Opini : Trotoar Selega Sekarang Bisalah Buat Pesepeda

12
Limited

Sobat MMBlog sekalian, Gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan saat ini sedang memprioritaskan Pejalan Kaki, Kendaraan Bebas Emisi, dan Angkutan Umum. Yang paling utama adalah pejalan kaki, karena kaki menurutnya adalah alat transportasi bawaan semua orang adalah kaki. Setuju sih, hanya saja seperti yang udah pernah MMBlog tulis di artikel sebelumnya, jalan kaki di Kota Besar Indonesia itu kayak belum sedap.

Oleh karena itu, sekarang ini di beberapa ruas jalan di Jakarta, trotoarnya bisa dibilang bener-bener besar dan lebar. Di beberapa trotoar di jalan tertentu, bahkan di jam yang agak sibuk sekalipun, pejalan kaki masih jadi pemandangan yang langka. Nah, gimana kalau di beberapa trotoar dibolehkan untuk para pesepeda melintas? Ya ada line-nya sendiri gitulah. MMBlog lihat di Shinjuku waktu ke Jepang, di ruas trotoar yang kira-kira enggak rame, sepeda boleh lewat, tapi ada line-nya sendiri.

Kayak di Sudirman Thamrin misalnya, ini bisa banget nih. kalau sepeda pribadi dirasa masih agak ngeri karena gak sedikit yang pakai sepeda balap, ya kayak Shuttle Sepeda di UI gitu lah. pemprov DKI bikin aja membership untuk cycling. Sediain sepeda yang enggak terlalu besar, buka pendaftaran anggota, untuk membership, syaratnya harus ketat, ada dokumen yang harus disetor, dll, terus untuk pakai bisa tap uang elektronik, sekali pakai 2000 perak misalnya, menarik loh ini.

Kenapa artikel ini lahir? Gile, kemarin kena stuck di Jalan Salemba – Kramat raya, ane lewat jalan situ udah puluhan ribu kali Sob, baru kali ini ngalamin macet gak karu-karuan imbas pelebaran trotoar :mrgreen: . udah lega, ya diberdayain lebih total lah, jangan ujung-ujungnya malah jadi tempat jualan pedagang asongan 😆 . trotoar gede? Oke buat pejalan kaki dan sepeda kecil!

instagram

12 COMMENTS

  1. ada spanduk di bebeapa titik trotoar baru Salemba-Kramat Raya bertuliskan pernyataan sikap bersama antara berbagai pihak menolak trotoar dijadikan lahan parkir dan tempat usaha PKL

  2. Bisa banget bang. Sepeda dan pejalan kaki masuk ke trotoar.

    Maap nih ya, maap banget. Jangan sampe itu kedepan nya malah jadi dagangan kaki lima, asongan atau tempat parkir. anjing banget sumpah. Maap bang sekali lagi

  3. Cuman buat jalan n nyepeda. Gak bisa mampir jajan euiyyy. Sepiii…… Kek kota mati. Kudu ke tempat lain dong klo mo ngemil n minum

  4. Om van udah nyobain troroarnya? Saya ngantor di sudirman pada saat jam berangkat dan pulang kantor itu rame kok sama orang jalan kaki dari bunderan HI – arah blok M,, cukup nyaman kok kalo jalan di pagi dan sore menjelang malam karna udah ga terlalu panas.

    Perkara macet di matraman itu cuma pas lagi pengerjaan trotoar nya aja kok tapi setelah jadi ya macetnya normal lagi kok kaya waktu pembuatan di sudirman.

    Saya sendiri ngerasain kok sekarang jalan kaki lebih nyaman dan angkutan umumnya udah terintegrasi semua jadi memudah kan.

  5. Apa iya warga jakarta mau gosong panas panasan jalan kaki?ini negara tropis yang panas,jangan eropa,amerika,jepang yang jadi tolak ukur secara mereka iklimnya dingin

    Dan trotoar sebagus apapun nanti juga di bongkar di acak acak,gali lagi..harus ada sangsi buat PLN,PAM,TELKOM atau galian kabel,mereka kerjanya di singkronkan biar sekali kerja

    • Trotoar yg sekarang udah dilengkapi gorong” di bawahnya dengan penutup di bagian permukaan,, so jadi ga perlu gali” lagi tinggal buka penutupnya aja,,

  6. Mantab, biar pada berkurang pemakai kendaraan bermotor biar ngurangi polusi. Kemarin ribut polusi, dikasih solusi biar ngurangi polusi ribut lagi….

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here