Honda ADV150 VS Sport 250 Seken, Yang Mana Ya?

49

Sobat MMBlog sekalian, back to back lagi di artikel Honda ADV-150. Kali ini, MMBlog mau ngerespon komentar dari sahabat pembaca MMBlog yang nungguin gimana pendapat dan opini MMBlog tentang motor ini versus motor sport 250 dua silinder seken, mana yang lebih worth to buy? Ya secara harganya sama sih ya, 33-35 jutaan. Oke, kebetulan MMBlog juga punya lho motor sport 250 CC dua silinder seken, alias mas karebet Yamaha MT25, yuk lanjut.

Kalau ngomongin worth to buy mana, agak sulit sebenernya. Tapi MMBlog mau nanya dulu. Temen-temen yang bingung antara dua motor ini, lebih kepada ke arah kebutuhan akan punya motor? Keinginan untuk punya motor, atau kombinasi keduanya? Oke, kita jembreng satu-satu dah.

Kebutuhan akan punya motor. Temen-temen adalah rider yang belum punya motor, atau lagi enggak ada motor, pengen motor. MMBlog bilang, Honda ADV150 adalah sebuah jawaban. Kenapa? Ini motor matik, relatif enggak capek lah mau diajak komuter gimana juga. Motor juga praktikal, punya bagasi besar. Untuk boncengan juga nyaman, mutlak lebih nyaman dibanding motor sport. Motor baru, harusnya ya bebas masalah lah ya, syukur-syukur dan harusnya sih kalau ini. Sport 250 seken, namanya motor seken, harus ada medical check up. Iya kalau dapat seken rasa baru, kalau enggak? Pe er kan?

Keinginan akan punya motor. Masbro sih udah matik, biar kata entry level juga tetep aja matik. Gak satu, malah ada dua, satu lagi punya bapak misalnya. Tentu saja, motor sport 250 CC seken adalah sebuah jawaban yang realistis dan rasional. Masbroooo, sisi entertaingin ADV 150 ini VS MT25 tentu bukan lawan sepadan. Matik tetep aja matik, terlebih pekgo dan satu silinder. 250 CC dua silinder, pasti lebih oprekable, entah itu di performa, atau kenyamanan!

Kombinasinya keduanya? pengen motor tapi juga butuh motor. MMBlog sih bilangnya ADV150 bisa jadi pilihan. Tapi karena ada rasa β€œINGIN”nya yang pasti bikin rasa bosan lebih cepet hadir dan rasa kurang puas selalu bertamu, maka modifikasi di beberapa sektor wajib dilakuin. Dibuat lebih bertenaga, atau dandan lebih keren, atau ganti suspensi, MMBlog rasa itu bisa jadi jawaban. Kurang puas juga? Dan enggak cocok? Nah gimana?

Foto : @ren_mt25

Gimana masbro? Jelas gak nih? Ada opini tambahan? Btw, nyari sport 250 seken bagus, tentunya gak akan semudah beli ADV150 di dealer lho, itu juga yang harus diingat yah :mrgreen: .

49 COMMENTS

  1. Mas saya mau tanya, ADV 150 ini untuk melewati jalan berlubang (bukan rusak berat loh ya) dibandingkan motor sport naked ring 17 di cc yg sama apakah bisa disamakan kenyamanannya ? Selama ini saya coba di Nmax maupun PCX masih belum bisa menyamai motor ring 17 soalnya

    • Nah itu yg mau saya tanyakan, apakah ada perbedaan yg signifikan dalam melibas jalan berlubang dibanding maxy scooter di kelasnya. Gak usah menyamai motor ring 17 lah tp paling tidak lebih baik dibandingkan maxy scooter di kelasnya (untuk kasus jalan yg berlubang/rusak ringan ya). Nanti kalo dikasih unit test ride dari Honda bahas masalah ini ya mas

    • Ini yg membuat saya masih pengin motor bebek , ban ring 17 jelaslebih nyaman.
      Seandai nya YIMM membuat lexam 155 dengan body menarik seperti mx king,
      Bagasi & tangki bbm di perbesar, akan sangat menarik…..
      Ayo YIMM , bikin lexam 155!!!
      Laxam tidak laku karena mesin kecil harga kurang menarik, tapi kalau mesin nya nmax yg di pakai ,bakal lain ceritanya….

  2. Apalagi klw daerah pebukitan turun naik bisa mbuat blong cakram matik…..kecuali di perkotaan yg datar n pesisir matic mraja …. diameter 17 di imbangi ring 14 n 13 malah 12 dgn lebar gambot dijln rata, tdk dgn jln rusak /lubang ambil 21 skalian jd cross

  3. Ada lagi om Van
    Siap bayar pajak gak?
    Karena pajak 250cc lawas vs 150cc baru lumayan loh buat beli bensin. Disini harusnya unggul matic 150cc

    Kalo soal performa, matic sekarang dah banyak atau kalau motor baru yang booming, akan banyak performance parts yg muncul

    Kalau soal kenyamanan, tetap unggul matic. Apalagi di daerah yang macet. Soal tenaga besar, torsi besar, tapi kalo menghadapi kemacetan akan lebih nyaman matic.
    Saat hujan, juga lebih nyaman matic daripada sport.

