Moge Itu HOBBY + PASSION, HOBBY + PASSION Yang Gila! 

33

Sobat MMBlog sekalian, di artikel INI, temen-temen bakalan membaca salah satu komentar dari temen komentator yang amat terkesan normatif, rasional, dan polos. Beliau mengatakan, kalau moge enggak cocok dengan kontur jalan di tempat tinggalnya. Moge gak akan kepakau maksimal. Moge sparepartnya mahal. Moge perawatannya susah. Moge pajaknya mahal. Mending punya motor biasa dan lain sebagainya. Menarik, karena inilah sudut pandang atau perspektif orang yang emang enggak hobby atau hanya memandang moge hanya sebatas kendaraan thok. Sebenernya gak hanya di dunia maya, di dunia nyatapun MMBlog suka mendapatkan pandangan seperti ini Sob.

Kebanyakan bilang:

“emang mau dipakai dimana motor sekencang itu? Sumatra?”
“Wah elah, mahal banget 120 juta? Mendingan untuk beli mobil deh”
“Buang-buang duit aja, mending beramal yang banyak” (komen ini yang MMBlog kurang demen, emang sampeyan tahu amal pemoge itu gimana?)
“Enggak jelas banget, beli motor mahal, tetep kepanasan, keujanan”
“Main-main motor melulu, lakuin aktifitas yang bagus kek”

Dan lain sebagainya..

Sebenernya agak susah menanggapi hal atau pendangan kayak gini. Karena ya emang inilah cara pandang orang-orang yang enggak hobi moge. Mereka anggap pemoge enggak waras, mubazir, sombong, dan lain sebagainya. Oke sih, tiap orang boleh punya pandangan sendiri, tapi mau tau gimana perspektif orang yang passion dan hobby sama moge?

moge itu asyik, bagi ane bisa bawa motor gede, berat, panas, bikin ane jadi tambah pede jadi laki-laki, wkwkwkwk.

– moge itu kenceng, akselerasinya gila. Yang bisa bikin badan kena efek inertia gitu yang naik moge, naik mobil? Mesti supercar!

– punya moge itu nambah temen, banyak! Relasi? Dapet! Rejeki? Ngikutin!

– sensasi kena angin pas lagi speeding itu gak ada duanya.

Masih banyak lagi sebenernya. Terus? Emang kapan dipakenya? Sabtu – Minggu atau libur hari besar bisa banget, pagi-pagi jalan kosong! Atau pemoge kebanyakan punya penghidupan yang enggak terikat atau usahawan, waktunya fleksibel, mau kemana aja jadi. Butuh jalanan sepi? Tinggal gas ke luar kota, nyooosss! Mau maksimalin tenaga? Bawa dah ke sirkuit, gaspol! Genjot! Gak enak sama tetangga yang gak kurang mampu? Biasanya sih yang punya moge di lingkungan yang sederhana, dia jadi “sponsor/donatur” di lingkungannya 😆 . Dikenal baik sama warga sekitar, orangnya baik, dan dermawan 😆 MMBlog kenal beberapa pemoge kayak gini.

MMBlog pernah sampai dititik bingung ngejelasin gimana rasanya bermoge, sampai akhirnya MMBlog bilang “Bang/Mas/Om, saya bonceng yuk, enak deh jambakannya” nah, kalau udah begini udah biasanya yang takut langsung enggak berani dah enggak komen lagi. Yang seru kalau ada yang mau, udah betot aja sekenceng-kencengnya! Abis itu dia komen “gila, kayak dijambak setan, lari berapa tadi? Merem soalnya” suweeekkk :p .

Moge itu hobby, hobby yang pasti udah dipikirkan matang-matang. Punya moge, biasanya udah punya motor lain untuk dipakai riding biasa. Punya moge, pada umumnya juga udah punya mobil biar kata mobil tua. Sekali lagi, moge itu Passion dan Hobby, yang Gila bagi yang enggak hobi tapi kesenangan luar biasa bagi yang hobby. Gimana? Ada yang mau nambahin?

Contoh lain: ada orang yang hobby sama burung (burung beneran yah, macam burung kicauan). itu burung harganya gokil lho, mahal! 50-60 jutaan yang udah menang kontes! lah terus? emang burung bisa dipake? bisa di gas pol? Nah, itulah hobby!

33 COMMENTS

  1. Hampir impian setiap biker,
    terutama yg sudah matang dan pernah apalagi rutin Turing kaya ane Bandung-yogyakarta per 2 bulan sekali.

