Balada Motor, Avalaible Diabaikan, Discontinued Dicari, Maunya Apa?

17

Sobat MMBlog sekalian, ngomongin motor, selain ngomongin mengenai impresi riding, gosip, teknologi, dan serba-serbi lainnya, asyik juga sebenernya kalau ngomongin perkara marketing atau pemasaran, atau hal-hal yang nyerempet mengenai perilaku konsumen. Nah, di sepeda motor, jamak ditemui ketika motor itu masih mangkrak di dealer, motor itu diabaikan, tetapi begitu lenyap di dealer alias disuntik mati, itu motor malah dicari dan siap jadi barang koleksi, maunya apa sih?

MMBlog bisa dibilang sebagai rider yang sering mantau situs jual beli online. Motor-motor yang “dipaksa” pensiun masa baktinya oleh pabrikan, bisa dibilang harga sekennya sekarang jadi lumayan bagus. Udah tua, udah lama, motor-motor ini malah menjadi buah bibir, segala kelebihannya dibahas, mulai dari mesinnya bandel, built qualitynya bagus, nyaman, dan lain sebagainya. Contoh-contohnya apaan aja Mas?

Banyak, macam Yamaha Scorpio, Honda Tiger, Suzuki Thunder 250, Suzuki Hayate, dan lain sebagainya. Seken-seken motor ini eksistensinya hanya bertahan sebentar di situs jual beli online, paling lama 3 hari, abis itu iklannya lenyap, byuuhh. Padahal harganya juga enggak murah-murah amat, dan motor jatuhnya udah masuk ke dalam kategori motor “tua” dengan umum di atas lima tahun.

Kenapa gitu ya?

ban battlax

Ada beberapa teori yang bisa menjelaskan fenomena ini. Di dunia marketing, dikenal istilah scarcity atau kelangkaan. Ketika sebuah barang tersedia banyak, appeal-nya malah berkurang, tapi ketika malah jarang, ketemu segmen yang menginginkan dirinya berbeda dengan yang lain, sehingga barang langka akan dicari olehnya. Sebagai koleksi, sebagai kebanggaan, sebagai kendaraan operasional yang emosional, banyak variabelnya. Selain itu, ada faktor intangible di motor tua yang saat ini enggak ada di motor-motor baru zaman sekarang, hmm, ini bisanya dirasain, susah untuk diceritain. Contoh, ada kalanya kita kangen sama aroma knalpot motor karbu. Ada kalanya pengen ngidupin motor dengan narik “choke” dan masih banyak hal-hal lain yang gak ada di motor sekarang karena kemajuan teknologi.

Gimana Sob? MMBlog aja sekarang lagi liat-liat Hayate atau Lexam nih, xixixixi.  Kayaknya asyik aja gitu Sob. ada yang mau nambahin? Silahkan lho. Sekian, terima kasih, dan semoga berguna yah!

17 COMMENTS

    • klo nanya sparepart mending gak usah beli motor yg udh discontinue. nanti kamu malah stress. mending yg ada aja dan part available, cuma Yamaha dan suzuki yang ready partnya. Klo Honda biasanya inden, dan cenderung lbih mahal.

      Motor tua itu susah2 gampang, susah nyari partnya tp gampang perawatannya. Klo merasa blm siap ama part yg kudu kanibal atau modif mending gak usah beli motor tua.

  1. Itulah manusia dengan segala
    Kelebihan dan kekurangannya. Yang ada dilupakan yang ngga ada dicari setengah mati, ngga pernah ada kata “puas”. Apalagi yg berbentuk materi, terus dikejar dikejar dan diburu. Hingga akhirnya kita jumpalitan sampe jungkir balik sendiri….. Imho

  2. Lexam atau Revo at menarique untuk diriview…..*kode keras*

    Bisa juga sih mas, dia dulunya ngidam tapi gak kesampaian atau generasi muda yg seneng sama motor lama, sekedar nambahin

    • nah bener banget ni bro… ane dari dulu waktu msh SMA smpe skrg masih blm kesampean pengen punya Satria hiu… pengen banget punya motor itu jadiin motor koleksi untuk sekedar jalan2 dalam komplek perumahan atau sekedar minimart-rumah atau dlm kota kecil ajah..
      Duhh idola banget sama satria hiu… sama honda sonic lama/suzuki rider juga ngimpi banget dr dulu.. hehee

  3. Ane sih termasuk generasi muda yg suka dan cinta motor lama
    Ya entah kenapa ya
    Build quality motor motor lama jauh lebih baik dan bagus di banding motor motor sekarang
    Tenaganya pun gak kalah sama motor motor sekarang walaupun udah tua asal kerawat

    Di rumah aja keparkir 2 motor lama
    – honda cbr old thailand
    – honda sonic rs 125

  4. Ya begitulah mas… saya aja balik lagi jadi 2stroke lover… koleksi satriu hiu 2.. padahal pernah trauma dulu ma motor ini.. kecelakaan parah… yang paling nyesel tiger mas… dulu punya disia-siain banget… sekarang nyari lagi susah minta ampun.. harga ga normal..
    Soal spare part susah.. justru disitu nikmatnya… berburu kesana kemari… hehehe…
    Mantabh post nya mas… jempolan…!!!

  5. Blm lama ngambil king dan ninja 2tak, pengen dari jaman sma tp ngga kuat beli, baru keturutan 15tahun setelahnya. Kumpul2 dana lagi buat nyari satria hiu.

  6. Saya salah satunya. Terjebak masa lalu mungkin namanya yah? Dulu pengen beli ngga kesampaian, baru sekarang bisa. Akhirnya kemaren minang satria hiu kuning putih buat koleksi.

  7. Ada semacam hype mas vandra, yang bisa memang dibikin atau pesaanan beberapa kelompok tujuanya ya cuan lah. Kebetulan saya pernah gabung di grup gadget/audio/hp langka, bahkan ada brg yg limited dibuat lalau diblowup biar makin naik harga. Bukan suudzon ya tp pengalaman 😀

  8. Karena manusia itu mudah berubah hatinya. Ternyata yang modern dengan segala kecanggihan teknologinya itu juga bikin susah karena perawatannya musti ke beres. udah gitu part ternyata juga inden, bahkan untuk motor terlarispun.
    Motor jadul, Ibarat menjalin hubungan ama cewek manis, sederhana, tapi enak diajak jalan, jajan bisa dimana aja(cari parts subtitusi, pasang parts di bengkel khusus dgn alat sederhana), gak perlu perawatan ke salon khusus (beres), dan puas karena kesederhanaanya.
    Beda ama motor baru, cantik didandanin macem macem, tetep kurang puas, selalu membandingkan dengan kelebihan cewek (motor lain), makin canggih, musti mampir ke resto dan salon khusus (beres), susah diajak makan di warung pinggir jalan (non beres).

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here