Zontes V310, Pahe Ducati X-Diavel Dari Tiongkok!

15

Sobat MMBlog sekalian, mocin emang enggak ada matinya, at least di negaranya yah, hehehe. Kalau di Indonesia mah masih berat 😆 . nah, seperti yang diberitakan dari web newmotor, kalau saat ini, di tahun 2019 ini, akan ada banyak sekali varian Mocin baru yang siap meramaikan pasar otomotif domestik tiongkok. Setelah banyak muncul dari Brand Lifan kayak Lifan Adventure, Lifan X-ADV wanna be, dan Lifan MT-25 Facelift Wanna be, sekarang muncul Zontes V310!

Zontes V310 bisa dibilang sebagai motor pahe dari Ducati X-Diavel. Referensi dan inspirasi kentalnya kayaknya emang dari motor hyper cruiser asal Bologna sana. Garis body bener-bener streamline, licin, dan futuristik. Area rasa Eropa yang paling kerasa adalah bagian buntut masbro, bener-bener Italia banget ini! Fenderless dan joknya pendek!

Area depan, tampaknya Zontes V310 punya inspirasi dari KTM Duke series. Lampu depan dibuat dengan model agresif layaknya KTM Duke 250/390. Perkara sasisnya pun begitu, dibilang teralis sih gak terlalu, tapi menggunakan tubular yang terlihat ngandangin mesin. Oia, untuk mesinnya sendiri, menggunakan mesin satu silinder, 310 CC, radiator, DOHC, yang bisa mengeluarkan tenaga maksimum hingga 34 daya kuda di 9.500 Rpm.

Torsinya pun lumayan galak 30.Nm pada 7.500 Rpm, mancaaab!

Kaki-kaki juga dibuat spesial dengan ukuran yang gambot di belakang, tapi agak slim di depan. Untuk depan menggunakan ban 110/70-17 dan belakang menggunakan ban 180/55-17! Kenapa ban depan gak pakai lebar 120 aja ya? bisa jadi karena rake-nya centang ini motor masbro, makin lebar ban makin susah untuk belok. Suspensi depan menggunakan suspensi inverted telescopik aka Upside-Down, tapi suspensi belakangnya menggunakan suspensi konvensional dual shock.

Tapi speedometernya keren banget lhoo. Udah pakai TFT dan bisa konek ke bluetooth smartphone, wuih! Motor ini dijual di tiongkok dengan harga 26.800 Yuan atau setara dengan 56 jutaan Rupiah masbro. Hmm, gimana? Tertarik untuk punya? Oke deh, sekian, terima kasih, dan semoga berguna ya!

15 COMMENTS

  1. beughhh,, keren2 skrg mocin teh…. jadi iri daku.. Indonesia kapan bisa bikin begini…?
    Astra itu harus nya udah bisa kali yah bangun pabrik & brand sendiri, secara mereka udah “ngadalin” Honda dimarih udah bertahun2.. ketimbang masih nempel terus sama Honda mending coba bikin brand sendiri.. daripada bikin motor over price karna keuntungan jg di bagi 2 (walau yg m’pengaruhi kebijakan harga lbh dari itu) haha..

    Source nya kuat dan kaya, jadi urusan modal dll nya harus nya ga bgtu masalah.. yg ptg kenceng di marketing dan pinter2 tanamin mindset di pikiran pasar/market, org Indonesia pasti bisa mulai perlahan2 pilih produk sendiri.. kan tau sendiri market low end kita sangat antusias dengan motor2 yg design nya keren2, mesin nomor 2, yg ptg jaringan aftersales bagus, kan org2 skrg suka pusingin jaringan dealer dan bengkel resmi toh dalam memilih motor/kendaraan lain yg akan di beli.. buat astra mah ecess lahh.. setidak nya bisa coba pasar pulau Jawa dulu..
    Termasuk ane, sbnr nya sangat tertarik dengan Viar, tp masih pikir2 dulu masalah afersales nya, aka beres dan ketersediaan sparepart… urusan quality harus nya sih bisa di percaya, secara produk nya trail yg butuh ketahanan tinggi..

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here