Sambutan Publik Terhadap Motor Baru di Thailand Gak Seheboh Indonesia? Tanya Kenapa?

26

Sobat MMBlog sekalian, Yamaha MT-15 yang hadir di Thailand, bener-bener membuat heboh bikers dan dunia internet di Indonesia. motor ini di elu-elukan, dan diharapkan, nanti facelift dari Xabre, akan hadir dengan tampilan senada (yang kemungkinan besar, 98 persen emang kayak gitu sih). nah, kebetulan, tiga sahabat blogger motor dari tanah air, Alki, Om KBY, dan Mas Aripit, hadir di Thailand untuk meliput gelaran MotoGP Thailand, dan berkesempatan untuk melihat langsung Yamaha MT-15. MMBlog tanya ke mereka, “di sirkuit, itu motor dirubung orang gak?”. Lalu jawabnya:

Kagak, kita bertiga aja yang paling heboh” 😆 .

Nah, agak bingung juga MMBlog Sob. di ajang balap motor terbesar dan paling bergengsi di dunia, ada 120 orang yang antusias sama motor dan balap, kehadiran motor baru yang baru di launching sehari sebelumnya malah relatif “dicuekin”? kata Om Kobay hanya ada beberapa aja yang lihat sebentar, foto, terus cabut. Sedikit yang kayak gitu. MMBlog coba bandingkan dengan di tanah air.

Katakanlah (berandai-andai), pada hari jumat Sore, ATPM motor Jepang mengeluarkan motor yang keren, mantap, unik, dan berkarakter. Intinya motor baguslah. Beritanya langsung di buat oleh blog/media/influencer otomotif dalam negeri. Terus, besoknya, atau at least lusanya, ada gelaran MotoGP di Sentul (lumayan ngimpi sih ini), dan motor itu di pajang langsung oleh ATPM yang bersangkutan, di Stage sendiri, tampil eksklusif intinya. Terus gimana sambutan yang dateng?

MMBlog yakin, itu motor langsung dirubung, di dudukin, jadi ajang selfie! Bukan hanya blogger, pasti rider yang berkunjung ke sirkuit untuk nonton MotoGP bakalan mampir dan menclok ke booth itu, belum lagi kalau ada bagi-bagi suvernir gretong pula. Nah, makanya di judul, MMBlog tanya kenapa itu Sob? apa mungkin di Thailand yang nonton MotoGP itu ya emang seneng sama sport-nya aja? Gak demen-demen amat ama motor baru?

Atau memang riders/motorcycle enthusiast di Thailand emang enggak sebegitu perhatiannya sama motor baru? yaa, kalau udah tahu ya udah. Beda sama di tanah air yang mana ridernya kepo-nya ampun-ampunan sama motor baru? hmm, apalagi kalau motor yang lagi trend, macam Skutik gambot atau motor sport, duh, mau ngeliput aja susah dah pasti 😆 . itu tiga sahabat blogger puas banget kayaknya ngeliput, mantap.

Gimana Sob? ada opini sendiri? Mungkin temen-temen pembaca yang tinggal pernah overseas bisa ngasih pandangan? Oke deh, semoga berguna yah!

Sumber foto : indoride

26 COMMENTS

  1. Pengalaman kmrn jalan2 ke bangkok udh ngga sebanyak pemakai motor seperti dulu(2002 sy aktif kesana). Mngkin krn transport massal udh bagus disana, jadi pasion sm motor udah kurang.

  2. Di Malaysia juga, kalo ada launching produk baru ga heboh2 amat, responnya hampir mirip dengan warga India, orang2nya berprinsip cukup tau aja & ga kepo 🤣

  3. Di sana kan ( thai, Malaysia) motor bukan barang kebutuhan pokok sbg sarana transportasi. Dan juga bukan sebagai barang yg dibeli utk menunjukkan pride pembelinya. Beda di mareh, kebalikan dari sana.mereka dah bisa beli motor gede dari jaman kita mayoritas baru tau. Di sana msh banyak pake bebek jadul. Mereka ngak konsumsitp spt kita kebanyakan, ada motor / hp baru, beli. Pendapat pribadi yg pernah ke Malaysia sih.

  4. Disana mungkin funboy sama blogger nya…
    Mikirin kerja kerja….kalau disini…
    Komen,komen dan BC….
    Ditambah lagi mongtor “pekok” banyak masalah di bela belain sampe istri nya “mendengkur”….

  5. Lalu kenapa di thai dulu yg lauching? Bukan di mareh yg jelas atmosfer nya berbeda dan jelas dari sisi quantitas juga lebih? Karena di Thailand lah pusat R & D honda berada. Jadi lebih ke pride pabrikan. Sedangkan pusat. R & D yamaha Asia ada.di mareh.

  6. Bodo amat lah, yg ke lebihan duit kayanya klw beli motor baru, masih setia dengan bebek jadul, jalan macet bensin part oli nambah mahal, apalagi yg diluar pulau jawa …

  7. Kalo menurut saya yg Wira Wiri Tokyo ,,ausie,,us,,,uk..
    Di negara yg lebih maju dr kita…motor” kaya gitu masuk entry level…jadi gak terlalu mengundang perhatian…toh banyak jenis motor yg unik dan moge yg harga terjangkau utk warga sana..

    Ibarat disini ada launching Honda Revo facelift katakanlah…. akankah heboh….begitu kira kira

  8. Secara psikologis y memang bgtu kang, org dimari gampang bgt WOW kena arus kayak kecebong. Segala bully pencitraan laku keras dimari. Bisa dilihat dari trending kita soal motor/gadget bahkan tanaman atau batu aja bisa kok. hihi

  9. Mungkin karena di sana moge sudah biasa, 250cc dianggap learner bike, apalagi 150cc?
    Beda di sini entry levelnya skutik & bebek, sport 150cc tergolong segmen menengah ke agak atas yg paling gemuk marketnya, 250cc udah dianggap “moge”

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here