Intermezzo: Mas Mul dan Kisah Jenakanya di Jalan

21

Sobat MMBlog sekalian, hari minggu, hari libur ini paling enak ya bahas yang simpel-simpel aja. Beberapa hari yang lalu, MMBlog sempat post di sosial media pribadi MMBlog mengenai kisah jenaka tapi sedikit membingungkan yang dialami oleh Mas Mul aka Yamaha FZ6 Fazer S2. Motor ini dikira Yamaha Byson oleh pengguna jalan lain, ditanggapi ternyata salah, tidak ditanggapi yaaaa, gimanaaa gitu.

Mas Mul aka Yamaha FZ6 Fazer S2 itu sejatinya lebih sering ke tempat-tempat merakyat, bukan tempat-tempat “mewah” sebagaimana biasanya moge parkir. Bahkan selama hampir setengah tahun bersama MMBlog, ini motor belum pernah parkir ke Senayan City. Semenjak ada Ibu Hamil, ya saya jadi jarang nongkrong, bingung juga mau ngapain nongkrong pas liburan, mendingan ngobrol-ngobrol sama bayi dalam perut, hehe.

Nah, karena sering ke tempat merakyat itulah kadang juga sering timbul suasana kekeluargaan yang jenaka. Pada umumnya, rider biasa, tukang parkir, security itu pada curious sama Mas Mul. Pertama-tama malu-malu, hingga akhirnya malu-malu-in karena heboh numpang foto narsis, wkwkwk, kocak emang. Gak sedikit yang pede di awal bilang “wah, Yamaha dua setengah yang baru ya bang?”, ya kalau mood lagi bener, atau lagi emang agak lamaan di parkiran, mau enggak mau dijelasin bener-bener dan baek-baek dah.

Abis itu, biasanya Mas Mul dirubungin. Ada yang celingak-celinguk, ada yang ngeracau terus, ada yang sok-sok-an ngasih opini atau kritik buat desainnya, atau warnanya digimanain lah, atau fairingnya di gantilah, mirip bysonlah, mirip R15 lah, dll. Biasanya semuanya itu langsung pada sirna ketika MMBlog hidupkan mesinnya dan blayer gas-nya, whuoooonngg!

Aaaaaaahhhhhhhhhh… semuanya pasti langsung mengeluarkan suara seperti itu, ya kayak baru puas kencing setelah kebelet gitu deh, pasti bisa kan ngebayangin?? 😀 . gak ada lagi nyeracau, ngritik dan segala bentuk aksi kurang positif lainnya. Malah pada nanya, paling kenceng berapa, kemana aja paling jauh. Ya tinggal bilang, gigi 1 sampe 100 km/jam, gigi 2 sampe 150 km/jam, lagi-lagi, itu muka langsung bengong, ckckckckck :mrgreen: .

Ya itu baru sedikit kisah Mas Mul di jalanan, mungkin kalau dijadiin komik bakalan kocak. Oke deh, artikel intermezzo aja nih Sob. selamat liburan yah!

 

21 COMMENTS

  1. kalo yg malu2 tapi narsis juga pernah di kampus ane
    jadi pernah ada ferari parkir di kawasan kampus, awalnya sih sepi, eh lama2 banyak yg foto2 di depan tuh mobil, semenjak itu, si ferari gak pernah muncul lagi :v

  2. bukan salah mereka juga ya bang vandra, mas mul secara tampilan emang bukan moge yg familiar di masyarakat, lebih2 desainnya emang bisa ‘disama2in’ sama motor lain cc kecil yg lebih familiar. plus, buat orang awam, most people are, desain mas mul termasuk ‘tanggung’ dengan half fairing yg buat sebagian orang kayak motor fairing/balap yg gak selesai modifnya. my point is that the design of mas mul is not everyone’s taste

    • Ya betul mas, saya gak nyalahin mereka kok. Cuma sharing pengalaman aja. Soalnya ya gitulah keadaan sebagian dari biker kita. Kocak malah.

  3. yang ga bisa dibohongin itu suaranya…4 silinder memang istimewa…wkwkwkwk, terserah body nya gimana… tp klo ane yg puny motor ky gitu, mungkin desain ane bikin simpel ky caferacer, dengan tidak mengubah ergonomi standar, soalnya biar enak dipake lama2 dijalan.hehehe

  4. Ya sama kek gw bawa Tornado GS ato RGR, kata2 nya selalu sama… motor bandel ini mas, kenceng ini pada jamannya, ya semacam itu lah. Tp blm pernah gw denger ada yg bawa Astrea Grand dibegituin mskpun mulus. Ada CB Twin pernah ketemu di Babelan warna merah…

    Eniwei Tornado GS dan Astrea Grand itu sejaman jd FBH jangan pada nyinyir yah…

  5. “Aaaaaaahhhhhhhhhh… semuanya pasti langsung mengeluarkan suara seperti itu, ya kayak baru puas kencing setelah kebelet gitu deh” HAHAHA kocak kl dibayangin

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here