Mas Moel, Nopol Stiker, Dan Razia. Apus Ajalah Pak Aturan Pelat Nomor Depan Di Motor!

24

Sobat MMBlog sekalian, di artikel ini MMBlog mau cerita dan curcol mengenai pengalaman MMBlog riding menggunakan Mas Moel. Riding menggunakan Mas Moel itu ada aja ceritanya dah, wkwkwk. mulai dari yang kocak, sampe yang bikin jengkel karena kudu adu mulut. Jadi gini, ketika MMBlog tukeran motor dengan Bang SpeedEnergy777, Abang yang keren itu cerita kalau dia kena razia, lah, kok bisa. Ternyata, setelah Mas Moel di balikin, energi Razia masih nempel di Mas Moel, dan MMBlog kena razia.

Biasalah, “Selamat siang Pak, kita ada operasi, bisa lihat surat-suratnya?” okelah, Mas Moel kan Moge RESMI FP, amaaan sentosa! Lagipula jarang-jarang juga nih di stop pas razia, biasanya mah lolos melulu. Ngelihat surat paling cuman 10 detik abis itu Pak Polisi mempermasalahkan stiker nopol yang MMBlog tempel di windshield.

PP : pelat nomor depannya dimana Pak? Kok enggak ada?

MMBlog : ada, di rumah pak.

PP : kenapa enggak dipasang?

MMBlog : dipasang di mana pak? Ini motor impor, enggak ada dudukannya.

PP : ya bikinlah, bisa bikin dibengkel.

MMBlog : di bengkel mana Pak? Kasih tahu sayalah, nanti saya kesana.

PP : ya pasanglah pokoknya.

MMBlog : lah itu saya udah pasang stiker pak, ukurannya sama kok kayak pelat nomor, udah saya ukur, jelas kan dilihatnya. Motor bapak yang itu (XJ900P) juga pake stiker.

PP : ya kan beda.

MMBlog : yaudahlah Pak, nanti saya coba cari bengkel las yang bisa bikin dudukan pelat nomer. Pak, ini motor kan udah lulus uji tipe di departemen perindustrian, saya beli udah begini, mau gimana lagi pak?

PP : yaudah jalan ajalah, nanti sampai rumah dipasang ya! (sambil ngasih surat-surat)

MMBlog : (nyalain Mas Moel, langsung gas!)

Asli dah, ane sebenernya mau aje pasang, Cuma mau dimaneeee? Ntu motor enggak ada dudukan atau bracker buat pasang pelat nomer. Udeh untung ane pasang stiker nopol yang gedenya udah kayak pelat nopol di depan, suka kasian sama gak mau bikin repot kalau ada parkir yang masih pake operator, nanya-nanya pelat nomer, ane kudu teriak-teriak. Masang itu aje sering di kata-katain ama orang-orang, wkwkwk.

Udahlah, apus aja tuh kewajiban pake pelat depan, ganti aja pake stiker. Samsat bikin stiker khusus yang pake hologram gitu, kan jadinya malah keren dan safety! Gimana? Setuju enggak Sob? belakang pelat, depan stiker, kan mantep!

24 COMMENTS

  1. Bahan pelat di depan itu tidak safety….
    Sangat bahaya jika terjadi lakalantas, bisa jd silet itu plat nomer. Msh mending kalo dikasi cover.

    Halo halo divisi safety riding pihak berwenang…

  2. mungkin maksud pak polisi, plat nomor depan itu fungsinya untuk Aero dinamis, inner winglet, semacam winglet di MotoGP, jadi agar motor bisa presisi saat menikung ketika dipakai ibu², dan juga anti wheally (ban depan ngangkat) ketika dipake anak². ya bang?? ?

  3. Wkwk beda ya mas motor polisi sm motor warga biasa ?.. Tulung pak pol ganti sticker ajelah plat depan itu. Sering banget paha sama tangan kena plat itu kalo diparkiran

  4. enak lolos gan,

    ane dulu di kena razia di Cempaka Putih (tau sendiri lah disitu 95% tiap hari pasti ada razia wkwkwk)
    bawa cbr fi thai, trus distop pak pol (lewat jalur lambat + surat lengkap, aman lah…)

    eh kena juga gara2 ga ada plat nomor depan, uda debat jungkir balik juga tetep aja dia terbitin tuh surat tilang.
    yaudah iseng2 buat ngerasain suasana sidang kayak gimana…

    mungkin karena beda bawaan ya, saya bawa “anak kuda”, bukan “kuda balap” makanya berani aja polisinya wkwkwk

  5. Pernah ngalamin sendiri nabrak orang lg nyebrang di depan angkot brenti. Msh dapet sih ngerem dan nabraknya pas pelan. Kasiannya tu org kena plat nomernya lagi(platnya smp penyok). Ya gitu deh luka2nya gara2 kena plat nomernya yg tajem kayak guillotine.

  6. setuju, seharusnya d kaji ulang lagi tentang adanya plat nomor depan berbahan plat, seharusnya menggunakan stiker hologram yang mempunyai ciri2 yang tdk bisa di tiru oleh alat cetak biasa dan ukuran dimensi lebih kecil tp masih jelasjika dilihat dari kejauhan, lebih safety lebih bagus, lagian dluar negeri yang lebih penting plat nomor belakang karena di setiap kendaraan di dalamnya memiliki kamera.

  7. SETUJU BANGET! Kalo perlu yg belakang jg jgn pake plat, bahaya, tajem. Ga sekali duakali nih tangan beset berdarah kalo cuci motor kena plat nopol. Paha juga bahaya tuh kena plat belakang kalo naik turun boncenger. Intinya kan berpotensi mencederai orang. Ya pake rumah nopol yg plastik dong! Ya itu intinya, dikasih rumah kan supaya ga cederai org. Mmg sudah ga lolos keamanan dari awal

  8. nahh inii……khas oknum biker, giliran plat nomer maunya nyontoh tetangga sebelah ……tp kagak pernah ngomongin mata kucing sama lampu sein yg musti nongol dari bodi …….. ikut aturan aja deh d negara kita, semua ada plus minus nya ……… ntar klo diturutin semua sm aparat bkal repot lohhh …..motor musti “KIR” juga kyk di jepang, beruntung aja klo cuma moge, hla klo bebek aja mesti uji SHAKEN, gimana coba…..malah repot khan 😀

    • mata kucing sama lampu sein nongol itu saya juga setuju diterapin di sini, karena lebih safety. tapi saya juga mendukung plat depan diganti pake stiker.

  9. Mesti bikin petisi aja kali yak. Udah jarang lho negara lain pasang plat nopol di depan. Klwpun ada ukurannya juga kecil, di Indonesia mah Gedhe pula.

  10. Sebenarnya concern utama menurut saya ada pada sektor keamanan nya mas. Di Uni Eropa pemasangan plat nomor depan pada motor adalah illegal karena memberikan resiko tambahan ketika terjadi kecelakaan. Sudah dikaji dan ada dokumentasi nya oleh komisi Uni Eropa

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here