Perlu Gak Ganti Jadi Kopling Hidraulik?

37
kopling hidraulik VFR800

Sobat MMBlog sekalian, ngopling, adalah salah satu bentuk aktivitas yang dilakukan ketika kita berkendara dengan motor bertransmisi manual. Tarik ulur tuas kopling, bisa dilakukan dari puluhan hingga ribuan kali selama kita berkendara. Saat ini, yang paling sering temuin adalah perangkat kopling mekanis yang menggunakan kabel sling, kabel kawat, ada segelintir motor yang dari sananya telah menggunakan kopling hidraulik dengan bantuan cairan sebagai alat katrol.

Beberapa hari yang lalu, kopling Mas Moel aka Yamaha FZ6 Fazer S2 lumayan keras ditarik. Padahal, kabel kopling juga relatif baru diganti, yang lama udah putus. Memang sih bukan part OEM, istilahnya KW, tapi tetep diimpor dari UK dengan harga yang relatif murah. Awalnya aman, feelnya smooth, tapi belakangan jadi keras. Yaudah, coba dilumasin dengan chainlube berbahan teflon, dan hasilnya, ternyata lumayan oke Sob, respon kopling lebih alus dan lebih enak dari baru.

tuas kopling udah ada setelan

Ini adalah drama dari kopling kabel. Menurut sepenelusuran MMBlog, kalau kopling hidraulik, enggak butuh yang namanya drama atau maintenance kayak begini. cukup instal dengan baik, dengan benar dan proper, ngopling jadi lebih empuk dan lebih nyaman. untuk Yamaha FZ6, yang berkualitas dan plug and play, bisa didapat dari Brand Magura yang harganya 3 jutaan, belum ongkir, belum pajak dan bea masuk sini (kalau impor sendiri).

Makanya nih, MMBlog mau nanya, sepenting apa sih kalau kopling standar motor dikonversi jadi kopling hidraulik? Plus minusnya apa aja? Mungkin temen-temen ada yang udah pernah coba? Silahkan opini dan sharingnya Sob. Btw, MMBlog baru dapet rejeki nomplok, pengen berbagi, nah ada total pulsa 150 ribu buat enam komentator atau sharing yang oke nih. monggo masbro, sharing dari pengalaman temen juga gak apa-apa. Ditunggu yak!

37 COMMENTS

  1. Kalau untuk moge yang notabene beratnya diatas rata rata, apalagi dipakai harian dan sering banget macet macetan saya rasa urgent untuk diganti ke sistem hidrolis. Karena asli loh pegal sekali jika harus terus terusan, dampaknya ke kondisi fisik secara keseluruhan. Tapi kalau sekiranya hanya digunakan untuk weekend atau holiday saja, tidak terlalu jadi prioritas karena kopling biasa pun sudah cukup. Toh hanya untuk have fun n joy ride saja…

    • Tergantung pribadinya n kebutuhan..
      Klo untuk kota besar aktftas.y lebih sering bermotor dan senantiasa menghadapi yg nama.y macet2an sya rasa perlu.. tpi klo untuk kota kecil yg jalan.y lancar mah ga begtu perlu..
      Untuk masing2 ad kelemahan.. kopling sling harus senantiasa bawa peralatan ato kbel cdangan agar sewaktu2 putus bisa langsung pasang n ga perlu nuntun. Ane senantiasa bawa kabel kopling vespa..
      Sementara klo kopling hidrolik after mrket ga perlu bawa hanya saja ketahanan seal.y yg dipertanyakan.. bnyak sekarang yg jual di kisaran 800rbuan untuk mocil macam GL dan tiger.. tpi jarak beberapa bulan pemakaian seal.y bocor.. mau diakalin susah mau ga mau beli 1 set.. apalagi klo per kopling.y diganti yg lebih keras makin mempercepat umur seal kopling.y.. klo untuk mas moel yg notabene masuk ke moge dan bang vandra ngambil merk tersebut ane ga bisa simpulkan keawetan.y.. klo untuk jakarta saya rasa perlu.. klo produk tersebut ad garansi.y ya udah angkut aja.. dripada pegel tangan.😁😁

  2. Kalau untuk empuk narik tuasnya, (dan da budgetny) mending ganti yg hidrolis. Karna kopling kabel ada kalanya pasti putus. Tapi harus diperhatikan juga kemungkinan kopling hidrolis ngelos karna penguapan fluidanya karna panas mesin.

