Test Ride Viar Vintech 200, POTENSIAL!

0

Sobat MMBlog sekalian, selain melihat lebih dekat dan ngepoin detail motornya, MMBlog juga berkesempatan untuk test ride Viar Vintech 200. Dibantuin sama Mas Frengky yang baik, alhamdulillah, test ride bisa lebih simpel, enggak perlu ngantri, hehehe. Nah, setelah artikel review fisiknya kemarin mendapatkan banyak sambutan positif, sekarang MMBlog akan bahas impresi test ridenya, lanjut kang mas.

Pertama-tama, ngomongin ergonomi. Viar Vintech 200 ini punya ergonomi yang santai, tapi serius. Loh kok gitu? iya Sob, jadi ini motor ergonominya tegak banget kayak motor-motor adventure enggak, tapi bongkok juga enggak. Ya agak semi-semi caferacer gitulah. Lebih rebah daripada motor sport nakedbike tahun 2000-an, tapi tetep ada unsur rileksnya. Setang Viar Vintech 200 ini posisinya agak dibawah, tapi enggak jauh dari badan. Footstep posisinya sedikit agak ke depan, tapi enggak semaju Thunder 250 juga, makanya, unik!

Joknya empuk, tapi sedikit koreksi di area pinggir jok, karena menyudut, pinggirannya ini jadi agak ganjel di bagian paha, tapi no problemo. Mengingatkan MMBlog pada jok KTM Duke 250 lama.

Oke, nyalain motor, broomm! Wuih, suaranya lumayan ngebass dan keras loh untuk sebuah knalpot standar! Dari suaranya aja, bisa ketahuan kalau motor ini bakalan bertenaga, dan ternyata, emang bener Sob! tarik tuas kopling, empuk aja, masukin gigi, cklik aja, lepas kopling, kasih pelintiran gas, Viar Vintech 200 melaju. Hmm, area test ride di GIIAS ini sebenernya kurang bisa eksplore kemampuan motor, tapi ya buat icip-icip mah bisa lah.

Berbekal mesin 200 CC yang basisnya dari Viar Cross X 200, ternyata memang benar, motor ini punya torsi dan hentakan bawah yang lumayan responsif. Mirip-mirip sama Karakter tenaga Scorpio gitu Sob. asyiknya, getaran Viar Vintech 200 baik itu di rpm rendah, atau rpm tinggi, enggak terlalu terasa, good job Viar Indonesia, ini motor mantap! pindah gigi juga halus, di trek lurus GIIAS, kecepatan 50 km/jam dapat diraih dengan amat sangat mudah.

Buat belok? Untuk muter balik sih gak ada masalah. Cuma ada feel berbeda aja, karena ini motor menggunakan ban retro yang agak-agak kotak kayak ban mobil. Hmm, diganti pake ban sport, lincah ini motor! Suspensi juga intermediate, di gunjlakan, redamannya lumayan baik, sedikit agak ke arah stiff, enggak seempuk verza apalagi Honda Win.

Dengan harga 20 juta lebih, ini motor kayaknya bakalan Potensial! MMBlog sendiri sebenernya penasaran, pengen jajal di jalanan, bener-bener menyenangkan sepertinya. Oke deh, semoga bisa jadi tambahan referensi temen-temen yah! sekian ,terima kasih, dan semoga berguna!

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here