Demand Motor Sport 250 CC Menurun, Tanya Kenapa?

21

Sobat MMBlog sekalian, melihat raport dari motor sport 250 CC di tahun 2017, bisa dibilang memang, trend motor sport 250 CC saat ini sudah mulai menurun signifikan. Berbeda dengan atmosfer sport 250 CC 3-4 tahun lalu yang pasarnya bisa sentuh 6000-an unit selama 1 bulan. Saat ini, di total semuanya pun, motor sport hanya bisa terjual hampir 2000 unit perbulannya, nyata, penurunannya drastis, terus, kenapa hal ini bisa terjadi, MMBlog punya beberapa analisa.

kabukiiiiiiii

Pasar sudah jenuh – gak bisa dipungkiri, motor sport 250 CC sudah hampir 1 dekade ada di tanah air Indonesia. Tepatnya tahun 2008, Ninja 250 dua silinder karbu bermain di kelas ini sendirian. Yamaha kemudian ikut, dan Honda akhirnya ikut. Sempat heboh, akhirnya gak lama juga hype-nya. 10 tahun, adalah waktu yang cukup membuat satu genre sepeda motor terasa jenuh

1. Potensial buyer/user yang tambah umur, dan pengen naik kelas. 10 tahun bisa dibilang waktu yang pas untuk rider naik kelas. Di umur 27 tahun pakai 250 CC, masa iya beli 250 CC lagi biar kata ada yang baru? Ya maksa-maksa dikit, nyari moge seken lah.

2. Potensial buyer/user yang tambah umur, udah capek ngebongkok, udah lemes dengkulnya buat ngebut. Walhasil nyari motor yang nyamanan.

3. Nerusin yang nyari yang nyamanan, ada lagi maxi scooter! Yamaha X-Max, gak bisa enggak, ini motor emang mengenin! Di sini, terasa switching yang mutlak dan absolute!

4. Potensial buyer udah capek motor sport-an, mending naik mobil, aka biker pensiun. Gak naik kelas ke moge, tapi ganti mobil. Banyak juga yang kayak gini.

5. Ngegaya pake motor sport? Lagi-lagi, pakai maxi scooter sekarang terasa lebih classy dan eksklusif!

6. Image motor sport 250 CC yang sedikit banyak ternodai sama 4L4y, susah kalau udah begini mah.

7. Rider muda zaman now? Sebenernya ini dia potensial buyer untuk motor sport 250 CC, tapi apa daya, dengan rengekan ke ortu, moge 600 CC udah bisa didapat dan ditaro di garasi, lalu ngapain beli 250?

8. ini yang mungkin bikin unit baru enggak terlalu lalu, Unit seken motor 250 CC udah ngamprah di situs jual beli dengan harga yang menarik, ngapain beli mahal-mahal baru , kalau dapet seken murah barang seger? NAH!

MMBlog pribadi-pun, kalau nyari motor 250 CC, mendingan nyari sekenan dah, wkwkwkwk. banyak kok sekarang seken harga miring.

Lalu gimana Mas? Tentu pasar 250 CC akan terus ada walaupun sedikit. Motor ini mungkin ke depannya akan jadi motor basic untuk orang yang mengidamkan moge karena MMBlog yakin, rider 250 CC sekarang pasti punya keinginan, mimpi, dan cita-cita untuk naik kelas ke moge. serta motor yang menarik untuk dijadikan mainan aka trackday weapon! dan ke depannya, motor 250 CC akan terus hadir dengan fitur, spek, dan kualitas terbaiknya. gak bisa enggak, biar tetep laku!

21 COMMENTS

  1. No 1. dan No. 3 itu alasan utama nya..

    Memang paling ideal punya motor 2 untuk mengakomodir segala kebutuhan:
    Senin-Jumat maxi scooter (biar praktis ngantor)
    Sabtu-Minggu moge sport (biar selalu awet muda)

    :mrgreen:

  2. Era 2000an awal sampe sblm ninja 250 karbu lahir, anak muda pake tiger/cbr150r aja udh dikira tajir. Ninja 250 lahir, pake ninja berasa pake moge haha.

    Sekarang anak muda pun pada pake moge. Motor 250 kaya kacang, sport 150 yg dulu gak begitu pamor karena dikit dan mahal sekarang kaya debu bertebaran dimana2. Gila ya efek media begitu mempengaruhi tingkat konsumerisme masyarakat.

  3. sekarang lu ke mall bawa sport 250cc udah keliatan biasa saja, ga jauh beda dengan bawa 150cc
    tapi kalo elu pake maxiscoot 250cc, lu lebih keliatan classy

  4. itu gegara adeknya yg sport 150 cc fairing dah mirif yg 250.

    pridenya dah berkurang jauh, matic maxi sekarang naek pridenya, dulu emang ada, tapi jauh harganya

  5. no 6 tuh ngena banget, dulu awal muncul liatnya keren dan berkelas, sekarang lebi banyak norak, bertahun tahun di jakarta liat motor fairing 2 silinder ga make knalpot racing dan ga geber-geber masih bisa diitung jari

  6. Waahh, bnyk yg ga setuju terjadi shifting demand,,
    Kyk blognya Kobay tuh.. diplesetin shilting demand apalah…
    Moge ya moge, maxi ya maxi, gitu..wkekek
    Ane sih ikut2 shifting

  7. Pabrikan hrs cermat dong…bikin model kek rebel templokin mesin inline yakin tuh bkln laris asal hrg rasional…ga usah pk fitur macem macem…cukup pkein kopling hidrolis biar gak pegel…knp skrg metik booming salah satunya krn ga pegel maen kopling

  8. nomor 4 om… mw beli 250cc udh ada RGR buat sensasi 165kph. mw selow nyante ada Mio dan Vega. Mw sedikit kencang ada MX King, mw kebut bebek ada Tornado GS. Ya mau gak mau ganti ke R4 produk Astra. Hahahahaha

    tapi jujur gw cek konsumsi BBM antara R4 dan R2 (kecuali RGR dan Tornado) itu bedanya cuma 100rb perbulan. So so…

  9. 1 lg om vandra…
    Maraknya pelarangan & razia knalpot jg ngaruh gede…
    Buat apa capek2 bungkuk2, ngopling, kalo suaranya yg sexy dilarang keluar?
    Beda dgn sport 4cylinder yg biarpun gak pake knalpot bronk suaranya tetap sexy zing zing zing…

  10. faktor jalanan jga om vandra yg skrg udh padet bgt sering macet beda kya dlu yg pnya motor msh jarang2… otomatis rider skrg nyari mtor yg nyaman

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here