    Dan biasanya impiannya juga sesuai dengan gaya bermotor nya.

    Ane suka Turing.
    Impiannya ya…
    BMW gs1200r
    Zr1400
    Harley Davidson road glide (panas bgt) ?
    Semua tipe Versys
    Crf African twin
    Crf250 talky

    Kalau matik ane pilih Honda adv 750

    Kalau yg cuma bolak balik ngantor, terus ga pernah piknik pakai motor.

    Ga bakal ada passion-nya sama motor.

    Ane aja dibilang sinting.

    Elu libur cuma 3 hari,

    Tektok Yogyakarta-bandung pakai Vario apa ga mendingan naik kereta.
    Terus kan disana bisa pakai ojol….?

    Nah inilah passion ane….

    Pingin pake moge….
    Duit belum nyampe.
    Rumah aja masih ngutang….

    Tapi ane ga iri sama pemoge.
    Asal mereka sopan…

    Insya Allah impian ane,

    Umroh sama istri ane pakai motor….

    ( Jadi sedih euy) ?

    • Sama bro gw juga pingin punya versys. ? enak nya dan nyamannya ga ketulungan. Coba touring jarak pendek di Bali 260km ga ada rasa capeknya. Teman yg pakai motor sport lain udah beberapa kali minta rest duluan ?

  2. Karena yg komen anti-moge kemarin memang bukan konsumen yg disasar oleh produsen moge… Yang mana masih memikirkan berbagai pertimbangan.. Kalo konsumen yg disasar sih biasanya uda gk begitu mikirin aspek2 itu deh ya (lihat komen2 di artikel sebelumnya).. Suka? Tebus.. Dah gitu aja soalnya setau saya temen saya yg punya moge karakternya demikian..

  3. Yup, yg nyinyirin pemoge suru baca artikel ttg tas atau jam tangan yg harga 1M dan ada yang beli juga, orang indo mah kaya2, selotip 3M juga laku.. wkwkwk

  4. namanya juga hobby, its beyond logics.. ini masalah kepuasaan hati yg ga ada alat ukurnya.. moge masih mending, harga mahal tapi barangnya juga gede, yg hobi mancing lebih gila, cuma beli reel yg ukurannya paling 7 x7 cm bisa sampe 20an juta, joran yang ringkih, keinjek patah aja bisa nyampe harga 10an juta.. itu lah hobi, ga bisa diitung pake logika..

  5. Yang beda di’satisfaction’nya, ga usah sampe moge yg emang masih jauh diluar logika (logika yg uangnya blm cukup), coba liat di jalan banyak yg pake brio RS lho, padahal uang segitu kalo beli merk lain bisa dapet yg gedean lg ukurannya.

    Perbandingan lainnya, Saya punya hobi beli model kit gundam dengan budjet bulanan sekitar 200-300rb, cuma buat fun n ga ada manfaatnya. Trs saya punya temen yg ngehabisin uang 20rb per hari buat beli rokok. Trs siapa yg lebih ga penting pengeluarannya?

  6. Manusia normal : pake motor biasa tiap + mengidamkan punya moge

    Manusia normal berpenghasilan lebih : pake motor biasa dan/atau moge bergantian sesuai keinginan

    Manusia stress & sirik : nyinyir apapun tentang moge (mulai brand, motor, harga, sampe orang yg pake moge nya)

    Tinggal anda termasuk golongan yang mana :mrgreen:

  7. Dari kuliah sy udah naksir moge… alhasil sampai 15 thn kedepan hanya bisa download gambar n video..wkwkwkwk. beli motor tiger pun diganti ban besar biar kayak moge… laki laki normal suka moge… ketemu dijalanpun dikuntitin sampai ga bisa ngejar n hilang… suara dan jambakan tak bisa digantikan… adrenalin terpacu adalah sebuah kepuasan tersendiri… salam dr pecinta moge… yg udah nabung2 dan akhirnya 17 tahun kemudian kebeli… itupun second… hahahaha

  8. Utamakan kebutuhan pokok dulu, baru hobby. Apa ga kasian tuh punya dedek bayi tapi kemana-mana naik moge mulu? Kepanasan dari atas dan bawah (mesin), keujanan pula. Punya mobil “biar kata mobil tua”? Motuba kalo rewel juga ga nyaman dan malah jadi beban.

    Kalo dah ada duit buat beli moge, pasti udah bisa juga lah buat beli mobil baru yang nyaman. Tinggal duluin yang mana duluan, kebutuhan keluarga atau hobi (ego+gengsi?). Jujur saya hobi motor & demen ma motor gede. Tapi kebutuhan pokok buat keluarga lebih utama!