    Soal bagasi ato utilitas, matic baru bisa memberikan sesuatu yang lebih. Yaitu bagasi, charger, meski harus berkorban dari sisi jumlah tangki BBM

    Kalau pengen berkendara santai, tenang, nyaman, oyomatis lebih baik motor matic.

    Tapi kalau mencari performa, siap pegel tangan, pinggang/bahu/paha, kaki kecipratan air dari ban depan, ya motor sport adalah pilihannya

    Andai ada pabrikan yang bisa memberikan kenyamanan matic pada motor bebek atau pun motor sport (bagasi luas/ditaruh di tangki, kaki gak kecipratan, pengisian BBM tanpa harus turun/buka jok, kopling sentrifugal/tanpa tuas kopling, performa + kelincahan yang lebih besar dari motor matic dan model/desain yang sangat eye catching)

    • semuanya tergantung sikon & preference masing masing ,pajek mah dibayar cuma setaun sekali paling 500an ,jalan di indonesia ga cuma macet aja ada jalan lintas sumatra ,kalimantan ,sulawesi dll yg lebih anteng bawa batangan 250cc , jalan santai juga mesin 250cc lebih anteng dibawa rpm 5rb gigi 6 80kmh ,masalah hujan kehujanan panas kepanasan motor tetep motor kalo ga mau kotor upgrade ke lcgc, kopling juga lebih laki daripada gas rem gas rem , kelincahan motor tergantung rider sendiri gimana , eyecatching juga masuk ke preference peronality tiap individu , tapi sekenan mt 25 apalagi z250sl sangat menggoda , masalah maintenance kepuasan yg didapat sebanding dengan apa yg didapat huahahahaha hidup motor batangan

    • Bicara sebagai pengguna Ninja 250FI yang dipakai harian, PP 40km, menurut saya pegal pinggang/bahu/paha, hanya mitos. Selama ini, nyaman nyaman saja. Pegal pada telapak tangan, memang iya, tapi bisa diatasi dengan memakai sarung tangan yang bagus. Saya pakai glove N1202-Z012 dari Kawasaki/Taichi. Pegal pada pergelangan tangan baru akan terasa kalau boncengan dan banyak stop-n-go. Kalau sudah punya jaket full protector, waterproof, mau sport, mau matic, kalau hujan, ya nyaman nyaman saja, tidak perlu melipir. Risiko yang tidak disebutkan bro Oemji, namun pasti dialami pengguna motor sport 250 adalah panas dari mesin, tapi masih bisa ditoleransi untuk harian.

    • kalau definisi nyaman nya selonjoran ya ga bisa ya motor sport.
      tapi kalau naik cbr250 vs pcx 150 terus nyaman disini adalah shock rebound, handling experience, ya jangan bilang matic 150 lebih nyaman. karena engga. dan matic 150 (pcx,nmax,aerox) kayanya udah susah nyelip nyelip pas macet. so what’s the difference ?

      dan kalau ngomong performance, kayanya matic 150 mau digimanain juga gakan bisa ngelawan 250cc 2 silinder, mau pake performance parts sampe seharga itu motornya.

  4. matic walo ada embel embel adventure walo beda di ban/velg tetep aja matic ,kalo pake dct + ground clearance tinggi baru emang bener bener buat adventurean

  5. Makanya belum ada metik kecil yang lebih berat ke adventure kan? Termasuk si adv150 sendiri..karena gak ada klaim resmi dari H tentang itu.
    Tapi…Boleh dong..metik aspal berfigur gagah gaya layaknya sang kakak Xadv yang peruntukannya memang adventure.
    .
    Barangkali Y mau coba coba ?

  6. Duit ada, tapi gak melimpah banget, udah gitu gak bisa bedakan kebutuhan dan keinginan.
    Konsumen kayak gini umumnya cuma bikin rame forum diskusi, udah dibantu dibahas ngalor ngidul tetep aja nanti yg dibeli lain lagi dari yg dibahas.
    Capek deh…..

  7. Bwang, klo menurut ane. Indonesia people pada umumnya itu orang nya bosenan. MT25 sudah terlalu lama (Namek juga).
    So, pastilah ADV 150 pilihan nya.. dengan design yang lebih fresh dan kena ke masarakat indonesia pada umumnya. BTW para wanita pun banyak yang melirik motor ini loh..

