Test Ride Yamaha Lexi 125, Akselerasi Bawahnya GIGIT! Nyaman Ala Maxi Yamaha!

19

Sobat MMBlog sekalian, pada hari minggu 6 Mei 2018, di perhelatan Yamaha Sunday Race Seri ke-2, MMBlog berkesempatan untuk menjajal salah satu varian Maxi Yamaha yang belakangan telah menjadi topik hangat, yaitu Yamaha Lexi 125. Yamaha Lexi 125 ini unitnya eksis di trek Yamaha Fun Riding Competition yang didominasi oleh Yamaha Aerox 155. Hmm, bareng sama Mas Heru TeBe dari terasbiker.com, MMBlog pastinya enggak menyia-nyiakan kesempatan ini, okeh daftar!

Wah, kebetulan nih, Pakar Riding dari YRI Mas Setyo sama Mas Arifin juga standbye, jadi malu bawa motor kalau diliatin duo instruktur riding ini, wkwkwk. lanjut, pakai dulu safety gearnya, kebetulan MMBlog udah pakai jaket sendiri RS Taichi Intention Mesh Jacket (buluk bin butut). Jadi tinggal pinjem helm sama dekker aja. Oke, nyalain Lexi.

Lho, gimanah nyalainnya? πŸ˜†

Unit yang MMBlog jajal ini adalah unit tertinggi yang menggunakan Keyless πŸ˜† . sebenernya sih sama kayak Aerox, tapi MMBlog pribadi emang belum familir sama keyless, gimanapun bentukkannya πŸ˜† (biker katrok ya begini ini). Akhirnya atas bantuan Mas Arifin, Lexi pun hidup. Suara mesinnya bisa dibilang halus, suara knalpot ngebass dan renyah. Speedometer full digital kayak punya Yamaha Aerox, lumayan entertaning dari sisi dashboardnya nih.

Untuk sektor ergonomi, temen-temen bisa KLIK di sini yah.

Pelintir gas, WOW, ini beneran matik 125 CC? Kok tarikan bawahnya udah kayak matik Pekgo? Responsif beneran loh! Ini motor tarikan bawahnya enggak ada mikir-mikirnya, langsung maknyuuut! MMBlog refleks langsung nyelonjorin kaki, tetep bisa selonjoran walaupun enggak selega N-Max dek-nya Sob. di trek yang dibuat non permanen itu, berasa banget, Yamaha Lexi 125 punya tenaga bawah-tengah yang padat dan ngisi, khas motor-motor perkotaan! Getaran juga bisa dibilang minim.

MMBlog udah beberapa hari ini riding pake Hayate 125, setelah bawa Lexi, berasa Hayate tarikan bawahnya emang gak terlalu gigit, enak nih kalau ada pembanding gini.

Trek bisa dibilang punya karakter jalan yang bumpy, bisa banget nih uji performa suspensi. Ternyata, suspensi Lexi ini masuk ke taraf intermediate, lembek enggak, keras juga enggak. Kalau MMBlog bilang sih, kombinasi kinerja suspensi dan jok empuknya, emang bikin riding jadi nyaman. motor juga nurut banget ditekak-tekuk kanan kiri, malah ngelihat temen-temen lain yang test ride, itu bisa sampai gasrut euy standarnya, MMBlog mah apa atuh guys? Cemen euy πŸ˜† . mengindikasikan kalau Yamaha Lexi emang didesain agar motornya lincah, enteng, dan anteng pas belok.

Pengereman gimana? Rem cakram di depan dan tromol dibelakang performanya amat sangat baik! Wah, beneran mengenin nih Lexi. Udah gitu, ini motor secara dimensi, kalau di luaran, terlihat Maxi atau gedenya Sob, menarik perhatian motornya.

Kesimpulannya? Yamaha Lexi 125 adalah motor yang emang cocok masuk di dalam list Maxi Yamaha. Ini motor punya daya tarik visual dan daya tarik emosional apabila temen-temen udah jajal. Dek rata, harga plus-minus 20 juta, tampilan maxi, genjotan bawah legit, nyaman, hmm, kita pantau aja perkembangannya, ini motor menurut intuisi MMBlog sih bakalan laku! Oke deh, semoga bisa jadi tambahan referensi temen-temen yah! kalau ada pertanyaan, taro aja di kolom komentar. Sekian, terima kasih, dan semoga berguna!

19 COMMENTS

  1. Saya baru lihat foto dan belum bisa “menerima” desainnya om. Ya semoga laris meski saya kurang yakin. Apalagi harganya benturan Vario 125-150.

  2. “berasa Hayate tarikan bawahnya emang gak terlalu gigit” lha emang bro. kykny semua owner hayate selalu ngomong gini πŸ˜€ tp emang rata2 gak permasalahin sih krn kenyamanan lebih penting. btw gw dah share cara ngilangin tarikan bawah yate yg bolot di komeng artikel welkaming mas hajo kali bisa dicoba. btw lexi dari belakang cakep jg proporsinya. depan aga sulit dicerna tapi masih ok

  3. kalo soal detail..cat..kesing..Yamaha juaranya..btw tadi liat digendong mobil pick up..emang bongsor..sama aerox tinggian mana..secara TB ane 163 cm masih fine2 aja di aeroxx
    .

  4. Kalo Yamaha mau mah menurut saya tinggal ganti casing bisa jadi the next Xeon atau Soul GT.
    Mesin dan sasis sama, tp pake body yg lebih mainstream dengan speedo di batok.
    Secara ukuran udah pas gak kayak Xeon dan Soul GT sekarang yg bantet krn sasis dan mesin Mio dipaksa pake casing yg terlalu besar.
    IMHO.

    • Comment:
      kayaknya bakal jadi basis next mio , fino sama soul juga bahkan next fino udh kegambar via glorious concept
      nah yg diturunin dari lexi kemio mungkin diantaranya…
      mesin sama cuman minus liquid cooler dg nurunin kompresi dan tanpa VVA dengan klep tetap 4 atau bisa jg 2 klep kyknya plus velg bakal sama buat ganti yg suka geol itu

  5. untuk selonjorannya gmn tuh Mas? apakah cukup, atau kira2 blm bisa memuaskan hasrat selonjoran? hehe..
    soal nya emg lg cr motor yg bisa selonjor2 nih..

  6. kalau harus milih antara vario 125 dengan lexi…sy pilih lexi. Karena penasaran dengan riding stylenya, dan ini model baru+tenaga lebih besar sedikit, liat drag racenya lexi lumayan jauh didepan vario 125…kalau vario 125 sama sajah dengan gen sebelumnya untuk riding stylenya

  7. bahkan katanya modal dikit bisa naik cc jadi 155….cylnder (blok) nmax, piston kit assy nmax, gasket cylender nmax, gaskey cylender head nmax, mau tambah gurih bisa pakai injector aerox…(nemu dari fb lexi)

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here