Yang Hot di PRJ 2019, Benelli TNT249S! Kalau Di Branding Pakai Brand Jepang Sih, TIADA LAWAN!

14

Intro

Sobat MMBlog sekalian, ajang pameran kayak PRJ selalu saja menarik untuk diikuti sepak terjang serta polahnya. Nah, ada juga yang Hot disana masbro, tapi sebelumnya, jauhi dulu pikiran kalau yang Hot tersebut adalah Kaum Hawa, karena temen-temen gak akan lihat penampakannya di artikel atau blog ini, udahlah, cukup, gak perlu bikin dosa jariyah :mrgreen: . yang Hot di sini adalah motor baru dari Benelli, yaitu Benelli TNT249S!

Ketika melihat Benelli TNT249S, otak MMBlog langsung terarah dan terfokus kepada romantisme masa lalu ketika MMBlog masih menjadi rider die hard Kawasaki ER6n. Gimana enggak, desain dan garis body motor ini bisa dibilang emang kayak ER6n tapi versi lebih mini! Malah, bisa dikatakan lebih superb dan lebih futuristik! Kenapa gitu?

Pertama, dari kaki-kaki, siapapun pasti bakalan terkecoh akan identitas asli motor ini, terutama tentang CC-nya yang hanya seperempat liter masbro. Lihat aja, cakram depan dikasih double alias dua biji mengapit pelek depan! Gak hanya itu, udah floating pula masbro. Agak overkill sih, tapi masih rasional dan wajar karena kalipernya menggunakan model Axial. Dari sini udah oke banget!

14 COMMENTS

  1. Bagus si. 😳
    Buat daerah kampung sprti saya bingung nasib service, n suku cadangnya om 😣
    Buat suaranya mmg bulet bgt brummmm

  2. Laah…soal takometer lemot masih ada ternyata. Ayo benelli, perbaiki dong….saya pribadi seneng lho ada kalian disini. Biar market roda dua isinya gak itu2 mulu

  3. Kalo ni motor lewat ..padahal blm keliatan wujudnya tp dr jauh udah kedengaran suaranya..udh pasti benelli nih ….khas bgt suaranya….tp kalo mopang yg lewat…mesti nebak2..ninja..cbr..apa r25…

  4. Motor 250cc yg punya suara khas dan berwibawa di indonesia ya cuma benelli…. Apalagi makin kesini makin banyak yang pakai, di bandung saya cukup banyak melihatnya wara wiri.

  5. Ini motor netijen +62 banget nih… Suara oke sangat, dan harga jual kembali juga masih sangat2 luar biasa baik! hehehehee.. tapi kog sedikit di jalan yah, cuma 1x liat ada yg pake TNT250.. klo patagonian eagle udh lmyn beberapa kali.. varian lain sering liat klo pulang ngantor daerah gunung putri, banyak2 banget, tapi di atas truk atau pick up hahaha.. jadi heran emg deket sini ada pabrik/gudang nya yah… hmm…

    Btw, tachometer lagging ky nya dr gen awal deh Mas Van.. pernah test ride di IIMS, terikan awal berasa smooth (baca:lemot) banget ini motor, ane yg abis naik mtr 150cc nyaris ga merasakan perbedaan.. gag tau deh feel putaran atas nya, katanya sih enak nya RPM 7000 ke atas ni motor.. utk putaran bawah lbh “nampol” Patagonian eagle nya sih mnurut ane.. buka gas n jalan lbh enteng..
    Cuma emg, faktor tampang dan suara mah, pabrikan jepang lewattt.. aura nya moge banget TNT ini..

  6. Beratnya berapa kg nih? Udah diet kah? Soalnya yang tnt sebelumnya beratnya udah kaya moge 600cc an, hampir 200kg cuy!

    • Nah ini nih yg ane juga mau tanya, terus limiter rpm kena brp ya. Dan kalau limiter rpmnya digeser ke minimal 13rb rpm gmn ya? Ya siapa tau ada yg ngasih racun.

  7. Nah ini nih yg ane juga mau tanya, terus limiter rpm kena brp ya. Dan kalau limiter rpmnya digeser ke minimal 13rb rpm gmn ya? Ya siapa tau ada yg ngasih racun.

  8. Udah kapok pakai tnt301, tarikan lemooooot banget..body beraaaattt..gak kuat lari…aftersales kurang banget..support dealer klo ada komplen juga kurang, motor blom setahun shock depan udah rembes..kualitas kabel2 kelistrikan juga kurang banget…udah cukup sekali aja beli benelli..user pertama daerah jawa timur

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here