MMBlog Trip to National Geopark Ciletuh, Pulangnya Ngelambung! 592 Km!

26

Sobat MMBlog sekalian, touring, salah satu aktifitas motoran yang paling MMBlog demenin. Dibanding track day, adu kebut di sirkuit, MMBlog pribadi sebenernya lebih seneng touring. Biasanya, dan akhir-akhir ini, semenjak rajin nulis dan punya blog, MMBlog sering mendapatkan kesempatan touring bareng temen-temen blogger yang disupport penuh oleh ATPM. Nah, beberapa hari yang lalu, MMBlog membuat rencana dadakan untuk private touring. Gak jauh-jauh amat, ke tempat yang lagi ngehits aja, National Geopark Ciletuh!

MMBlog touring kalau sendirian jujur aja belum pernah, belum siap juga, hehehe. Walhasil, ternyata sahabat lama pas kuliah dulu nanya, “kapan nih touring lagi?”, mantap, langsung MMBlog kasih tau tujuan dan waktunya, Masbro Ihsan langsung mengiyakan. Beliau menggunakan Yamaha Scorpio G tahun 2004, MMBlog tadinya mau bawa Thunder, tapi kayaknya Duo Yamaha bakalan lebih seru. Sekalian ngebuktiin, suara “berisik” di mesin mas moel ada dampak negatifnya apa enggak, plus pengen tahu, kalau diajak jalan jauh, capeknya segimana sih? Plus, udah dapet restu dan lampu hijau dari keluarga, jadi melangkah pun enak, hehehehe. Yang doain dan nungguin banyak nih.

Oke, berangkat pagi, jam setengah 6 dari rumah di Matraman, gak pake lama jam 6 udah sampai SPBU gas alam depok, wkwkwk, kosong jalanan. Padahal juga enggak ngebut sama sekali, Cuma karena lancar ya jadinya speednya bisa konstan. Nunggu bentaran, Pio Sepuh akhirnya datang bersama dengan ridernya yang makin kelihatan sepuh, wkwkwk. Yaudah, gak pakai lama, kita langsung meluncur. Rute ke Ciletuh ini, MMBlog melalu rute biasa, jalan raya sukabumi – cikidang – pelabuhan ratu.

Pagi-pagi mah lancaaar! MMBlog sempetin untuk ngisi bensin di SPBU kerang kuning di Bogor, pas antri ada akan tiger yang nanya mau kemana? MMBlog jawab mau ke ciletuh. Beliau langsung nimpalin “lewat batu tulis aja, aman, enggak rawan”. “emang rawan apaan mas?” tanya MMBlog. “rawan razia” jawabnya. MMBlog langsung nyaut “razia mah gak papa mas, motor saya FP kok”. “ooh FP, saya kira NP”. Hahaha, ya gak papa lah, sebenernya sempet kepikiran juga lewat batu tulis, soalnya emang kalau ada razia, Mas Moel pajaknya belum dibayar, wkwkwkwk.

ini rute berangkat

Lanjut jalan lagi, mulai masuk sukabumi, ampun dah, kayak enggak bisa enggak macet ya di pasar cijeruk. Ngerembet-ngerembet, PIO Sepuh udah meluncur duluan karena super slim, MMBlog masih struggling bareng Mas Moel, untung kabel kopling udah dikasih teflon, jadi agak empukan itu kopling. Lewat pasar, jalanan masih relatif lancar, Pio Sepuh di depan, MMBlog imbangin dengan kecepatan 70-80 km/jam konstan, gak usah kebut-kebut, boncos bensin juga, wkwkwk.

Sampai di pertigaan, belok kanan ke arah cikidang, MMBlog kasih kode [BELOK KANAN]. Oke langsung belok dan BOOM! Atmosfernya berubah, jalan raya sukabumi yang dipadati bus dan truk, mendadak sepi dengan hanya ada beberapa motor dan mobil pribadi, serta pinggir jalan yang lebih banyak tanamannya dari pada warungnya, asyik, trek cikidang sudah menanti! MMBlog selalu senang dan happy kalau lewat cikidang, bisa riding kelok-kelok asyik sama Mas Moel, lagi-lagi enggak perlu kenceng-keceng, dan rebah-rebah, asal asik, gak pelan-pelan amat, dan sopan, itu nikmatnya jadi bikers.

Pio sepuh masih di depan, MMBlog ikutin di belakang, wah, lumayan juga corneringnya nih! Motor tua padahal, hehehe. Ya Mas Moel juga tua sih, hehehe.

MMBlog agak khawatir, karena langit dari tadi selalu berhasil memadamkan sinar mentari yang kuat, yups, agak-agak mendung. Emang sih enak jadi adem, tapi begitu ember tumpah, maakk, pastinya kuyup dan jalanan jadi licin. Tapi yaa disyukuri aja. Alhamdulillahnya, enggak ujan euy, hehehe. Sedaap! Jalan yang beberapa kali masuk hutan jati, hutan karet, kebun sawit, dipecah dengan raungan akustik mesin empat silinder Mas Moel aka Yamaha FZ6. MMBlog jarang revving mesin lebih dari 8000 rpm, biasanya 6000 aja udah shifting.

