Email Pembaca : Beli Motor Dengan Patokan Kilometer Atau Jarak Tempuh, Masih Penting?

14

Sobat MMBlog sekalian, beberapa hari yang lalu, MMBlog mendapatkan surel dari Bro Yudi yang isinya menanyakan opini MMBlog, bagaimana kalau kita membeli sepeda motor seken, dengan melihat kilometer atau jarak tempuh sebagai acuan? Apakah masih penting? Apakah masih relevan? Dengan sikat, padat, berisi, dan terkemas, MMBlog katakan jawabnya MASIH!

Bro Yudi, nampaknya melihat ada fenomena motor seken yang odometernya digulung, dan ada statement dari beberapa pengiat digital gak apa-apa motor kilometer tinggi yang penting kerawat, karena belum tentu motor dengan kilometer rendah itu bagus dan kerawat. MMBlog bilang disini, acuan kilometer masih jadi patokan, malah bisa dibilang sebagai patokan utama yang penting.

Temen-temen pernah denger istilah โ€œmotor capekโ€?

Kalau belum, motor capek adalah motor yang sudah jauh sekali jarak tempuhnya. Motor-motor ini biasanya terjadi pada motor operasional kepolisian, aparat pemerintah, motor kurir, dan lain-lain. motor capek, biar kata dirawatpun, rajin ganti oli atau service sekalipun, yang namanya ada komponen bergesek, pasti akan ada sesi aus, sesi lelah, sesi oblaknya. Sebutlah ring piston, puluhan bearing, seal, kelistrikan, semuanya itu ada batas pakainya. Lalu, apakah gak layak untuk dibeli?

Silahkan, monggo! Dengan beberapa catatan, siapkan waktu, waktu, waktu serta, dana, dana, dana, untuk melakukan yang namanya perbaikan atau restorasi. Contoh, tiba-tiba motor mogok, eh spul gosong. Selesai itu, head berisik, keteng dan tensioner kena, abis itu enak dipakai, tiba-tiba motor berisik lagi, eh metal duduk kena, bongkar semua, ring piston udah tipis dan aus, cek bearing kruk as, eh oblak, makanya MMBlog bilang, siapin waktu, waktu, waktu, serta dana-dana-dana.

Kalau lo punya duit ama waktu unlimited sih gak masalah, lah kalau yang nabung-nabung? Tergiur motor capek harga murah ujungnya ngerepotin? Nah, disini MMBlog tekankan, jangan pernah remehin odometer atau mileage, kalau ada seller yang bilang itu gak penting, wah patut dicurigai itu :mrgreen: . seller international aja ngasih tau berapa odo-nya dan ngasih pertimbangan ina itu kok, monggo cek Ebay.

Semoga bisa jadi tambahan referensi buat Bro Yudi khususnya, dan temen-temen serta MMBlog pada umumnya.

14 COMMENTS

  1. Kalau motor langka dan mau jadi motor hobi dan ada dana kyanya monggo aja, tapi kalo bakal jadi motor harian ya nehi kemi, nehiiii!! ๐Ÿ˜‚๐Ÿ˜‚๐Ÿคฆ

  2. klo motor buat hobi sih gpp, klo harian sih mending yg baru sekalian ato Suzuki yg notabene baru setahun udh di jual. di jamin msh bagus isi nya. klo pun jorok ya gak sampe puluhan rb km setahun kan.

  3. Sesuai judul artikel jon, speedometer bisa dimainkan is bulfuck, yang terpenting motor pemakai pribadi & pajak hidup (mampu bayar pajak logikanya motor dirawat donk jon)

  4. Dan jangan terkecoh bekas wanita yang make ny.. pengalaman pribadi, daleman ancur, padahal km blom bgitu tinggi, analisa saya jarang ganti oli kiyeee

  5. Saya menghindari sekali beli motor seken di dealer motkas. Sebisa mungkin cari end-user.
    Pengalaman pribadi. Saya jual motor. Kilometernya 23 ribuan. Motor masih sangat mulus terawat kinclong seger buger. Dibeli pedagang. Dengan harga tinggi.
    Bbrp waktu kemudian iseng2 saya kepoin IG dealer motkas itu. Terpajang motor bekas saya, dengan harga jual hampir 20% lebih tinggi dan odometer yang sudah disulap menjadi 8 ribuan km.

  6. Pengalaman beli motkas di showroom. Si penjual bilang ” jangan mandang kilometernya, dilihat kolongnya, noh kering”. Ya bener kering, akhirnya sy beli lah tuh unit. Buat jalan 20menitan, indikator radiator nyala. Terpaksa berhenti sejenak lalu jalan lagi. Sampe rumah sy cek, OMG Damn, tanki radiator kering. Besok langsung sy bawa servis. Isi coolant+ganti oli+servis ringan. Oli udah item dan berkurang pula. Langsung sekalian deh ganti filter oli. Alhamdulillah sampe sekarang sehat2, yg penting sabar dan telaten.

    Saran sy, kalo beli motkas terutama yg udah berumur, dicek yg detail. Diurut dari depan-belakang-atas-bawah. Seteliti mungkin, sampe panel2 sein, klakson, lampu2, dsb biar gak berujung buntung

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here