Review KTM Duke 390 Untuk Harian, Ketika Real Moge Begitu Melelahkan, Ini Jawabnya!

11

Sobat MMBlog sekalian, sesuai permintaan temen-temen pembaca, di artikel ini MMBlog bakalan nulis/cerita mengenai pengalaman MMBlog menggunakan KTM Duke 390 selama beberapa hari di Ibukota sebagai kendaraan harian. Seperti yang kita semua tahu, Brand KTM adalah Brand motor yang identik dengan performa tinggi dan mesin yang buas. Nah, bagaimana jika motor yang identik dengan high powerfull ini dikendarai di jalanan ibukota yang rada-rada kejam, berikut penjabaran MMBlog secara rinci dan sederhana ala anak motor pengkolan.

Mesin dan Performa

Mesin KTM Duke 390 adalah mesin yang harsh atau mesin yang kasar. Kedengaran suara kasar dan terkesan kayak ada suara besi beradu gitu masbro. Suara knalpot berasa dalam, dentumannya terasa kuat, dan kalau tangan ditaro di belakang knalpot, hawa dari gas buang knalpot bener-bener kerasa panas. MMBlog yakin ini adalah hasil dari gas buang mesin dengan kompresi 12,9 : 1 nya itu masbro. Kalau di blayer, rpm cepet banget naik, kayak gak mikir gitu naiknya, wkwkwk, galak dah kesannya ini mesin.

Diajakin Riding

Oke, coba diajak riding harian dah yak. Ini motor agak mengintimidasi untuk rider dibawah 170 cm, pasti jinjit memang dah. Tapi tenang, ini motor relatif enteng Sob. nungganginnya kudu ngangkat kaki tinggi-tinggi. Pas didudukin, berasa dah joknya empuk, terus gapai setang, weh setangnya juga deket nih. praktis, posisi riding memang tegak, tapi ergonominya ini melahirkan karakter sigap yang absolut. Kita naik motor ini enggak kerasa in the bike, tapi berasa kayak naik kuda, kuda yang emang liar!

Nyalain motor, mesin nyala, menderu, khas satu silinder. Masukin gigi 1, cklak! Ajak jalan, wih, emang enggak bisa diajak pelan-pelan ini motor, wkwkwk, asli dah, kalau diajak pelan-pelan ini motor endut-endutan memang masbro. Nah, agak sedikit merepotkan kalau pas macet, mau enggak mau emang kudu main setengah kopling biar laju motor terkontrol dan terkendali. Selap-selip, hampir sama kayak Duke 250, ini motor setangnya enggak bisa nekuk patah, jadi emang kudu latihan dan latihan lagi untuk dapet feel-nya.

Buat harian sih bisa-bisa aja ngontrol performanya, tapi ya gitu, kalau dikota besar, kebanyakan gemesnya daripada puasnya, wkwkwkwk, karena apa?

Ini motor sejatinya punya torsi melimpah yang siap temen-temen panen kapan aja! Hentak gasnya, pelintir dalem-dalem, gas tebel-tebel, kecepatan 150 km/jam dapat diraih dengan amat sangat mudah! Di lampu merah, kalau enggak ada ER6n atau moge 600-1000 CC, yakin temen-temen bakalan melesat paling cepat duluan! Motor 250 CC dua silinder mah guampang banget diasepin sama KTM Duke 390, serius! Kenceng! kalau berani, power wheelie mah eces! Gigi 1 bisa sentuh 60 km/jam dengan tiga kali kedipan mata.

Mesin yang mumpuni, gimana dengan rem-nya. MMBlog gak akan banyak omong, KTM Duke 390 punya perangkat pengereman yang rangkingnya nomor 1! Remnya bisa disetting seperti : Full ABS, ABS Non Aktif, dan ABS di depan aja agar ban belakang bisa sliding! Canggih kan? Nah! Semua itu bisa di atur dari saklar yang ada di setang bagian kiri. Terus gimana dengan handling serta suspensi? Istimewa dah, serius! Ini motor lincahnya bukan main, agile, stabil, dan nyaman.

MMBlog riding harian pake ini motor ngebonceng Ibu Hamil lho, dan kata Bumil, di bonceng KTM Duke 390 enak-enak dan nyaman-nyaman aja, walaupun kalau jalan hawa hangat mesin suka kena kaki.

Bagaimana dengan variabel berkendara lainnya? Koplingnya empuk, enak jadi buat macet-macetan. Speedometer juga atraktif dan gampang banget dipantau, spion juga jelas. Kalaupun ada yang MMBlog kurang suka adalah getarannya yang lumayan bikin ngilu-ngilu sedap kalau direvving mesinnya. Berasa bergetar di setang, dan footstep, untuk di area selangkangan sih enggak terlalu, wkwkwk. panas mesin juga lumayan nyengat kalau macetnya parah, tengah hari bolong, terik, macet parah, bikin hawa mesin berasa hingga ke area paha. Buat yang suka naik moge sih masih bisa ditoleransi, tapi kalau yang belum biasa, pasti bakalan kaget. Konsumsi bensin lumayan irit, MMBlog taksir bisa tembus 1 liter untuk 25 kilometer, dengan catatan riding normal yah. riding malem, sinar lampunya putih dan fokus dengan meng-kotakm lupa lagi moto pas riding malem.

Gimana? Udah rinci dan jelas kan review hariannya? Kalau MMBlog bikin point:

Mesin : 9 dari 10

Handling : 10 dari 10

Rem : 10 dari 10

Kenyamanan : 7 dari 10

Panas mesin : 6 dari 10

Getaran : 6 dari 10

Konsumsi bensin : 8 dari 10

Buat boncengan : 9 dari 10

Manuverability pas macet : 7 dari 10

Riding agak jauhan : 7 dari 10

Gimana? Ada point yang miss gak? Silahkan tulis aja di kolom komentar yah Sob, nanti MMBlog jawab dah. gimana sekarang review MMBlog? btw, buat sahabat pembaca yang minta review Z900, ntar yak, belum ketemu unitnya soalnya, hehehe. waktunya juga sekarang mulai agak susah karena sang Bumil udah masuk bulan ke 8. Semoga berguna yah!

11 COMMENTS

  1. Gw juga baru test duke 390 temen sabtu lalu bang Vandra. Hehe… Ringan banget secara biasa pakai z800 harian. Dan fitur speedo bagus, trus hanya test malam hari jadi panas mesin kerasa anget di sebelah kiri aja, mungkin krn jalur leher knalpot yg dibagian situ. Revving belum test sampai rpm tinggi soalnya odo masih 40km.. Wkwk masih perawan Bang. Hehe..
    Lampu utama terang. Untuk beloknya maen counter steering bang Vandra, enak spt trail. Hehe.
    Untuk suara knalpot bener-bener senyapp, katanya katalis KTM DUKE 390 ini ada dua ye?? Begitu satu katalis dilepas wah suara jadi kasar, serak-serak drap drappp drappp.. Keren 😍 hehe..
    Setuju dan sepaham sama bahasan test ride nya Bang.. 👍

  2. Josss, mau test ride deh, cari unit dulu..

    Ditunggu z900nya bangg wkwkwk and semoga anaknya sehat terus & dilancarkan ntar prosesnya bang

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here