    Hobby is hobby. Kebanyakan hobi emang buang duit. Tapi ga sedikit juga yang malah hasilin duit. Tapi berapa banyak sih yang bisa seperti itu? Paling cuma segelintir orang dari sekian besar orang yang hobinya sama yang bisa hasilin duit! Nggak perlu nyari justifikasi segala tuh hobi positifnya apa kalau emang ga positif2 amat. Yang penting jangan hobi negatif aja! Tapi cari duit buat menuhin nafsu hobi semata? Ya ga makan!

    • Hahaha, Nickname is nickname, ga ada hubungannya kali sama komentar gw. Asal comot nama yang unik dan gampang diinget aja. Hehehe. Gw dapet kok poin pembahasan artikel ini. Tapi tetep aja, point of view gw seperti komentar gw. Katanya ‘Oke sih, tiap orang boleh punya pandangan sendiri’. Giliran gw komen, eh lha kok dibilang katrok. Atau menurut om MMblog, poin mana yg gw ga dapet? Kalau om MMblog juga anggep komen gw katrok, tolong dong tunjukin mana yang katrok?

      Tp realitanya emang seperti gitu kan om. Ga semua orang yang hobi motor dan doyan moge bisa minang moge. Dipaksain sih bisa, tapi pasti ada yang dikorbanin. Kecuali emang lebih2 duit. Bukan mau mentahkan poin pembahasan artikel ini, tapi preferensi tiap2 orang beda bro walaupun juga sama hobinya. Gw bukan ‘enggak hobi moge’ atau malah ‘hater moge/pemoge’. But that’s what it is!

    • gw anggep elu enggak dapet point gue karena elu masih komen perkara “kebutuhan pokok lebih utama”. Bro, ngomongin moge, di artikel gue, Insya Allah dan kemungkinan besar, kebutuhan pokok dari rider moge dan keluarganya itu udah terpenuhi dengan baik bro.

      terus loe bilang bawa-bawa bayi segala naik moge, ye gak lah, orang tua mana yang betah dan ikhlas bawa anaknya naik motor, kalau emang udah enggak pilihan lain? gue yakin diluaran sana, ortu yang bawa anaknya naik motor emang BELUM ada pilihan lain, walaupun sebenernya, kalau mau keluar duit dikit buat lebih nyaman dengan taksi onlinepun bisa sekarang.

      perkara motuba, loe juga mikirnya kejauhan, motuba gak selalu mobil tua tahun 80-an, mobil-mobil Vios tahun 2004 juga bisa dibilang motuba, harganya juga rasional kan?

      katroknya dimana? ya yang kayak gw sebut diatas, wkwkwkwk. okelah bro, gpp. opini dan sudut pandang orang kan emang beda-beda, tapi asyiknya, gw pengennya ketemuan sama elu bro, biar bisa ngomong langsung.

    • Jujur om, komentar gw bukan dialamatkan ke om MMBlog secara pribadi atau mentahin nih artikel om. Tapi komentar umum aja sih, jadi buat yang ngerasa aja yang mungkin kesindir. Hehehe. Soalnya kan ada juga tuh yang bela-belain hobi tp yang lainnya dikorbanin, demi passionnya.

      Tapi kalau bahas tentang pehobi moge tuh bagi yang udah punya moge saja, yah memang biasanya kebutuhan anak istri nya udah layak dan cukup banget, jadi bisa memenuhi passion moge nya. Trus buat yang belum kesampaian punya moge dan bisanya cuma nyobain moge punya temen, blom bisa dibilang passionist/pehobi moge dong? Hehehe

      Setuju lah om klo mobil yang umurnya belum diatas 15 tahun, resiko rewel yang saya bilang bisa dibilang cukup minim, tp relatif juga sih asal perawatannya baik. Gw jauh om dari lokasi om MMBlog, gw di Jawa Timur.

    • kayak di warungnya om kobay nih, awal keliatan menyudutkan, pas di counter bilangnya “komentar umum”, bikin orang jadi suudzon bro, hihihi…

  9. wakakaka ini orang namanya juga katrok

    rata2 pemilik moge (yang punya istri dan anak) hampir semuanya pasti punya mobil.

    kebutuhan keluarga? pemoge yang udah punya keluarga pasti udah terpenuhi apalagi makan mah gampaang, emangnya elo yang masih susah wkwk

    orang bisa beli moge jelas karena mereka rajin kerja dan berusaha, rata2 mereka ngga gampang ngeluh sama hidup, dibandingkan orang2 awam biasa

    catatan: saya ga punya moge, tapi punya banyak temen yang punya moge (yg beli sendiri bukan dr ortu).. kebanyakan mereka sedekahnya lebih banyak dibandingkan orang normal.