Sampai di percabangan jalan yang ada minimarketnya, MMBlog minta agar istirahat sebentar. Perut kosong euy dari pagi, belum makan apa-apa. Bro Ihsan malah udah kenyang duluan 😆 . disini, MMBlog cek, ciletuh cuman tinggal 1 jam lebih dikit lagi, udeh deket dong. Okeh! Estimasi berarti sampai jam 10, karena disitu, baru jam 9. Cepet juga yaaa. Riding lagi, MMBlog sempat dibikin galau sama google maps, ah jadi enggak asik touring pake google maps, mending GPS alias gunakan penduduk sekitar, hhehe. Toh, jalanannya juga udah ada petunjuk sih. Jadi relatif gampang.

Ternyata, dari jala raya pelabuhan ratu, ada petunjuk jalan yang mengarahkan ke Ciletuh, yaudah, di sebuah pertigaan, belok kanan. Disini, treknya mulai agak sempit, kanan kiri tebing dan jurang dengan pepohonan yang masih rimbun. Aspalnya juga item karena baru diaspal, okeh jalan terusss. Ngerasain, tikungan kok enggak abis-abis, wkwkwk, akhirnya kita sampai di sebuah perkebunan teh plus maps dan penduduk nyaranin untuk belok kanan.

Masuk utan jati, agak rusak, udah gitu lewat kuburan, jauh dari peradaban. Sempet bingung juga, beneran gak sih nih jalannya? Kondisi aspal sempat menemui yang mulus, tapi sempit. Enggak ada kendaraan lain Sob 😆 . apa ini jalan baru yang enak buat ke Ciletuh? Bodo amat dah, yang penting sampe dan nikmatin perjalanan. Terus aja kayak gitu, tikungan enggak abis-abis, tapi kanan kirinya rata kayak lahan yang baru dibuka. Hmm.

Riding lagi dan lagi, akhirnya sampai juga di Ciletuh. Yang jadi pertanyaan, kok enggak ngelewatin jalanan yang ada pemandangan pantai dari ketinggian? Kasak kusuk, ternyata MMBlog lewat jalur lama 😆 . ya mungkin ada tikungan yang terlewat untuk ke jalan yang baru. Ya sudahlah apa mau di kata. Yang penting bisa foto di GEOPARK CILETUH, hehehe. Ngantri juga nih mau foto disini, ada banyak anak motor yang juga mau foto, ya antri ajah biar agak sepian.

sampai juga di tempat hits

Oia, sebelum foto, pastinya sholat Dzuhur dulu, sekalian jamak sama Ashar. Misi di Geopark Ciletuh selesai, saatnya pulang, saat itu jam 12 siang. Diskusi ringan, MMBlog sama Ihsan memutuskan untuk pulang melewati jalan yang berbeda dari berangkat, biar seru dan nambah wawasan serta pengalaman. Liat maps, kayaknya menelusuri sukabumi selatan sampai ke cianjur selatan (Sindang Barang) asyik juga nih. Mikir, estimasi maps 3 jam, kalau berangkat jam 1 sampai sana jam 4 lebih pasti. Oke dah, sikaaat!

Rute ini bisa dibilang sebagai rute yang asyik kalau temen-temen mau memulai sebuah perjalanan atau mengeksplore daerah selatan jawa barat. Dimulai dari Ciletuh, lanjut lagi ke Surade, lanjut lagi ke Tegal Buleud, lanjut lagi ke Cikaso, dan akhirnya masuk Cianjur dengan Sindang Barang. Temen-temen bakalan jadi “penghuni terakhir” jalanan. Sepiii banget! Bener-bener sepi, sedikit desa atau kota yang dilewatin. Lebih banyak masuk hutan, kebun akasia, dan sesekali ada di pinggir pantai.

rute ke sindang barang

Luar biasanya, trek disini mayoritas aspal mulus, enak banget! Mas moel kalau dipacu dengan kecepatan konstan, suhunya pun jadi rendah, manteng di 87-92 derajat celcius aja, jadi adeeem! Begitu dipinggir pantai, treknya kebanyakan lurus, tapi begitu agak melebar dari bibir pantai, langsung ketemu kelokan yang enggak ada abis-abis-nya. Disinilah, menggunakan motor empat silinder 600 CC terasa begitu haus akan bahan bakar.

