Murahnya Seal Shock Yamaha R6, Tapi Sayang Gak Bisa Buat FZ6 #SalahBeli

12

Sobat MMBlog sekalian, touring bareng Mas Moel aka Yamaha FZ6 bisa dibilang selesainya itu motor ngasih oleh-oleh. Kalau di touring kemerdekaan MMBlog kudu benerin area pengereman, sekarang Mas Moel minta di service area kaki-kaki depannya. Yup, kaki kiri aka sok kirinya bocor. Entah karena udah payah seal sok-nya (10 tahun euy), atau karena baret, kurang tau euy, harus dibongkar. Nah, MMBlog melakukan pembongkaran di bengkel Koh Welly Kharisma, setelah dengan pede membeli seal shock Yamaha R6 di DDS dengan harga murah, emang berapaan?

Sepasang Rp.106.000,- , wkwkwkwk, satu bijinya berarto 53 rebu doang 😆 . seal ini made in japan loh, kaget juga bisa semurah ini. Diameter as sama-sama 43, jadi asumsi MMBlog bisa lah ya dipakai.

Sampai di Koh Welly, Mas Moel langsung di operasi kaki-kakinya. Standar tengah sebagai salah satu fitur, bikin kerjaan jadi lebih gampang. Ternyata ngebongkar sok FZ6 enggak serumit ngebongkar seal sok ER6. Relatif mudah dan cepat kerjanya Sob. Nah, problem mulai hadir pas seal sok dibongkar. Ternyata dimensinya beda! Emang sih, diameter as-nya sama 43 mm, tapi diameter dalam tabung sok nya itu beda! FZ6 lebih gede! Kalau dimasukin seal Shock R6 jadinya koclak-koclak.

gak bisa dipake

Ya ampun 😥 . masak iya dipasang lagi itu seal shock lamanya yang udah getas (as masih mulus, ada sedikit shadow). Atau kudu nginep dua minggu sampai seal orinya ada, plus seal debunya juga udah mulai ada robek. Huaaa. Bijimana ini. Koh welly, akhirnya putar otak dengan mengukur seal shock moge Suzuki yang ready stock. Kebetulan juga, doi sekarang lagi nyetok banyak seal shock moge-moge Suzuki, bagi yang nyari, langsung ke beliau aja yah.

Beruntung, seal shock Suzuki Hayabusa punya persamaan yang mendasar dengan punya FZ6, diameter dalam dan luar seal shocknya sama 43 x 55, walaupun tebal seal seal shocknya berbeda. Yaudah, pasang aja lah, toh harusnya sih lebih kuat, soalnya double per ini punya Hayabusa, punya FZ6 malah enggak ada per-nya. Kembali dipasang, beneran untuk bisa masuk, wkwkwkwk. Setelah semuanya rapih, akhirnya test jalan sebentar. Gak lupa, udah isi oli soknya juga.

lagi dioperasi

Et dah, ganti oli sok doang ini motor bagian depannya jadi berasa tambah enak! Bener-bener deh! Setelah semuanya aman, transaksi sama Koh Welly, pulang ke rumah sekalian ngecek, masih bocor apa enggak nih. Alhamdulillahnya semuanya aman sentosa sampai rumah, Mas Moel udah enggak bocor lagi suspensi depannya, dan sok depan makin enaak! Nah, pelajaran tuh, jadi jangan asal ganti seal shock ya, mentang-mentang diameter as-nya sama, belum tentu diameter luarnya juga sama. Cek lagi. Nanti MMBlog bikin di artikel terpisah deh ya.

Ada yang mau gak tuh seal sok R6, 50 rebu aja deh, hehehe. Ongkir di tanggung yah.

12 COMMENTS

  1. Mau bagi2 pengalaman untuk bearings & seal.
    Waktu mau bangun L2G tahun 75. Bongkar abis rangka dan mesin. Kesulitan terbesar saat itu nyari ukuran bearings dan seal yg pas untuk mesin, gear transmission, conrod, tromol roda, dll.
    Tahap 1
    Cari website motor yg ngediain part catalog lengkap. Untuk kasus L2G, bisa pake part catalog yamaha YL2, atau YB100, karena kurang lebih sama, tapi jangan pake L2S karena banyak bedanya.
    Tahap 2
    Catat semua nomor kode bearings/seal yg ada di website. Ngga usah khawatir, pokoknya catat dengan lengkap dan kasih keterangan posisi.
    Misalnya seal/bearings transmisi : ABCD1234
    Pokoknya catet nomor2nya selengkap mungkin yg tertera di website.
    Tahap 3.
    Buka olshop macam BL atau tokped, cari toko yg khusus jual bearings atau seal. Kemarin gw ke lapak ADA BEARINGS di BL.
    Chat adminnya dan kirim semua catetan yg udh kita kumpulin dari website.
    Jangan lupa kasih keterangan merk bearings yg kita mau. Misalnya diseragamin kita mau merk KOYO. Gak ush khawatir, mereka bs baca nomor2 kode produk spare part. Karena kode2 itu sifatnya umum
    Tahap 4
    Tunggu balesan dr seller, nnt mereka akan informasikan jumlah dan harga yg harus kita bayar. Kalo udh sepakat, nnt mereka akan taro di etalase mereka. Jd kita tinggal klik dan sekali bayar di belanjaan kita. Biasanya mereka tulis “belanjaan agan Vandra”. Nah itu belanjaan kita udh dikumpulin disitu.
    Tahap terakhir
    Tunggu belanjaan dateng. Kalo udh dateng, cek lagi udh semua sesuai orderan apa blm.

  2. Memang trik paling susah adalah nemuin website yg nyediain part catalog lengkap. Jadi harus sabar. Gw lupa wkt itu pake website apa, kalo ngga salah itu web belanda/holland, dia lumayan lengkap nyediain part catalog online untuk motor2 tua.
    Trik ini gw pake juga buat motor2 baru, karena kadang kalo belanjaan banyak, beli di BERES jadi mahal, sementara yg dijual sama BERES cuma re-badge dr merk aslinya. Jadi kalo kita udh tau merk aslinya apa ya mendingan beli aslinya tanpa embel2 dus yamaha/honda.
    Trus pelajari tipe2 bearings yg kita butuhin. Karena bearings buat conrod ukurannya bisa jadi sama spt buat tromol roda, tapi karena peruntukannya beda fungsi jd butuh yg tipenya beda.
    Good luck buat semuanya.
    Semoga berguna

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here