Selayang Pandang Test Ride Triumph Street Triple 675, Semungil Streetfire, Tapi Jauh Bertenaga!

7

Sobat MMBlog sekalian, udah lama MMBlog gak cerita mengenai pengalaman MMBlog riding menggunakan motor. Kali ini, di artikel ini, MMBlog akan cerita mengenai pengalaman MMBlog riding menggunakan Roadster Inggris, Triumph Street Triple 675. Motor ini adalah motor milik Bro Arda, member MYOCI. Motor ini juga pernah direview sama Aa Galih Wijaya, video MMBlog lampirin di bawah ya. tapi mohon maaf, foto atau video MMBlog riding menggunakan ini motor enggak ada, ya mau gimana lagi, ini test ride yang gak direncanakan.

Test ride ini MMBlog lakonin di malam bulan Ramadhan. Rutenya adalah dealer MV Agusta di Gandaria, ke rumah Bro Arda di bilangan Ciputat Cirendeu. Riding kali ini bisa dibilang sebagai riding dadakan karena ada objekan sama Mbah Dukun, wkwkwkwk. Kebetulan, MMBlog lumayan penasaran sama Triumph Street Triple 675. Om Kobay bilang ini motor kenceng, segimana sih kencengnya? Gimana kalau dibandingkan dengan Brutale 675 series, secara platform mesin mirip-mirip, tiga silinder segaris. Oke deh, lanjut dulu nyok!

Triumph Street Triple 675 adalah motor yang secara dimensi, bisa dibilang enggak ada gede-gedenya. Ini motor asli mungil banget! Secara dimensi, kayaknya mirip-mirip sama Megapro, coba naikin, ini motor emang kecil! Pas dinaikin, feelnya gak jauh beda sama Streetfire! Dimensi kecil, berbanding lurus dengan bobotnya yang enteng. Perkara ergonomi, Street Triple punya karakter riding yang Roadster banget. Bongkok enggak, tapi upright juga enggak, foot step juga lurus dengan jok, standar streetbike lah.

Hidupkan mesin..”whooooiiiiiiingg” wih, suaranya Khas banget. Knalpot udah diganti model megaphone, tapi tetep itu suara swiing..swiing..wiiirrr..wiiirrr nya kedengeran jelas! Tarik tuas kopling, lho enteng juga yah, masukin gigi (senyap), weleh, mantep bener ini koplingnya, kayak masuk gigi mobil, anteng! Jalan!

kalo ini versi sportnya

Respon awal ternyata enak kok, alus, friendly, gan intimidatif. Suara raungan knalpotnya asyik juga yak! Nyaring, agak-agak screaming, tapi bulet. Dibanding sama MV Agusta gimana? Wah jelas smooth ini masbro, MV Agusta karakternya meledak-ledak, wkwkwk. Street Triple berasa lebih alami aja kayak motor Jepang. Menuju Cirendeu dari Gandaria, karena belum tahu jalan alternatif, mau enggak mau lewat Lebak Bulus, macetnya? Ampuuuun! Dimensi kecil dan enteng, ini adalah keuntungan ketika bawa Street Triple di kemacetan. Panas mesin? Anget-anget aja Sob, tapi di beberapa spot sempet terlihat ada asep, wkwkwk, tetep ye motor Eropa.

Begitu ketemu jalanan yang agak lowong, MMBlog coba pelintir gasnya lebih dalam, wiiiiiiiiiiihhhhh!!! Gile, ini motor torsinya padat banget! Tenaganya berasa ngisi terus, dari bawah sampe tengah, bener-bener padat! MMBlog gak jajal tenaga atasnya gimana, lah di trek ibukota mana dapet tenaga atas, manalagi malam Bulan Ramadhan yang ruame 😆 . jelas, tenaganya lebih nampol ketimbang 650 CC dua silinder, dan lebih padat dari 600 CC empat silinder. Kenceng! tapi dibanding Brutale, lagi-lagi, Akselerasi Tri Pistoni emang kejam dan intimidatif! Tiga piston asal Inggris lebih Fun To Ride.

Handling dan Brakingnya gimana? Terbaiklah, ini motor nurut banget, dikontrolnya gampang dan enak. Brakingnya juga luar biasa pakem, menggunakan kaliper radial, pokoknya istimewa banget Sob. yang jelas, bagi temen-temen yang pengen motor Eropa tapi punya riding difficulty kayak motor Jepang, ya Triumph Street Triple ini jawabannya. Motor yang asik dan eksentrik! Harga sekennya sekarang juga lumayan menarik, hmm. Oke deh, sekian, terima kasih, dan semoga berguna!

artikel ini adalah kejadian sebelum artikel ini (KLIK BET)

7 COMMENTS

  1. om vandra klo TB 160cm BB 47kg pgn pnya moge kira2 yg pas apa ya yg ga indimidatif ke rider yg mungil ? hhee
    kyanya badan sya dkit2 mirip pedrosa ini

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here