E-Tilang, Bagaimana Nasib Moge Resmi Yang Nopolnya di KLONING?

18

Sobat MMBlog sekalian, pembahasan E-Tilang atau tilang elektronik lagi lumayan hangat diperbincangkan beberapa hari ini. Rencananya, pemerintah akan menerapkan E-Tilang di Ibukota. Sasaran targetnya tentu setiap kendaraan yang menggunakan jalan raya, dan punya plat nomor. Setiap pelanggar yang terekam jejak hitamnya oleh kamera CCTV canggih (nangkep pelat nomor) akan mendapatkan surat cinta ke alamat sesuai dengan yang ada di STNK motor, nah, yang jadi pertanyaan, gimana nasih pemoge yang nopol moge resmi-nya di kloning?

Nopolnya di kloning? Maksudnya gimana? Jadi gini, di dunia moge itu, ada yang namanya kloning pelat nomor. Nopol moge resmi, dipake untuk dipakai di moge bodong. Contohnya gini, kayak Mas Moel deh, Yamaha FZ6 Fazer punya MMBlog itu, pelat nomor lamanya sebelum di mutasi adalah B6*4*B*V, nah, nopol ini tuh suka dipakai di berbagai moge Yamaha lain macam FZ6, atau bahkan Yamaha FZ1. Untungnya, nomor ini udah gak ada, udah diblokir karena udah balik nama.

Coba kalau belum diblokir? MMBlog masih pakai nomor itu? Sepengetahuan MMBlog, ada lebih dari 5 Moge yang pakai pelat nomor itu, naahh, kalau mereka bikin pelanggaran? Surat cintanya ke MMBlog semua pasti! waduh!

MMBlog pribadi belum nemuin gimana solusi perkara ini. Kayaknya sih solusinya emang harus dari kita-nya sendiri. Yaa, kayak ngebatesin moge kita tampil di sosmed, dan kalaupun tampil, jangan lupa untuk sensor pelat nomor. Tapi kalau lagi di jalan terus ketemu sindikat yang bikin nopol palsu terus nopol kita di inget, nasib tinggal nasib dah :mrgreen: . kan sama sekali enggak fair, orang lain yang bikin salah, tapi kita yang kena imbasnya. Kalau kendaraan kita dipinjam sama orang yang kita kenal, terus mereka bikin salah dan kita dapet surat cinta sih masih bisa lah kita kontak orangnya terus minta pertanggung jawaban macam bayar denda atau gimana. Lah kalau nopol kloningan? Mau minta tanggung jawab sama siapa?

Artikel ini juga jadi penjelasan kenapa anak moge suka sensor pelat nomor motornya kalau di sosmed.

Oke deh, semoga berguna ya Sob.

18 COMMENTS

  1. Surat tilang elektronik, harusnya disertai screenshot foto waktu kejadian. Seperti pengalaman teman saya melanggar lalu lintas di Jerman krn speeding dengan mobil. Sekembali ke Palembang, ada surat tilang dikirim langsung dari Jerman berserta foto dia sedang menyetir. Jadi sptnya tidak cuma plat nomor tapi identifikasi muka juga….mungkin itu kenapa pintu depan tidak boleh dilapisi kaca film pekat

  2. Terima kasih, bang Vandra.. saya jadi tertarik pakai jurus ini untuk menghindari e-tilang, wkwkwwkkwkwwkwkk..

    (*β—‹^) .V. peace

    • kena… aman nya sih full standar dan full gear (jaket dan helm + sepatu), pajak aman, sim aman sudah pasti aman. karena pak pol pun gak bakal berani main2 ama yg aman, kcuali melanggar lamer.

  3. Mungkin kalau dikirimin E-tilang tapi bukan kita n ada indikasi plat kloningan bisa minta bukti rekaman cctv/screenshotnya sama pak pol,selama motor kita fp n kita emang bener gak ngelanggar

  4. Nggak usah jauh2 Mas Vandra. Gimana kalo mobil sewaan? Semua tilang dikirim ke vendor penyewaan. Iya kalo sewanya 1 bulan, 1 tahun. Kalo sewanya sehari πŸ˜…. Sudah siapkah infra struktur mereka utk menghadapi ini πŸ˜……

  5. Lah…. Enak banget yg beli motor seken ya,yg kondisinya blum di bbn atau blokir pajak kendaraan yg dijualnya,yg melanggar yg beli mokasnya,ehh… Yg dapet surat tilang yang jualnya πŸ˜‚πŸ˜‚πŸ˜‚

  6. Kalo nomor klonengan bisa di-cek oleh pak pol nya mas..justru yg dikhawatirkan itu yang beli seken tapi tdk langsung dibaliknama kan..pda praktikny kan bnyak yg beli seken tpi balik namany mnunggu s/d harus gosok ulang (salah sendiri, bea BBN nya mahal bingit :p )

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here