Panorama Pabangbon, Wisata Pemandangan Di Bogor Yang Lagi Instagramable!

10

Sobat MMBlog sekalian, sekali-sekali bikin artikel mengenai wisata dan laporan perjalanan yak, hehehe. Nah, kali ini, MMBlog mau berbagai pengalaman meloncong ke objek wisata kekinian yang sebenernya, letaknya enggak jauh-jauh amat dari ibukota. Nama objek wisata atau tempatnya adalah Panorama Pabangbon, sebuah tempat wisata yatng belum lama ini dibuka (sama perhutani kayaknya), dan berlokasi di kabupaten Bogor Jawa Barat.

Kok namanya lucu bener, Pabangbon? FYI, Pabangbon sebenernya adalah nama desa di daerah Leuwiliang Bogor. MMBlog juga tahu tempat ini karena adek ipar yang Kidz Zaman now itu ngotot pengen sok-sokan “hunting” di tempat yang lagi ngehits itu. Waktu itu, mpoknya lagi hamil tua, beresiko kesana-kemari biar kata pake mobil, akhirnya, ama ini bocah, ngegas naek Thunder ke Pabangbon setelah memang start-nya gak jauh dari lokasi, dari Salabenda.

Salabenda – Pabangbon lihat maps 38 km, mayan lah yaaa, buat pemanasan Thunder, wkwkwk.

Dari Salabenda temen-temen terus aja ngegas ke arah Leuwiliang, yaa samalah, dari Jakarta pokoknya geber aja motor ke arah bogor. Lebih enak sih lewat jalan raya Parung, ya lewat Raya Bogor juga bisa aja sih, tapi lebih enak lewat Parung buat mangkas waktu. Kalau udah di bogor, temen-temen ngegas aja terus ke arah barat. Lewat jalan raya Leuwiliang-Bogor yang kearah Banten, nanti temen-temen akan belok kiri ke arah Leuwiliang, ada plang-nya kok.

Jalan di sini ya gitu, rame-rame sedep, bareng ama angkot, dll. Kudu tempur juga dah, wkwkwk. Nah, begitu belok kiri yang ke arah Leuwiliang, baru dah tuh, jalanannya lumayan, walaupun sempet BeTe juga karena kok ya jalanan umum. Jalanan desa, bentar-bentar polisi tidur, bikin perut mules.

Lebar jalan bisa dibilang enggak gede-gede amat, tapi enggak bikin orang yang bawa mobil ciut nyali kok. Masih okelah. Emang ada beberapa tanjakan yang naiknya asyik, tapi yakin, mobil apapun asal sehat mah eces! MMBlog baca beberapa review yang udah pernah ke sana, sarannya jangan bawa mobil, padahal sih masih oke kalau kata MMBlog mah, parkir juga bisa aja di sana, ada kok tempat yang enak.

Ikutin jalan terus, tanda-tanda kalau udah mau sampe Panorama Pabangbon adalah intensitas cahaya yang mulai berkurang, yups! Mulai masuk ke hutan pinus! Nah disinilah PAPA atau Panorama Pabangbon itu Sob! Tandanya udah sampe! Tinggal cari parkir, kalau motor parkirnya 5 rebu. Penitipan helm kalo gak salah goceng juga yak, wkwkwk, lupa 😆 . masuknya per orang 10 rebu, terus kalau mau foto di spot yang ada, dikenai biaya 5-10 rebu, ada lima atau 6 spot foto gitu (suwek bener-bener lupa euy berape bayarnye pas masuk 😆 ).

At least, bawa seratus rebu dah satu orang kalau mau enak.

PaPa sendiri adalah tempat wisata yang menawarkan pemandangan panoramik dari ketinggian. Di sana ada semacam rumah pohon gitu yang bisa temen-temen singgahi untuk sekedar berfoto ria atau swafoto. Ya lumayan lah, buat ngajak bocah sih asyik, kagak mahal, pemandangannya bagus, adem, dan gak jauh-jauh amat. MMBlog kesana tempo hari udah agak sore, ini tempat tutup jam 5 sore, makin sore makin sepi, makin enak. Kalau siang rame bener!

Gimana? Ada temen-temen yang udah pernah ke Panorama Pabangbon? Atau temen-temen ada opsi tempat wisata lain? Oke deh, semoga bisa nambah referensi tempat liburan yah! Semoga berguna Sob!

10 COMMENTS

  1. Kebun teh cianten Mas Vand! saya blm pernah sih, tapi penasaran banget!
    ke arah leuwiliang jg, tp lbh jauh lg dr PaPa, kmrn Honda Adventure Day kan lewat sana tuh..

    • Wah, iya bener, cianten kayaknya seru yah. Tapi paling bisa ya bawa Thunder yak. Bawa mas moel mah gawat urusan 😆

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here