Jajal Viar Q1 Dari Jakarta ke Tajur Halang Bogor, Sisa Dua Strip Baterai!

14

Sobat MMBlog sekalian, ada lumayan banyak temen-temen yang nanya ke MMBlog perkara jarak atau kemampuan jelajah motor listrik Viar Q1. Hmm, sebuah tantangan tersendiri nih, huehehe. Secara, MMBlog biasanya pas weekend berkunjung ke rumah Mertua di Bogor, tepatnya di daerah Tajur Halang. Okeh, kebetulan adik ipar dateng, jadi bisa bawa Naya dan Emak-nya pake mobil, babeh? Tentunya ngegas, eh ngelistrik pake Viar Q1!

Lihat dulu Google Maps euy, ooh, ternyata jaraknya enggak sampai 40 kilometer. Klaim dari pihak Viar, motor ini bisa melaju hingga 60 km dengan syarat tertentu. Oke siaap! Setelah baterainya penuh, siap bawa jalan. foto dulu, odometer ternyata manteng di 49 Km, siaap!

49 km

Rute yang MMBlog lalui adalah melewati pancoran – pasar minggu – lenteng agung – Depok.

Selama tengah perjalanan ini, MMBlog tentu saja menggunakan mode High Power. Bukan apa-apa, masih dalam konteks jalanan jakarta, jumat malam, yang lalu lintasnya penuh dengan tensi tinggi. Mode High Power di Viar Q1 bisa membuat badan merasakan torsi besar dari sebuah motor listrik. Menggapai kecepatan 60 km/jam aja sih udah sama aja kok kayak matik-matik 110 CC, Cuma ya begitu sampai 61-62 km/jam, motor enggak naik lagi speednya, hehehe. Buat MMBlog pribadi udah cukup banget, oia, baterai berkurang satu strip di daerah pasar minggu, hmm. Jantung mulai deg- deg ser nih :p .

Riding teruuss, asli senyap banget nih motor 😆 .

Sampai juga di Depok, berenti dulu buat foto, hehehe. Walaah, di Margonda ternyata macet paraah! Biasa, depan Margocity banyak yang ngetem dan ada puteran balik. Siap, ganti ke Mode Low, karena buat apaan pake mode High? Toh kagak bakalan bisa kenceng, dengan mode Low, akselerasi juga jadi lebih malas nih motor, top speed 45 km/jam aja, okelaaah. Lanjut lagi, riding sambil diliatin orang karena ini motor gak ada suaranya 😆 . okeh, sampai juga di jalan Kartini mau tembus Citayam, baterai masih 3 strip nih, baru berkurang satu strip tadi. Badan belum pegel, masih oke, karena emang jok ini motor empuk banget!

Di Jalan Raya Citayam, MMBlog masih pakai Mode Low, karena emang masih relatif rame jalannya, udah gitu suka ada angkot, yaudah, pasrah ajalah. Riding lagiiiii, sampai pabuaran menuju jalan Susukan, rumah sakit Citama, baterai berkuran satu strip lagi, dan kesisa dua strip, jeng-jeng! Mulai lagi deg deg ser-nyah, wkwkwkwk. Lihat maps, ternyata masih beberapa belas kilometer lagi sebelum sampai tujuan, di kasih tahu jalan tikus dan jalan terdekat, okelah ikutin!

Jalan menuju Tajur Halang rumah mertua yang diarahkan oleh Google ternyata lumayan menantang dan SUPER SEPI! Nah mana malam hari, SEPI, motor juga senyap, lho kok ane kayak berasa riding bareng hantu yah? hiiiii! Untung banget, sinar lampu Viar Q1 terang benderang! Riding tenang dengan sedikit deg- degan akhirnya MMBlog sampai juga ke rumah mertua, alhamdulillah. Eits, lihat odo dulu aah, wuih, sampai ke 95 km! Wuih, ternyata jaraknya 56 kilometer masbrooo! Dan Viar Q1 masih kesisa baterainya dua strip! Mayaaan! Mungkin karena MMBlog pakai mode low 70% dari total jarak berkendara kali yah?

Mantap! pas pulangnya, MMBlog pakai Mode High terus, lewat jalan raya bogor, sampai di cijantung, baterai tiba-tiba tinggal satu strip, wkwkwkwk. Udah, pakai mode low terus sampai rumah, alhamdulillah sampai di Matraman. Oke deh, itulah cerita MMBlog pakai Viar Q1 agak jauhan Sob. semoga berguna yah!

Btw, SPBU bener-bener ane acuhin loh, wekekekekek

14 COMMENTS

  1. Di Tajur Halang sempat dicharge nggak mas Vandra?
    Trus nyampe rumah lagi total tripnya berapa km? Kalo enggak dicharge berarti bisa jalan sampe 100 km-an dong.
    Suspensinya gimana di jalan jelek, glodakan kayak Vespa apa enggak. Khan rodanya kecil tuh, 8 inch apa 10 inch?

    • Om Vandra, tegur si iwan dehh, kenapa sekarang kerja nya BC yamaha terus ya, product yamaha cacat di BC ehh giliran product honda cacat pura pura gg tahu, makasih Om Vandra

    • di tajur halang pastinya di cas penuh lagi mas, hehehe. lupa saya mention yah. untuk itu nanti saya bikin artikel tersendiri yah, makasih inputnya. @mas solihun, nanti saya sampaikan keluh kesahnya ke mas iwb yaa

  2. Om vandra, berarti 56×2: 112km masih sisa 1strip , dalam artian lebih irit dari pada yang diklaim pabrikan ya? oo iya bikin ulasan biaya per KM nya dengan motor Bensin dong he… he… he

    • itu pas pulang saya cas lagi mas, kayaknya sih emang bisa lebih panjang dari klaimnya, tentu dengan cara bawa yang berbeda plus lampu mati yaa

  3. Mungkin masukan dari saya untuk motor lisyrik viar, lebih bagus jika strip baterai diikuti kalkulasi jumlah jarsk yang bisa ditempuh oleh pengendara. Biar meminimalisir fitur deg deg serr nya….hehe

  4. Masukan buat viar, kapasitas baterai diperbesar sehingga buat pekerja yg dari bogor ke jakarta bisa PP.
    Bisa jg baterainya dibuat mudah bongkar pasang ky kartu sim hanphone, jadi kalo baterai habis bisa diganti langsung pake batere cadangan

    • Kalau itu sudah koq om.. malah sekarang kalau mau ngecas bisa diluar motor.. jadi batterynya bisa digotong ke kolong meja kerja untuk cas pas lagi kerja..

  5. Bravo !!
    Mantapss neeh motlistrikk
    Ditunggu ulasan komparasi head to headnya dg gesits yaaaaa
    Supaya makin semangat yg mau beralih ke green ride ini

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here