cuek saja

  1. Program sebelumnya

    If standarsamping then
    IndikatorOn
    End if
    #smart

    Diupdate jadi

    If standarsamping then
    Masabodobiarinaja
    End if

    • Itu meja khusus buat mekanik female bro
      Asik kann….. Posisina…??
      Mirip mirip ‘on all four’ gituhhh…….

  2. Senengnya saya baca blognya om Vandra, kalo produk entah itu merk nya Y, H, S, K, dll.. selalu ada solusi dan konklusi nya. Kalo blog sebelah, merk Xxxx ada masalah (inden dipersulit, shock bengkok, dll) gak pernah dibahas, cuman bahas plus doang (padahal punya unitnya). Lain kalo produk Y, pasti di ulas (masalahnya) habis2an tanpa ada solusi dan konklusi ๐Ÿ˜‚
    Padahal namanya konsumen lari ke blog itu buat cari tambahan info yg lebih lengkap (plus dan minus juga solusinya).
    Dan kalo blognya ‘netral’ otomatis pembaca juga rame. Konsumen yg bener2 asli konsumen (kaya saya) juga aslinya bodo amat sama merk. Selama itu produk emang modelnya sreg di hati, harga masuk di kantong, kualitas oke, apalagi kalo pas emang butuh, pasti langsung otomatis dibeli. Semoga blognya om Vandra tetep jadi blog ‘sehat’ yang selalu bisa kasih info plus minus suatu produk ke pembaca awam kaya Saya buat menentukan pilihan thd suatu produk dan info2 otomotif lainnya.

    • Amiiin, makasih banyak Mas Reza buat apresiasi dan supportnya Mas. Tiap blog memang punya karakteristiknya masing masing mas, hehehe. Makasih sekali lagi udah mampir ke blog dan sukses juga buat Mas Reza.

  3. Ini jawaban dari hebohnya judul berita di blog tenar itu ya mas… makanya saya udah ngga mampir ke blog itu lagi mas, kalo mmblog insyaallah selalu sy pantengin, maju terus mas, keep on right track like this, semoga sehat & sukse, amiin…

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here