Motor Mileneal = Motor Matik

9

Sobat MMBlog sekalian, generasi muda zaman sekarang, atau anak zaman now, punya preferensi sepeda motor yang berbeda dengan generasi yang usianya 15-20 tahun lebih tua darinya. Kalau generasi zaman old, atau generasi X atau Baby Boomer lebih demen motor yang agak susah dan challenging untuk dipake, generasi mileneal lebih demen sama motor-motor yang gampang dipake, gak nyusahin badan, dan relatif kecil. Makanya, banyak anak zaman sekarang yang lebih mengidolakan motor matik ketimbang motor sport.

Kemudahan, sebenernya itu yang dicari dan disukai. Gak bisa dinafikan, kalau generasi muda zaman sekarang hidupnya serba mudah! Kalau dulu sekolah, mencari rumus, atau jawaban soal mesti ubek-ubek buku di perpustakaan, sekarang untuk melakukan hal itu, cukup dari smartphone. Dulu, beli sesuatu itu ya harus pergi ke toko, jalan kaki, nyetir sendiri, sekarang? Lagi-lagi, cukup dengan menggunakan smartphone, maka barang yang dipengen sudah bisa diambil di depan rumah.

Kebiasaan ini nampaknya secara tidak langsung juga berpengaruh ke preferensi sepeda motor. Narik ulur tuas kopling di tangan kiri, jungkat-jangkit tuas persneling kopling di kaki kiri, kayaknya kok berasa repot yah? Kenapa ada yang mudah tinggal gas rem doang kudu milih yang repot dan bikin capek? Tapi kan enggak keren-keren amat pake matik? Kate siape? Kalau kate generasi lawas mungkin gitu, tapi kalau kata generasi sekarang, ya inilah motor yang keren! Keren gak keren itu perkara relatif, kalau satu generasi sepakat itu keren, ya keren!

Sebenernya, cerita mas IWB yang temen anaknya lebih mau motor matik ketimbang motor kopling juga MMBlog alamin. Ade ipar, demennya juga motor matik, dulu pernah beli Satria F150, tapi gak bertahan lama, matik lagi, matik lagi. Dengan warna yang atraktif, plus aksen chrome di beberapa spot, hmm, itulah motor-motor yang keren, untuk generasi mileneal! Gimana? Ada pandangan lain atau mau nambahin Sob? Semoga menginspirasi yah!

9 COMMENTS

  1. bukan cuma tentang millenial doang, gender juga..
    perempuan mulai banyak yang lirik motor batangan dari cc kecil ampe moge, ehh yang laki demen mdatic..
    jamannya udah kebalik..

    • Sm dgn sy, suka transmisi manual kopling centrifugal tapi tenaga gede, jd quick shifter versi pahe.

      Pngen bore up bebek smpe 180-200an cc, sensasi pindah gigi & power management tetap dapet tapi ngadepin macet juga ga cpe2 amat

  2. Kalo saya masih kombinasi.
    Pake motor laki manual, bebek perseneling manual kopling otomatik, dan skutik.
    Jip pake manual, sedan matik.

  3. Kalo ane mah pengennya bisa 2-2nya, karena matic udh bisa jadinya sekarang ane pake kopling dah :v

    Btw, pake kopling juga kerasa lebih fun aja, gonta ganti gigi sesuai keinginan, betotan instan, pegel sih kalo macet, tapi selama masih muda kenapa gak dinikmati aja? :v

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here