Motor Pernah Crash, Pantas Dibeli Atau Enggak?

4

Sobat MMBlog sekalian, beberapa hari yang lalu, MMBlog mendapatkan email dari seorang sahabat pembaca yang menanyakan kepada MMBlog, apakah motor yang pernah crash layak dibeli atau tidak? Pertanyaan yang amat sangat bagus, karena motor itu enggak kayak mobil yang roda-nya ada empat, ini rodanya dua, depan belakang, kalau enggak ada daya dorong ya gedubrak 😆 , dan motor, sejatinya ya ada kencerungan untuk yang namanya crash atau jatuh. Oke deh, lanjut ke topik ya.

MMBlog sebagai bikers dan penikmat motor bekasan, secara pribadi lebih open minded sama motor yang udah pernah crash atau terjatuh. Dengan beberapa catatan lho ya. jatuh yang masih bisa berterima adalah jatuh bego, atau jatuh dengan kecepatan rendah. Jatuh bego, ya lumrah ajalah, wkwkwk, namanya rider, orang-orang juga, pasti pernah ngalamin yang namanya khilaf. Umumnya jatuh bego ini paling banter bikin body dan footstep levet dikit. Kalau pakai frame slider, yang bocel cuman fram slidernya aja.

Crash ringan atau jatuh dalam kecepatan rendah Cuma masih masuk kategori motor bekas berterima bagi MMBlog pribadi. Mas Moel adalah salah satunya, ketika melihat Mas Moel pertama kali, MMBlog langsung tahu motor ini pernah crash dengan kecepatan rendah. Terlihat di baut fairing atas kanan, footstep belakang kanan, ada bekas besotan, di ujung tuas rem juga ada besotan, secara visual enggak patah, berarti crashnya ringan.

Yang paling penting sih di coba aja dulu motornya, di gas agak kenceng, terus lepas tangan, motor geter apa enggak? Arahnya ngelenceng ke satu arah atau berantakan apa enggak? Selama masih lempeng dan enak-enak aja sih sikat, apalagi kalau harganya murah. Masalahnya, kalau temen-temen ngarepin motor yang perfect, gak pernah jatuh bego, ya kudu meningkatkan kesabaran untuk mencari unitnya, atau malah, bisa kagak dapet-dapet, wkwkwk, duit ada tapi perfectionist berlebihan, sama aja bohong.

Lain soal kalau ada motor bekas crash parah sampai rangsek, moge, full paper, dijual murah, kalau ada duit lebih sih angkut aja Sob, mayan bisa buat “bahan”. Oke deh, semoga berguna yah. kalau ada opini lain atau tambahan, silahkan di embat di kolom komentar ya Sob!

4 COMMENTS

  1. Kalo motor restorasian gmn bang? Mungkin pernah crash dll dll terus di restorasi ulang. Cuma kan kita ngga tau setelah pemakaian berapa lamaaa gitu apa bakal timbul masalah yg standar2 aja atau yg menguras rekening 🙁

    • Asal sassis msh aman harusnya gpp kcuali pernah bengkok n di panasin buat benerin, klo begini rentan patah drpd dipress ulang sassisnya.

      Tp buat ngepbeha sih lbih worthed beli motor sassis patah tp merek Honda drpd kondisi mulus merek Yamaha

      Ngoahahaha

  2. Klo cbsf sassis patah terus di las gimana? Klo menurut ngepbeha lbih worthed drpd beli Vixion kondisi mulus kan udh DOHC…
    Drpd rombak mesin mending ngelas sassis toh sama aja. Gak percaya? Tanya aja ngepbeha…

    Kenapa bgt? Krn jaos pernah tanya pilih byson yg lemot or grand yg udh ancor, mayoritas yg reply pilih grand yg udh ancor drpd byson kondisi mulus…

    Ngoahahahahaha…

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here