Kupas Desain Kawasaki Ninja 250 2018, ZX Udah Pasti Ninja, Ninja Belum Tentu ZX!

32

Sobat MMBlog sekalian, pembahasan mengenai next Ninja 250 sudah beredar banyak di dunia maya. MMBlog melihat, ada sebuah pakem yang semakin di kuatkan oleh Kawasaki. Pakem tersebut adalah “ZX udah pasti Ninja, Tapi Ninja belum tentu ZX”, inilah yang terjadi di Kawasaki Ninja 250. MMBlog bilang, gen Ninja 250 baru ini lebih cenderung ke Ninja yang sport touring, ngikutin kakak besarnya seperti Ninja 650 dan Ninja 1000. Yuk kita obrolin desainnya satu-satu masbro, nanti temen-temen kalau mau komen juga silahkan lho dikolom komentar.

Pertama bahas area depan aka headlamp. Area depan Ninja 250 baru ini terlihat besar, fairingnya membengkak di area depan. Dari sini, kita bisa lihat aura motor sport touringnya, ya memang, motor-motor sport touring kebanyakan punya fairing/cover depan yang besar dan lebar dibandingkan dengan motor pure sport. Headlamp tetap ala Ninja yang terpisah, dengan karakter yang lebih “ngotak” ketimbang pendahulunya yang lebih runcing-runcing. Ada sedikit tonjolan-tonjolan yang nampaknya diadakan untuk ngebelah angin secara sempurna (mungkin). Secara fisik, ya memang karakter pure sportnya agak berkurang, tapi karakter Ninjanya tetep ngena’.

Entah kenapa, kalau impresi pertama kali lihat, jadi kayak punya Yamaha R25 headlampnya ya. gimana menurut temen-temen?

Area kaki-kaki kini peleknya menggunakan pelek palang lima yang tampil kurus, tapi suspensi depannya sekarang menggunakan suspensi dengan diameter as 41 mm. Berarti sama kayak suspensi depan Kawasaki Ninja 650 atau ER6n, lumayan gede lho. Mulai agak ke belakang, area fairing utama tampak ada sisi luas disamping kanan-kiri, mungkin Kawasaki pengen ngasih keleluasaan untuk penggunanya agar bisa berkreasi lebih lagi dengan bisa ngasih nomor start, atau decal yang lebih atraktif, belum lagi lampu sein depan kini udah nyatu sama fairing, jadi gak ada yang nonjol-nonjol lagi. Di bagian atas, ada setang yang posisinya masih di atas segitiga, karakter sport touringnya kerasa banget kan?

Nah, bodywork mulai dari tangki ke belakang, MMBlog melihat ada karakter Kawasaki H2 disini yang mulai berotot dan tajam. Gimana dengan buntut belakang? Ini dia, mirip lho sama Z1000 Sugomi, bener-bener mirip! MMBlog menganalisa kalau desainer Kawasaki pengen ngasih yang terbaik untuk motor ini dengan benar-benar membedakan antara Ninja dengan ZX. Tapi Ninja-nya tetep dikasih desain terbaik yang dikondisikan dengan positioningnya yang memang, motor sport touring. Mesin? Di atas kertas, motor ini fix menjadi motor dengan tenaga terbesar di kelasnya, hmm, patut dibuktikan nih.

Kali ini, Indonesia gak jadi tempat perdana buat launching Ninja 250 baru, ya mungkin karena emang trend 250 CC gak seheboh dulu, jadinya di TMS ini motor di kenalin. Gimana Sob? kalau menurut temen-temen, olah desainnya gimana? Silahkan corat-coret di kolom komentar, Insya Allah MMBlog tanggapi masbro. Mantaappp!

32 COMMENTS

    • desainnya manteb
      tapi kalau dilihat2 lagi sekilas headlamp nya mirip cbr 1000 RR dan atau mirip dg headlamp honda vario 150
      (mungkin lagi trend kali yeee…)
      tapi keren kok…
      proposional designnya pas gax over gembrot,gax over cungkring,tapi pas…
      tinggal nunggu penilaian riding quality nye aje…
      aje gile klihatannye ye…😆😆😆😆

  1. hehe iya depan jadi mirip R25 / Vario. Tapi belakangnya ninja bgt. Btw blm USD ya? kyny masih nyaman nih buat turing. Pernah liat utub full ride 1jam pakai R25 TAPI di jepang. Trafic sangat2 light, jalan full bagus, cuaca adem, pemandangan sawah, sungai , gunung ijo2 adem bener anjaay, speed cukup speedroll di 100-120 kpj nikmat bener broo. Kapan bisa gituh dimarih yaa ? hix

  2. 1 kata: “awesome”
    stidaknya untuk saya.. hehe
    ini menandakan klo kawasaki itu tegas dan ga mau ikut2an tren..
    kawasaki sedang memasuki era design baru, honda pun sama, bisa tengok design2 ninja 650 dan ninja 1000 yang senada, dan mereka gag mau memaksakan ninja 250 mereka yg memang berkonsep ala kode EX yaitu sport tourer, memiliki design ala ZX yang racy, jadi dgn design senada ninja 650 dan 1000, mereka dengan tegas menyatakan kalau ninja 250 itu adalah gen sport tourer..
    lagi pula pasarnya kan bukan hanya indonesia, tapi global, jd ga bs ikutin kemauan 1 pihak aja, walaupun Indonesia adalah salah 1 pasar 250cc terbesar d dunia..
    lah klo org bule mah ga terlalu minding design motor, yg penting performa, agility dan variable2 fungsional lain, dan juga pasti mikir nya, ini motor learner bike, ga perlu dibikin overkill dan jadi mahal lah.. belum perlu USD, swingarm banana atau bahkan 4 silinder, toh lari nya ya “segitu-segitu” aja bagi mereka..
    bagi yang mengharapkan fitur2 di atas ya monggo tunggu ZX250 😀
    ini opini saya sih mas..

  3. apa saya salah liat.intake manifould kaya model downdraft cbr250rr.atau memang model tangki dan box filter 1 ukuran dengan moge ny yang 600cc 2 silinder?

  4. Desain nya Love it or Hate it..imho sangat berkarakter, berasa aneh awalnya..tapi makin lama makin berasa karakter nya yg garang..good job Kawi.

  5. Kayanya lebih baik komen desain setelah liat langsung unitnya langsung.. Kali aja kaya mt25 yang kalo di foto biasa aja tapi baru keliatan ganteng setelah liat aslinya.. Saya lebih ingin tau handling kaya apa sih…

  6. desain udah oke kok soalnya ada “kantung mata” dilampunya yg ngbedain dari lampu R25/Vario dan selebihnya masih ada di “jalur” yg benar,khas keluarga ninja…dan klo ternyata ntar ninja ini laku,berarti berarti faktor penyebab R25 gak laku berarti bukan gara2 desainnya yg jelek tp emg nama ninja yang udah terlalu kuat mengakar

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here