    • Lu sudah punya istri & anak? Sudah punya mobil & motor sendiri? Sudah punya rumah sendiri? Makan nebeng atau sudah hasil keringat sendiri?

      Hilmi orang yg gampang nge judge orang lain sepertinya. Tau gw susah darimana? Sudah berkaca kah pada diri sendiri lu punya apa?

      Komentar gw emang nunjukin tingkat ekonomi gw? Gw melihat realita aja yg ada di Indonesia, dimana ekonomi rakyatnya ga merata. Roda kehidupan itu berputar. Gw aja takut ngejudge tingkat ekonomi lu makanya gw tanya. Jangan suka nge judge orang seenaknya sendiri tong, ntar ente yang kena batunya sendiri baru tau rasa.

  10. Alhamdulillah ane udah punya rumah, mobil, motor, dan udah punya anak istri juga…jujur ane pengen banget beli moge, tapi emang rasanya blom pantes aja, soalnya ane masih kepikiran kebutuhan buat anak istri…yg punya moge mah biasanya kebutuhan anak istri nya udah layak dan cukup banget, jadi bisa memenuhi passion nya…but someday mudah2 an gue bisa beli moge, amin

  11. Setuju sama mas vandra . Passion itu kecintaan yg gabisa dideskripsikan pake nalar karena kepuasannya ga bisa diukur pake logika , Soalnya yg bermain adalah perasaan . orang kalau berfikiran buat apa beli motor mahal tetep kehujanan kepanasan berat dan segala tetek bengeknya berarti dia melihat motor dalam konteks “kebutuhan” bukan passion . Orang yg nyinyir disenyumin aja mas . Toh dalem hatinya saya yakin dia terkesima liat moge & pasti kepingin juga punya moge 🙂

  12. Di hobby apapun, selalu ada yang nyinyirin. Moge, hobi mancing, hobi model kit, hobi airsoftgun, hobi fotografi, apapun itu biasanya ada passion yang juga bisa menghabiskan uang yang banyak. Orang yang tidak satu hobi atau tidak satu passion pasti mempertanyakan logikanya.
    Tapi balik lagi bahwa passion dan kepuasan itu bukan sesuatu yang bisa diukur dengan materi.
    Lebih gila mana orang beli moge ratusan juta dibanding orang beli tanaman hias ratusan juta? Atau lensa kamera ratusan juta?
    The choice is yours, and don’t blame others for their choice.

  13. Beli mobil buat keluarga, terus matic buat nguli atau jalan2 dalem kota, terus moge buat jalan2 jauh atau refreshing, rasanya kebutuhan duniawi gw udh tercukupi 😀

  14. Dulu sebelum hobby moge, gw hobby game online, COC tiap bulan beli gems 2.5juta rupiah. Sudah maen selama 2 tahun, akhirnya stop dan beli moge. Sekarang sudah ga pernah sentuh game online, “uang saku” dibelanjakan buat moge, aksesorisnya, perawatannya, jajannya ada aja tiap bulan.. Hehe..
    Tapi memang dunia moge bagi gw lebih indah daripada dunia game online.
    Teman gw yg hobby game ada yg tagihan kartu kreditnya sampai 25jt sebulan, dan that is his hobby…
    Hobby are unique…
    Tentunya kebutuhan keluarga, cicilan rumah, cicilan mobil harus pada lunas duluan ya sebelum meminang moge. Penantian gw selama ini tidak sia-2 begitu punya moge, langsung sayang dan maaf aja hobby negatif ga pernah nyantol di kepala gw (teman ajak dugem no no, no judi, NO drugs, no maen perempuan).
    Touring seharian rasanya cukup menghapus semua duka dan masalah yg ada di seminggu kemaren…
    Nice article Bro Vandra ?

  15. Guys, please. Ini lagi postingan positif buat instrospeksi diri. Tak susah lah memberikan komen yang menyinggung seperti diatas. Tahan diri lah, gak semua yang ada di Internet perlu ente komen. Sudah ketawa2 saya baca artikel bang vandra pagi2, mood bosster lah. Eh nyinyir lagi nyinyir lagi di kolom komen hehe.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here