    • Lebih proper ke kopling hydrolis mas,bagaimanapun kopling hydrolis memberikan kenyamanan yg lebih kala berkendara.Baiknya pilih kopling hydrolis yg cara kerjanya menekan,seperti modifikasian dari master rem belakang,dengan cara seperti itu,seal tidak mudah aus/jebol.
      Berbeda dengan yang cara kerjanya menarik,kebocoran seal rentan terjadi pada as piston kopling hydrolisnya.
      Mudah2an bisa membantu
      Terimakasih

  3. Penting ga penting sih, tergantung motornya juga. Karena motor standar yg bawaan nya pake sling selagi motornya masih standar masih empuk kok. Kendala nya emang lebih rajin aja d perawatan. Seperti di kasih pelumas. Beda kasus dengan yg sudah ganti per kopling kompetisi, seharusnya ganti ke kopling hidrolik. Kalau pun ga mau, atau kendala dana bisa di akalin dengan memperpanjang stut kopling di bak mesin. Motor saya ganti ke kopling hidrolik costum, master rem original r25, selang rem tdr, kaliper bawah pake punya mio. habis budget ga sampai 800k. emang lebih berasa empuknya. Serta free maintenance, motor saya sering kena hujan dan panas. Pernah jarang cuci. Sampai” kable gas putus karena karat wkwkwk. Kalau ga ganti ke hidrolik mungkin kabel kopling juga putus

  4. IMHO

    Kalau mas moel ditunggangin tiap hari jarak jauh sih okey jg tuh kalo mau pake kopling hidrolik. Secara fungsi emg membantu banget, ati2 aja kl rusak

    Saya vote kopling sling biasa aja, seninya ngopling ya disitu menurut saya, haha

  5. saya pribadi si blm pernah nyoba dan pake kopling hidrolis, kemungkinan bakalan lebih nyaman kalo dipakai dan diaplikasi langsung, apalagi yg tiap hari pake motor kopling. Pasti bakal lebih menyenangkan untuk dipakenya. Sekedar saran si om, mending ganti aja, toh kan mas moel jg bakal makin enak dipakainya lg dan ga ada kemungkinan putus kabel kopling.

  6. menurut saya sesuaikan dengan kebutuhan mas van.. ntu motor buat harian apa cuman buat mainan, wkwkwk.. Kalo memang mengutamakan kenyamanan ya sebaik ny ganti walaupun bukan buat harian, toh mas moel motor yang gak akan mas van jual kan? yang penting ke originalan ny jangan sampai berubah, maksud nya suatu saat mau di balikin lagi bisa

  7. Zaman kiwari jalanan macet dimana2 ,bwt saya kopling hidrolik penting banget kalo emang ada budgetnya..enak,enteng,nyaman,ga bikin cape,,

  8. Y cuma hati2 aja klo Hidrolik, macet parah yg bikin panas mesin naik bisa malah lebih keras yg hidrolik drpd yg kabel sling. Gw sih kabel sling + ASC kekx udh cukup ya, secara klo jarak jauh pasti ngangkot sih.

  9. Dulu pernah pake KTC, murah meriah. lama2 stut sering rembes, udah ganti sil bertahan sebentar lalu rembes lagi. maklum dihajar macet cipulir. akhirnya balik ke kabel, gaada beda rasanya wong motor cuman vixion.

  10. Sangat penting utk gaya, Lebih keren pastinya.
    sy anggap ini motor hobby ya, yg ga di pake harian..maka ga ada salahnya up grade toh dibejek ratusan ribuan kali dengan merek magura itu kebayang awetnya…kecuali pake merek biasa/ga jelas.

    positifnya :
    – makin ganteng motornya.
    – ngopling enteng bgt jadinya, makin joy ride.
    – maintenance bisa dibilang sedikit.

    negatifnya :
    – harga mahal euy, lumayan buat upgrade yg lain.
    – perlu diperhitungin jg, klo handle kopling yg magura itu rusak or patah gampang dicari ga tuh barang…secara barang modifan kadang banyak kadang dikit.

    pulsa mas van…
    hahaha.

