Kenapa Gantung Helm? Pensiun Motoran?

15

Sobat MMBlog sekalian, pernah denger istilah gantung helm? Atau pensiun motoran? Nah, fenomena ini adalah fenomena yang nyata terjadi di dunia bikers. MMBlog sendiri, punya beberapa, atau bahkan lumayan banyak temen yang Gantung Helm atau Pensiun Motoran. Baik itu dari kalangan ordinary rider, pemoge, hingga orang yang emang naik motor karena enggak ada pilihan (tadinya). Pensiunan bikers ini, bisa temen-temen lihat juga dari pengakuan mereka di forum jual beli aksesoris motor. Umpamanya mereka jual helm, atau jual jaket motor, lihat alasan jualnya, kebanyakan alasannya “motornya udah dijual, pensiun motoran”. Kira-kira, kenapa ya mereka pada gantung helm atau pensiun motoran?

MMBlog melihat, ada beberapa alasan yang melatarbelakangi seseorang untuk gantung helm:

  1. Udah capek motoran. Gak bisa dipungkiri, motoran itu emang bikin capek, melelahkan. Kalau akumulatif ya emang bikin gempor juga sih.
  2. Udah punya mobil. Biasanya ini dari golongan non-bikers, begitu punya mobil ya langsung gak naik motor lagi.
  3. Pernah mengalami kecelakaan yang bikin trauma dan gak bisa riding lagi.
  4. Jadi motorist karena ikut-ikutan, yaa anget-anget telek ayam dah.
  5. Gak Passion banget buat riding.
  6. Jadi motorist karena ada kepentingan, begitu kepentingannya usai ya udah selesai.
  7. Fisik yang makin melemah karena usia. Ada orang yang memang fisiknya makin lemah seiring dengan menambahnya usia.
  8. Ada larangan dari pihak kedua, ya mungkin keluarga atau pasangan, wkwkwkwk.
  9. Gak ada waktu, akhirnya ya lost passion buat riding.
  10. Udah tambah “kaya”. Gengsi dah motoran lagi.
SONY DSC

Nah, itulah 10 alasan yang melatarbelakangi sebagian orang untuk gantung helm atau pensiun motoran. Sebenernya sih sah-sah aja orang mau pensiunan atau lanjut motoran sampai mati. Tapi kok ya kalau MMBlog pribadi, berhenti motoran itu kayak memberhentikan sebagian dari jiwa atau soul MMBlog yah? MMBlog sih bakalan riding dan motoran terus, kalau temen-temen gimana? Btw, ada pembaca MMBlog yang udah pensiun motoran? Monggo dishare pengalamannya. Bairpun gak bikers lagi, kita tetep brothers kok, ciyeeeee :p . sekian, terima kasih, dan semoga berguna yah!

15 COMMENTS

  1. mungkin sedang bosan bang. setelah bertahun-tahun gak motoran tar adegannya kaya di film2,udah aki2,buka kain, keluarin ducati modif cafe racer, pake stelan helm jaket dll, trus gaspol dijalan raya deket pantai gitu. haseekk :)) (ngayal dikit gapapa kan?)

  2. alasan ane mulai gantung helm
    – Pernah beberapa kali kena accident jadi jiper motoran jauh
    – Jalan luar kota makin penuh, motoran di 2005 sama 2017 beda banget kondisinya
    – transportasi antar kota dan provinsi makin jos, bus sama kereta makin baik pelayanannya
    – punya mobil dan keluarga, mau kebawa semua ya pake mobil

    tapi kalo komuter dalam kota motoran masih dabest, mau sendirian ataupun pake ojol

  3. Ada satu lagi alasan kang; mungki alasan kesehatan, kena stroke atau bells palsy atau asma, yg akhirnya diminta dokter berhenti motoran

  4. Adik saya pernah kecelakaan, abis itu trauma motoran.

    Kalo saya sih selama masih fit ya masih seneng motoran baik dalam kota maupun luar kota (kalo sendirian). Walaupun sekarang udah jadi kakek 5 cucu, hehe..

  5. Gw malah baru motoran lagi sejak terakhir pake vespa jaman kuliah sekarang udah mau gocap .. 🙂 akibat macet gila2an trayek Bekasi Barat – Cikarang seminggu 2 – 3 kali so far udah jalan 2 bulan cukup enjoy walau lewat jalur neraka Kalimalang ..

    • Nah ini diaaa nih. Sebenernya sedih saya pas tau Mas Gary pensiun motoran? Hikss. Tapi kalo itu keputusannya, pasti yang terbaik yak mas.

  6. Naik motor sekarang tambah ngeri aja, banyak orang mabok di jalan raya. Bawa mobil jadi lebih safe walaupun kurang praktis untuk dalam kota. Ya hitungannya mungkin fifty-fifty lah antara menjadi driver atau biker. Kecenderungan saya lebih memilih jadi driver, ini murni pertimbangan safety.

  7. I will never lost the passion of motorbike.
    viva motoran…

    Walopun pas muda dulu uda sering jatuh dan bikin badan ngak mulus lagi.
    Tapi sy ngak pernah kapok dan akan semakin dewasa dalam motoran.

    “the bigger engine capacity is equal with the bigger brain and responsibility”

  8. Mungkin kena musibah, kayak temen ane ortu dan istrinya sakit, habis semua motor koleksinya buat biaya, tinggal satu mobil kijang tua untuk wara wiri.

  9. mungkin pada pindah naek lcgc kale mas..
    secara itung2an-nya gak beda jauh..
    LCGC ganti oli 4 liter/10.000 km = motor ganti oli 1 liter/2000 km
    biaya perawatan diitung2 gak beda jauh.. paling ngecek2 oli, tambah aer radiator, nambah aer wiper..ya kerjaan ecek2 sama kayak dimotor..
    BBM lcgc 1:15 lawan motor motor 1:30.. ya ini magh bisa dikompensasi ama kondisi badan yang lebih bugar.. plus ngirit bawa bekel “maksi” dari rumah… 😀 😀 😀

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here