Jalan Sudirman, Terlalu Indah Buat Motor, Tahun Depan Dilarang Lewat?

10
mau masuk sudirman

Sobat MMBlog sekalian, sejak IMOS 2018, MMBlog pribadi jadi sering banget lewat jalan Sudirman. Sebagai warga Ibukota yang udah 31 tahun tinggal dan menghuni tetap kota metropolitan ini, tentu belakangan ini kalau lewat Jalan Sudirman, asosiasi yang terukir di otak adalah asosiasi Negatif. Padahal, nama jalan ini udah bagus banget, Jalan Jenderal Sudirman, Seorang pahlawan Nasional yang luar biasa akan strategi perang gerilyanya. Yups, macet, jalanan gak rata, dan lain sebagainya. Tapi, semenjak IMOS, pandangan dan asosiasi jalan Sudirman di MMBlog pribadi, langsung muter 180 derajat, jadi terlalu KEREN!

Seriusan, jalan sudirman jadi jalan yang asyik, nyaman, dan terlalu indah untuk dilewatin. Biasanya, dari ujung patung sudirman sampai patung pemuda, berasanya lama banget, ada rasa jengah, biarpun jalanan lagi kosong, lagi sat atau sun-morian. Tapi kali ini beda, jalanan begitu LEGA! MULUS! Dan lancar! Gak butuh waktu lama untuk ngegas dari ujung ke ujung, dan kalau bisa mau lagi dan lagi! Gak ada lagi yang namanya dikotomi jalur lambat jalur cepat, bebas! Makanya, MMBlog bawa Mas Moel bisa ngacir 120-130 lumayan konstan dan pede!

lari 109 km/jam masih nyaman

Namun demikian, semua itu nampaknya enggak berlangsung lama deh Sob.

Jalan sudirman udah bagus banget, enggak ada jalur lambat jalur cepat, lega, ANEH kalau emang boleh buat motor! Bahkan Nyokap ane aja yang saban hari mobilan, ngeluh, jalan sudirman udah bagus, cuman sayang, motor pada bebas, ngebut sana sini. Hingga akhirnya, beberapa hari yang lalu, ternyata memang lagi di godok aturan pelarangan sepeda motor di jalanan yang akan diberlakukan ERP alias Electronic Road Pricing. Kayaknya memang jalan Protokol yang bagus di Ibukota sedang dipersiapkan infrastrukturnya untuk itu semua.

114 Km/jam, dan bertahan lumayan lama

Rencananya, setelah ganjil genap, pemerintah daerah Jakarta akan mencoba menggunakan ERP sebagai salah satu solusi mengurangi kemacetan di Ibukota. Tapi MMBlog rasa sih ya, insting nih insting, kemacetan akan tetap terjadi, atau bahkan bisa lebih macet ketimbang ganjil-genap. Mobilis, atau pengendara secara umum itu, lebih takut sama aturan, ketimbang perkara harus bayar. Jadi objektifnya sebenernya di perjelas aja, buat solusi mengurangi kemacetan? Atau emang nyari pendapatan daerah tambahan?

Kalau ngurangin kemacetan, malah ganjil-genap dari pagi sampai sore lebih efektif, terlihat loh dari ASIAN Games kemarin, much better jalanan. Tapi kalau emang ada objektif untuk mencari pendapatan daerah tambahan, mendingan semuanya boleh masuk ke ruas jalan ERP, gak usah ada pembeda mobil boleh, motor enggak boleh, karena apa? Karena jumlah motor tuh lebih banyak, kasih tarif setengah tarif mobil juga pemotor enggak bakalan ambil pusing, asalkan bisa lewat, gimana?

Atau mau dibedain lebih spesifik lagi, motor under 250 CC sekian, 250 – 500 sekian, diatas 500 CC paling mahal. Menarik kan? Nah, kalau menurut temen-temen gimana? Di Singapura kan pake ERP yah? Itu berlaku buat motor apa enggak sih? Monggo dishare opininya Sob.

Sumber : detikoto

10 COMMENTS

    • Pemerintah mana yg lu maksud cuk, daerah apa pusat?? Itu kan DKI berarti yg paling dominan ya daerah/DKI!!
      Lu beli hp mahal ma paketan bulanan aja mampu pake bawa2 rakyat kecil!!

  1. Tidak mungkin mobil konvensional terlalu dilarang/ditekan. Industri otomotif adl industri massive. Penggerak ekonomi besar.

    Miliyaran/triliunan pajak penjualan, pajak kendaraan, ratusan ribu tenaga kerja, ratusan vendor/pemasok.

    Ada ribuan komponen pada mobil/motor. Produsen harus kerja dengan vendor sbg pemasok: baut, aki, ban, lampu, knalpot, dll.

    Setiap pabrik (pabrikan/produsen, pemosok) butuh jasa transport logistik, dan pd akhirnya sekitaran pabrik muncul warung2 kecil warga sekitar untuk kebutuhan buruh.

  2. Pajak kendaraan dki buat apa klw kaga bisa lewat, janji mu palsu ….. lupa kacang pd kulitnyakah ….. pd gilirannya pd ngemplang ,orang beli motor kaga bisa dipakai suruh bayar ?

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here