Enggak ada spbu euy 😆 . eceran sih ada aja, pertamini canggih yang udah pakai dispenser. Tapi jualnya Pertalite, gak jual pertamax. Yaudah, mau enggak mau lah, mesin dengan kompresi 12.2 : 1 di kasih pertalite, hehehe. Mas Moel mah tetep kenceng-kenceng ajah Sob. Better lah pertalite, oktannya masih kepala 9 😆 . bener aja, ngaret euy, masuk Sindang Barang ternyata jam 5, wkwkwkwk. Foto dulu bentar di alun-alun, sebelum naik ke atas, ke Cianjur Kota, dan pulang ke Jakarta.

foto dulu di alun-alun sidang barang sebelum gelap, wkwkwkwk

Kontras, ada perbedaan kontur jalan di kabupaten cianjur dan sukabumi. Entah kenapa, dari dulu , jalan di cianjur enggak mulus-mulus amat 👿 , emang sih udah enggak rusak, tapi ampun dah, jalanan tambalan yang enggak rata itu memaksa otot-otot MMBlog untuk menjaga keseimbangan mas moel yang berergonomi sport touring. Pio sepuh sih kayaknya enak-enak aja, motornya ringan, udah gitu menggunakan ban ring 18 yang besar, guncangan jadi bisa diredam dengan baik.

trek pulang kerumah, weleh jauh jugaaaa

Dari Sindang Barang, naik ke atas lewat Cibinong – Sukanegara – lanjut ke Cibeber dan Cianjur Kota. Udah gelap, gerimis, mata kotok, wkwkwkwk, bawa motor jadi pelan banget dah! Saking pelannya, sampai di Puncak Pass akhirnya jam 10 malem 😆 . lama ajah nih 😆 . keok langsung pas matahari mulai bobo 😆 . perjalanan yang asyik, seru, dan bener-bener nambah pengalaman. Pegel-pegel berasa pas sampe rumah, tapi liat bocah gak bisa diem langsung seger lagi, wkwkwkwk. Buat bensin, MMBlog ngabisin:

Shell V-Power : 80 ribu

Pertalite : 40 ribu dan 50 ribu

Pertamax Turbo : 170 Ribu

Baahhh, lumayan juga 340 rebu buat bensin doang, ridernya malah makan cuman 15 rebu di desa 😆 .

Oke deh, silahkan di coba Sob treknya, tuh MMBlog udah kasih rutenya dari screenshot maps yaa. Semoga berguna, dan Indonesia itu Indah masbro! #kurangfoto

26 COMMENTS

  1. Mas, mo nanya…. Kadang suka ada perasaan khawatir gak sih misalkan turing, khawtir ada begal…. Atau ga pas ditanya orang, lewat jalur alternatif yg aman, eh tau taunya nyesatin tuk dibegal…. Emang sih, klo ada perasaan kayak bgtu ntar jatuh nya ga turing turing kecuali klo lone rider… Tapi klo rame rame kan enak ya… Klo pun ada begal biar dilawan rame rame… Gimana mas…?

    • Kalo di jawa sih saya rasa lebih aman dari begal mas. Tipsnya jangan riding pas kelewat malem aja. Sama kalau nanya, tanya sama yang jaga warung, atau tukang ojek, atau tukang bensin. Kalau di sumatra kayaknya agak lain ceritanya yah, hehe

    • klo Jawa msh aman, adik gw muter2 pulau jawa naik Fu Karbu jg selama ini aman aja. cuma ya klo udh kemalaman biasanya tidur di musholla atau pom bensin. gw sih molor di pom bensin.

  2. Coba mas lurus lagi yg ke arah bandung lewat ciwidey .. Jalannya sempit tapi pemandangannya itu loh luar binasa
    Puncak pun jadi gada apa2nya wkwkwkw

  3. Jalur selatan jawa barat memang memanjakan yg doyan touring,jalan mulus dan pemandangan nya itu lho,indah banget..kita selalu disuguhi hijaunya dedaunan dan perbukitan..

  4. Wahhh jadi makin pingin turing niii..??
    Klo saya malah ada rencana pakai jalur itu utk ke pangandaran Mas Vand, semoga kesampean dalam waktu dekat, klo bisa taun ini dan nggu tmn yg mau jg, klo sendiri k t4 wisata berasa autis juga sih, hehehe…
    Klo yg sendirian ada plan dr bogor ke bendungan cirata lanjut purwakarta, lanjut bendungan jatiluhur pulang nya lewat jonggol dah.. skitar 300an kilo aja sih..
    1 lagi rute nya bogor-rangkas bitung-carita-Merak-serang-pamulang-bogor, hahahaa
    Semoga kesampean dlm wktu dekatt

  5. Kow jadi keinget waktu bulan puasa kemaren pulkam dari bandung ke sukabumi ya? Jalur selatan jabar emang misterius, keqnya butuh kegabutan tingkat tinggi untuk jalan2 kesana :v

  6. Wahh keren nih om lewatin kampung saya di tanggeung,btw ane aja blm sempet nyobain dr sindang barang lewat cikaso, gimana aman gak ya

  7. Kopling ganti hidrolik aja Mas. Biar nyaman. Gak perlu yg mahal dan branded. Banyak koq pilihan yg oke. Dan kalo panas nggak ngelos kaya Monster koq ?. Temen pake di Hyosung 650…

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here