  11. semua tergantung pemakaian mas.. hidrolik enak dan nyaman.. tp kalo sy pribadi lebih enak seling.. kenapa? rute sy hutan Sumatera, andai putus sling udh terasa beda sebelum putus.. dan liat dr org yg pake hidrolik kalo bocor rada susah seal nya dan balik seling lg.. tp harga dibawah 2jt.. ntah kalo 3jt.. kalo buat kota2 jelas enak yg dimana sparepart mudah

  12. pakai kopling injek model bebek, kapan tahu di motorplus ada teknologi ubah kopling manual jd model bebek buat motor batangan, tangan kiri bisa istrahat

  13. kalau moge atau motornya udah ada assist clutch nya sih sebenarnya ga perlu lagi, kecuali belum ada terus ganti kampas dan per kopling “racing” bisalah pakai kopling hidrolik buat memperingan tarikan kopling. kecuali gasuka nekan kopling bisalah digunakan kombinasi kopling hidrolik+ assist clutch dijamin kopling berasa lembut nya minta ampun dan biasanya digunakan buat racing beneran dengan rumah kopling custom yg jauh lebih mumpuni biar ga oblak. biasanya juga per nya makai yg paling keras bahkan custom.

  14. Ikutan komen. lumayan sapa tau dapet duit pulsa hahahah
    kebetulan pernah pake beginian juga walaupun sebentar.
    Saya tulis kelemahannya versi saya aja ya, kelebihannya so pasti udah paham.
    – feel ngopling tetep lebih enak pake yang kawat. Lebih berasa feel shifting-nya. Menurut saya ini nggak tergantikan.
    – saat kena macet lama dan area blok mesin memanas, kinerja kopling ikutan menurun. Jadi kayak loss gitu. Kalo jalanan lancar / macet gak terlalu lama aman-aman saja.

    Itu aja sih.. 🙂

    • ane sempet nyari d aplikasi olshop, harga’y sekitaran 100k’an, tergantung toko 😁.

      rencana’y sih sama pengen pake kopling hidraulik, cm ketahanan booster kopling na yg blm ane tau.

  15. Pernah jajal kopling hidrolik di motor temen ncb150r dia make RCB satu set sama master rem depan. Secara tampilan jelas meningkat. Kalo secara fungsi gk terlalu berbeda sama yg sling karena emang aslinya tu kopling enteng banget hehehe. Tapi di motor temen itu entah kenapa malah enakan pake kopling sling, feel pas lepas koplingnya lebih halus n lebih enak. Trus di kopling hidrolik temenku baru dipake jalan 10an km setelannya berubah pas diteken full jadi gk bisa loss, kagok sih pas puter balik.

    Nah mungkin juga kembali ke harga ya, ana rega ana rupa,
    Sekian mas vandra 🙂

  16. MEKANIS
    kelebihan :
    -mudah instalasi
    -bawaan pabrikan (sudah melewati beragam pengujian)
    -kita bisa merasakan sensasi saat tarik-menarik dengan perseneleng
    -bisa gonta-ganti pakai type motor lain (sling vespa aja bisa)
    -ga menyita ruang di setang
    -banyak yg jual, ori ada, kw ada, kw yg lebih bagus dari ori pun ada
    -murah meriah menggiurkan
    -lumayan fitness gratis, melatih otot jari dan tangan kiri, karna aktivitas harian si kiri lebih jarang dari sikanan

    kekurangan :
    -berat narikannya (tapi ko R15 bisa enteng banget ya)
    -menderita kalo lagi ga enak badan
    -adakalanya karatan
    -beresiko putus dan nyangkut pelintiran kawatnya
    so siapain cadangan selipin aja di bagian motor mana kek

    HIDROLIS
    kelebihan :
    -keren dari sisi fashion.. hayabusa look jiaahh
    -enteng bingits (kalo nyetelnya bisa)
    -kayak moge (moge 1000 aja banyak yg ga pake)
    -kanan kiri tampilan setang jadi seimbang
    -kawat apa itu kawat.. (cie sombong dikit.. awas ga masuk sorga)

    kekurangan :
    -ga berasa ngopling (feel tarik-menarik dengan perseneleng hilang)
    -nyetelnya njelimet lebih pusing dibanding rem karna hanya ada setelan bawah
    -bahaya panas mesin mempengaruhi cairan (nanti kopling jadi blong)
    -bukan bawaan pabrikan (ya kita2 sendiri yg ngetes dan riset)
    -ntar banyak yg kepo di parkiran.. dicemek-cemek.. ah tidaakk..
    -sedikit lebih berat komponennya
    -harga relatif mahal (yah ecess kalo buat sultan mah)

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here