Naik Kelas, Perlu Atau Tidak?

15

Sobat MMBlog sekalian, ngomongin naik kelas, ternyata istilah ini gak hanya ada pada ranah akademik aja. Di dunia permotoran-pun, istilah naik kelas ini jamak ditemui. Naik kelas di dunia permotoran lebih dikenal dengan upgrade motor, ganti motor, dari yang CC-nya lebih kecil, ke motor yang CC-nya lebih besar. Di artikel MMBlog yang ngebahas dari motor 250 CC ke Yamaha MT09, ada beragam opini yang muncul, ada yang bilang perlu, ada yang bilang gak perlu, langsung aja ke motor 900-1000 CC dari 250, hmm, jadi naik kelas, perlu apa enggak nih?

Kalau MMBlog pribadi ditanya perlu apa enggak naik kelas dalam dunia motoran, MMBlog jawab dengan tegas PERLU! Kenapa gitu? naik kelas itu bukan perkara untung rugi atau nantinya nyesel beli motor nanggung, naik kelas itu bagi MMBlog pribadi adalah sebuah pembelajaran menjadi rider yang dewasa, investasi ilmu, dan nabung pengalaman. Dari 250 CC, akan oke banget kalau belajar lagi dengan motor dua silinder 500-650-700 CC apapaun konfigurasi mesinnya. Enak, badan enggak akan kaget.

Terlebih kalau sebelumnya, sang rider hanya terbiasa bawa motor bebek, matik, atau sport 150 CC. Ya lebih baik main-main dulu di kelas 250 CC. Gak perlu beli baru, nyari seken aja harganya juga udah asyik sekarang, mau nakedbike atau sport fairing, keduanya sama-sama bisa ngasih ilmu serta pengalaman yang membuat rider tersebut menguasai gimana cara memotoran yang oke. Lalu, kalau punya duit, mau langsung ke superbike atau motor yang powerfull banget gimana Mas? Duit aing terserah aing, ya gak papa juga.

Perkara “bisa” sama perkara “lihai” itu beda masbro. Ya pasti bisa-bisa aja yang gak pernah naik kelas langsung bawa motor super, tapi ya sebatas “bisa” aja dengan bumbu muter balik terus jatuh bego, atau pas lewat jalanan twisty road (kelok-kelok) diasepin sama akamsi yang bawa matik 110 CC 😆 (ini banyak lho yang kayak begini, suwer dah 😆 ). Atau di jalanan, attitude ridingnya minus, asal blayar sana, blayar sini, sundul sana, sundul sini.

Makanya, kalau di negara maju, mana boleh orang yang baru bisa bawa motor langsung dapet SIM yang bisa bawa motor gede dengan power gede. Pasti ada SIM penjenjangan, setelah berapa tahun punya SIM itu (biasanya kalau di Eropa pakai SIM A2) maka baru deh bisa ujian lagi untuk dapet SIM motor yang legal untuk bawa motor dengan power besar. Di Jepang juga begini kalau enggak salah, banyak safety riding course yang menawarkan untuk belajar pake 125 CC, 400CC, dan 1000 CC.

Tapi kalau ada yang bisa langsung bawa moge power gede terus jago, yaudah, emang udah bakat alami, selamat yah! hehehe.

15 COMMENTS

  1. Perlu bwaangg.. biar nanti cari kerja nya gampang.. klo cuma lulusan SD nanti susah bwaangg nyari kerja.

    Yang S1 aja susah apa lagi yang cuma SD. Jaman Now emang gitu bwaangg

  2. naek kelas dr 110cc 2 tak ke 150cc 4 tak dan 150cc 2 tak, naek kelas ke 1500cc roda 4… huehehehe
    150cc 2 tak 26ps udh lebih dr cukup buat ngeraih 165kph di speedo. speed segitu jg 4 tak 150cc yg blayer2 gak sanggup ngejar…

    • 2 tak emang kenceng sich…tapi nikmatin motor nggah harus kebut2 an mas bro! Moge 4 cylinder biarpun dibuat jalan pelan 60an km/jam juga menyenangkan ,suara knalpotnya juga lebih merdu dari motor 2 tak..

    • bukan buat kebut2an. kadang orang naek kelas kan pengen ngerasain speed lebih. makanya biker 110cc ke 150cc pst hobinya blayer + gaspoll.

      80kph di speedo di keheningan malam jg enak. gak perlu ngebut.

  3. gue bawa 250cc aja kalau ketemu jalan berlubang atau keriting masih goyang kanan kiri. dua kaki harus diturunin. gimana cc gede. wkwkwk 😀

  4. Jadi keinget pas arus balik lebaran lewat jalur Tasik arah Jakarta bawa naked 150cc ga bisa ngejar Honda blade sampe frustasi sendiri…haha, kalah ilmunya

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here