CB400 Lagi, CB400 Lagi

15
ini udah vtec

Sobat MMBlog sekalian, selama wara-wiri di negeri Singa, MMBlog selalu terpana dengan lalu lintas di negara imut ini yang rapih, gak macet-macet amat, dan polusinya gak segokil Jakarta. Luas negara ini padahal cuman lebih luas sedikit dari Ibukota Jakarta, tapi emang sih penduduknya cuman setengahnya, 5 juta aja, kalau Ibukota pas siang 12 juta, wkwkwk. Nah, di sini, ada motor yang 4 L alias elu lagi, elu lagi.

Jujur-jujuran, MMBlog sebenernya gak sering-sering amat ke singapura. Yang MMBlog inget itu, pas tahun 2005, terus tahun 2008, terus tahun ini 2019. Suasana disini juga gak banyak berubah, yaudah gini-gini ajah. Nah, ada satu motor yang dari dulu sampai sekarang terus ada dan yang bikin bingung, kayaknya kok jadi favorit banget ya. Honda CB400.

Waktu udah bergulir, udah lama, tapi tetep motor ini selalu terlihat familiar dan lumayan banyak di jalanan. Kalau dilihat, malah yang varian CB400SF yang dipake, padahal kalau bicara umur, motor ini udah enggak bisa dibilang muda lagi. Generasi CB400SF adalah generasi pertama yang beli ada VTEC-VTEC-an, masih pakai karbu juga, ya keliatan lah tuanya, tapi tetep banyak yang pake.

Kira-kira apa ya alesannya? Apa mungkin karena murah? Murah dari harganya, perawatannya, insurance, dll? Yang varian terkini CB400SF VTEC REVO malah enggak terlalu banyak beredar. Hmm, mungkin ya ketimbang beli V-TEC REVO baru, ya beli empat silinderan yang lain, yang gak kalah enak dan nyaman dipakainya. Macam CB650 dan lain-lain.

Cuman bisa ngecess doang lah. Udara adem, aspal mulus, kagak macet, enak bener motoran. Kalau di tanah air, kudu gas keluar kota dulu, jangan di ibukota, wkwkwkwk. Artikel intermezzo lagi Sob. nanti, MMBlog coba bikin artikel tentang sejarah dari Honda CB400, kayaknya asik nih bikin artikel sejarah motor-motor, nambah wawasan yah. sekian, terima kasih, dan semoga kepengen juga ya Sob!

15 COMMENTS

  1. Waktu docking kapal di Singapore dulu, ada bbrp pegawai dock yg pake CB400 ini.

    Waktu dua di antaranya saya tanya mengapa koq banyak yg pake CB400 itu, mereka menjawab: “Because it is not too small and not too big. And we can ride comfortably in Johor during weekend”.

    Seperti kita ketahui, di Malaysia khan motor boleh masuk jalan tol.

  2. Nah mesin cbr inline boleh tuh dipakein baju kek gini..judulnya tiger rr…ketimbang dipakein baju sport gd yg beli..diekspor ga lulus qc global

  3. Indonesia rame kotanya padat. Gegara jargon banyak anak banyak rejeki. Trus ada pula, nikah mbuka jalan rejeki. Ada juga, lulus nyantri kudu nikah dulu. Yang jelas n umum, nikah punya anak adalah prestasi pencapaian, atau ikut2an teman. Padahal masih ngandalkan ortu. Mayoritas buruh. Hingga ga sempat bikin motor negeri sendiri. Maaf, ini juga komen intermezzo Wkwkwkwkwk

  4. walahh,, klo artikel nya dibikin cuman bikin nambah ngiler mas Vand.. hahahaha
    pingin banget, yg NP ngeri pak pol di jalan, yg FP masih ngeri di dompet huahahaha

  5. Saya itu malah heran sama tanki yang model gitu. Model gl pro/primus. Juga thunder. Bagian bawah digetok digepengin biar nyatu. Kliatan ga rapih. Knp ga ditekuk ke dalam. Atau ditutup shroud saja. Kliatan bener-bener naked/telanjang.

  6. awal 2000an di sg motor populernya ya nsr 150sp n cb400, 2010 keatas tetap cb400, nsr dah hilang populasinya, tp muncul fz16 aka byson… cb perhatiin, fz16 lumayan byk jg loh…

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here