    Berbeda kasusnya klo sama orang-orang kaya Mazz Vandrazzz.. Berbeda! Jauh! Melihat motor dari sisi lain. Kalian itu 1 dari 10 orang umum di Indonesa.

  8. tergantung selera, kebutuhan dan kekuatan dana masing2 sih, hahaa,, urusan bgni mah susah di ambil patokan.. kecuali klo area pembahasannya di persempit lagi, misal di tambah “dikalangan A” atau B atau G atau…

    • Ini kok pake brodab.? Lengkapnya masbrodab gitu.. Mangkobay beneran ya..? Ga boleh ngaceng, kudunya ngahatjeung gitu. Klo beneran kobayogas, wah bener-bener sudah klotok-klotok tenan iki mbokdheee….

  9. Kalo saya condong ke adv ato matic lainnya om vandra, sekarang masih make tiger
    jadi kalo punya 2 motor kopling juga mubazjir (kalo saya)

  10. Pilih lexi standart donk…. Sama naked twin cylinder nya milih mt25 usd altered headlamp. Buat belajar kopling. Klo metic buat ngikutin jaman. Gitu masbrodab πŸ‘πŸ™

  11. Meski blm punya duit, saya pilih beli 250 cc 2nd kenapa? 1. Harga murah krn demand motor cc > 250 sedikit/pasarnya sempit ketimbang motor baru apalagi matic yg dimandnya tinggi & pasarnya luas. Otomatis harga 2nd matic relatif tinggi/mahal (tergantung merk & cc jg) apalagi yg baru, bisa seharga motor batangan. 2. Maaf jika saya salah & harap diralat, setau saya motor 2nd pajaknya cenderung turun. Di Indo semakin tua usia kendaraan bermotor justru pajaknya makin murah krn ga ada regulasi pembatasan usia kendaraan spt di LN yg regulasinya semakin tua malah makin mahal pajaknya. 3. Kondisi motor cc > 250 menurut saya relatif lbh ok krn rata2 pemilik motor dgn cc tsb lbh sering pake matic, mobil/transportasi umum u/ aktifitas hariannya. 4. Motor matic baru apapun konsep designnya ttplah konsep motor perkotaan yg jarak tempuhnya dekat-sedang & kondisi jlnnya (aspal/beton) yg baik. Jd design itu cuma fashion semata. & jika terpaksa beli matic itupun yg 2nd krn sesuai kocek serta kebutuhan sampai terkumpul duit u/ beli yg 250cc 2nd.

  12. Om Vandra… Kemarin test ride Xadv150 dual purpose tyre ada track off road nya kaga? Iklan di tipi bule rider ga berani jajal off road ya bang? Wkkkkkkk
    New xride 125 tetangga gua real gasruk lemahbang om…. Lihat saja iklannya di tipi. New xride 125 real adventure dual terrain tenan ya omm….

  13. Tergantung tipe orangnya, untuk hobyiist / passionate motor, yg pernah ngetes macam2 motor + jam terbang tinggi PASTI akan pilih motor laki/kopling, klopun gak 250cc paling gak ada satu diantara koleksinya, kenapa ? jawabnya motor kopling/big bike memberi “Riding Experience” yg gak bakal ketemu di matic.
    Tapii gak semua orang bisa appreciate riding experience di motor batangan…so balik lagi ke personal. Bila anda casual biker pilih honda ADV, bila anda Enthusiast biker pilih bike 250cc.
    Note : all blogger roda 2 = ethusiast biker πŸ™‚

    • + 1
      Sensasi ngegas sampai rpm belasan ribu untuk kemudian pindah gigi berikutnya, dan gigi berikutnya, dan gigi berikutnya, gak tergantikan, bro.
      Harus coba untuk mengerti gimana menyenangkannya motor kopling

  14. gimana pendapat situ tentang metic 150 cc 2 klep dengan harga hampir 34 juta? wajar enggak? bisa-bisa ke depannya harga metic2 yg di bawahnya ikut terkerek tuh. nmax aja yg cuma 27 jutaan menurut saya kurang wajar. yah mungkin karena hukum supply and demand kali ya, orang sini konsumtif jadinya harga pada naik semua hehe

    • Yah, wajar atau engga, apa yang bisa kita lakukan mas…
      Pabrikan ngejar profit
      Negara ngejar pajak
      Konsumen dikejar mas mas leasing

  15. Ane suka sama si ADV ini, keren trus fungsional. Cuma sementara ini pilih 250cc seken deh, inazuma terutama, nyaman bangeeet. Klo matic buat sibuk2 dlm kota Alhamdulillah ada meong karbu, masih sehat n cukup bgt buat dipake. Trus buat mtor 250cc seken yg cruiser kaya inazuma experience nya beda, sama faktor posisi rumah yg jalannya akrab bgt sama motor gigi, trus hobi juga sih.gitu bwaang

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here