Motor Listrik, Akan Hebat Kalau Ada Stasiun Pengisian Daya Dengan Tukar Baterai Kayak Gas Elpiji!

15

Sobat MMBlog sekalian, semenjak MMBlog kedatangan satu unit Viar Q1, gak sedikit temen-temen yang penasaran dan memberikan opsi-opsi pendapat mengenai motor listrik sebagai motor masa depan. Saat ini, bisa dibilang, memang hanya Viar Q1 yang eksis dan sekarang mendapatkan izin resmi udah ngaspal di jalanan, adanya STNK dan BPKB mengindikasikan bahwa motor ini telah road legal, dan siap digunakan di jalan raya. Nah, ada salah satu kendala dari beberapa motor listrik adalah belumnya hebatnya perkara pengisian daya, hmm, bisa gak kalau ke depannya ada tempat penukaran baterai?

Motor bensin, saat ini sudah mapan karena praktikalitasnya dalam pengisian bahan bakar yang mudah, relatif murah, mudah dijangkau, dan praktis. Bensin habis? Tinggal mampir ke SPBU, isi dah. Nah, kalau motor listrik, masih membutuhkan sedikit waktu, mungkin ada motor listrik yang udah bisa ngecas penuh dalam waktu 1-2 jam, kalau Viar Q1 butuh waktu 4 jam dengan jarak tempuh 60 km. Nah, menarik apabila ada perusahaan jasa baterai motor listrik yang menyediakan penukaran baterai motor yang udah habis dengan yang sudah terisi penuh.

Prinsip jasanya sih sebenernya kayak Galon isi ulang atau Gas LPG gitu aja Sob. misalnya nih, motor listrik yang kita pakai, baterainya udah lowbat, udah mau abis, terus di pinggir jalan, kita mampir ke tempat tuker baterai yang menyediakan baterai sejenis, yaa pastinya bayar juga. Kita tukar baterai yang udah mau abis di motor kita, dengan baterai yang full. Enak, tinggal riding lagi, praktis, dan juga murah.

Kalau udah begini, MMBlog yakin, motor listrik bisa jadi primadona baru. awal-awalnya, memang riding pakai motor listrik berasa aneh, karena engga ada suaranya sama sekali, tapi lama kelamaan, jadi bangga juga dan enak juga, kita sama sekali enggak nyumbang emisi, praktis, bertenaga. Ya emang perlu ada sedikit pengembaran agar soulnya lebih greget kayak motor-motor berpiston, huehehehe. Oke deh, sekian dulu Sob, ada opini tambahan gak? Semoga berguna dan semoga bisa sampai ke sana yah!

15 COMMENTS

  1. menurut saya sih, dalam hal tukar batre baru akan bisa besar nilai keekonomian nya kalau semua merk motor sepakat utk menyeragamkan bentuk/spek batre nya. misalnya nanti kalo “the big four” honda yamaha kawasaki suzuki rilis motor listrik di Indonesia mereka mau gak mau harus mengikuti standar desain batre.
    krn kalo masing2 punya desain sendiri kan malah jadi terlalu ribet krn saking bnyk nya batre kan?

    btw, saat ini “rapid charger” mobil listrik di U.S ada yg 20 menit=80% lho.. itu untuk mobil yg kapasitasnya jauh lbh besar dr motor. saya rasa sih kalo diterap kan di motor bisa lah 5-10 menit full charge

    • lynrd June 25, 2018 at 4:23 pm
      ——————-
      Bisa 2 menit Full 100%,
      Colokin aja ke lubang hidungnya Admin pasti langsung jreeenggg…😂😂😂😂😂

  2. Kalau batere saya bagus trus dapat batere yg agak soak gimana solusinya ya kang?
    Atau ntar disitu jadi penukaran batere soak, rugi ga perusahaanya kang?

  3. Emang galon …pecah dilihat di ketuk, ya ada alat analisisnya, batre litium kan beracun …polimer apa lg….blm harganya min tiap tahun buang duit sejuta min 😭

    • Serba salah ye, tau dah orangnya bakal terpelatuk apa diem aja, makanya gw gk heran kalo si juragan dibully sama bloger lain :v

  4. Kurang worthed… Motor listrik ini desainnya tidak futuristik.. jika dilihat dari video built qualitynya masih amburadul khas pabrikan lokal… Dengan harga 16 juta apakah yg dibeli cuman teknologi batrei doang yg hanya mampu berjalan 60km saja ? Masih lebih worthed bebek/skutik entry level pabrikan jepang di harga segitu…

  5. Nilai ekonomisnya gak memungkinkan untuk ditukar-pinjamkan macem galon/gas.. selain mahal dan batere cenderung ada penurunan performa via cycle countnya…bete kan beli motor + batre baru trus diisi ulang eh dapet batre yg bocor, tuker lagi deh. kecuali ada jaminan batre yg akan ditukar 100% sehat, which is agak susah controlingnya. Bikin stasiun listrik sendiri yg nempel sama spbu umum dah paling bener harusnya (bisa tarik swasta macem isi nitrogen), tinggal kuat2an teknologi fast charging plus harga yg ekonomis.

  6. Berfikir maju tuh ngecarge lebih cepat. Solusi tulisan di atas ilustrasinya apakaj anda mau tukar batere HP dengan punya orang lain di jalan???……

  7. ya kalo baterainya seharga tabung elpiji 3 kg.
    ya kalo isinya seharga tabung elpiji 3 kg.
    ya kalo yang pake kamu
    ya kalo yang jual kamu
    ya kalo presidenya kamu
    ya kalo pabrikanya kamu

  8. rencana honda dan gesit memang tukar batre, dan itu bagus karena konsumen tidak harus menangung penyusutan batre, karena perawatan batre sudah diambil alih pabrikan.

    gesit apakabaratnya ya? bloger nggak pengen cari info? sb janji produksi 2018.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here