Touring Kemerdekaan Blogger/Vlogger Bersama Wahana Ke Rengasdengklok, Napak Tilas Kemerdekaan!

1

Sobat MMBlog sekalian, bertepatan dengan hari Kemerdekaan Republik Indonesia pada tanggal 17 Agustus 2017, MMBlog bersama dengan temen-temen Blogger dan Vlogger Jabodetabek, bersama-sama mengisi hari kemerdekaan ini dengan melakukan touring yang diprakarsai oleh Wahana Honda. Touring kali ini spesial, karena kami semua bertolak untuk mengunjungi situs bersejarah yakni Rumah Pengasingan Rengasdengklok. Ternyata, gak hanya di Jakarta aja Main Dealer Honda mengadakan touring kemerdekaan, setelah melihat status temen-temen blogger di luar Jakarta, Main Dealer Honda luar Jakarta juga mengadakan hal serupa, kayak Astra Motor Jogja, MPM Surabaya, dan Astra Motor Bali, semua ngajak Blogger untuk touring kemerdekaan, mantap!

Tikum terlebih dahulu di Honda Wanaha Gunung Sahari, MMBlog ngegas Mas Mul kesana, sekalian, manasin, wkwkwk, kesian jarang dipake :mrgreen: . sampai sana, udah ada temen-temen vlogger dan blogger, okeh, makan roti dulu sama ke toilet buat setoran, wkwkwk. nah, sebelum berangkat, ternyata di Wahana udah ada satu unit Honda CB150R dengan kelir baru Stalion Black. Ini motor emang tampil eksklusif dengan warna hitam doff dan pelek emas! Sekilas, ini motor jadi punya aura gagah khas Honda CB1000R! Nah, yang berminat, mantap lho ini! Acara selanjutnya ternyata ada penghormatan kepada Bendera Merah Putih dan menyanyikan lagi Indonesia bersama-sama, merinding saya disini masbro, Jaya Terus ya Indonesia!

Acara selanjutnya adalah sambutan dari perwakilan Wahana Artha dan Pak Nyoman dari AHM, yang ternyata ikut riding menggunakan Vario karbu miliknya, wih mantaaap! Setelah itu, baru deh semua bersiap untuk berangkat. Yang ikut selain blogger dan vlogger, ternyata ada rekan-rekan komunitas juga, sip, makin rame nih! MMBlog melihat motor-motornya, ada Supra GTR, CB150R, dan Honda CBR250RR, karena MMBlog saban hari pake motor laki melulu, jadilah ngelihat CBR250RR sama Streetfire jadi kagak napsu, wkwkwkwk, ngelihat GTR150 malah antusias 😆 . yaudah, ada GTR dengan kelir baru yang kayak Honda CB500X, sikat yang ini, mana kilometernya baru 11 lagi, wih!

jos!

Mulai start, tempo riding bisa dibilang santai. Kecepatan di kembangkan di 60-70 kilometer per jam aja Sob. Pak Patwal yang ngawal di depan juga santai, tiap lampu merah berenti, ya bener-bener nikmatin perjalanan lah. Sebenernya sih rute ini selain rute touring, bisa dibilang sebagai rute commuting, hehe, soalnya ada banyak juga kan orang yang tinggal di Karawang kerjanya di Jakarta, atau sebaliknya orang yang kerjannya di Kerawang, tapi tinggalnya di Jakarta. Gimana Supra GTR 150 mas? MMBlog udah punya banyak pengalaman dengan Supra GTR, touring di Sulawesi udah, di Bandung udah, dan MMBlog selalu bilang, ini motor adalah motor yang Torqy! Siap diajak ke mana aja, dengan catatan sepertinya joknya harus sedikit mendapatkan sentuhan biar lebih lembut. Selebihnya, no complaint!

Selama riding, bener-bener bisa dibilang enjoy banget, kagak macet dan cuacanya relatif adem. Tapi begitu sampai di lokasi tepatnya di Tugu Kebulatan Tekad dan Rumah Pengasingan, weleehh, panasnya bener-bener makjooossss! Sekilas tentang tugu Kebulatan Tekad, sebelumnya merupakan markas PETA (Pembela Tanah Air) dimana Soekarno – Hatta diminta mempercepat proklamasi di tempat ini. Kemudian, kita semua beranjang ke Rumah Pengasingan, yang aslinya, rumah ini merupakan rumah seorang Tionghoa yang bernama Djiaw Kie Siong.

Rumahnya bisa dibilang rumah sederhana, ya bener-bener rumah jaman dulu gitu Sob. jujur, MMBlog baru pertama kali ke mari, hehehe. Kebayang sih Pak Karno waktu diasingkan dirumah ini, jaman dulu pasti itu tempat sepi bener, sekarang aja istilahnya daerahnya masih MMBlog bilang “desa”. Semua perabotan bisa dibilang lengkap, walaupun yang ada disana adalah replika, yang aslinya udah di taro di museum Sob.

Peristiwa Rengasdengklok adalah peristiwa penculikan yang dilakukan oleh sejumlah pemuda antara lain Soekarni, Wikana, Aidit dan Chaerul Saleh dari perkumpulan “Menteng 31” terhadap Soekarno dan Hatta. Peristiwa ini terjadi pada tanggal 16 Agustus 1945 pukul 03.00. WIB, Soekarno dan Hatta dibawa ke Rengasdengklok, Karawang, untuk kemudian didesak agar mempercepat proklamasi kemerdekaan Republik Indonesia,sampai dengan terjadinya kesepakatan antara golongan tua yang diwakili Soekarno dan Hatta serta Mr. Achmad Subardjo dengan golongan muda tentang kapan proklamasi akan dilaksanakan terutama setelah Jepang mengalami kekalahan dalam Perang Pasifik. [Wikipedia].

Setelah selesai, baru dah kita riding lagi ke rumah makan untuk selanjutnya pulang ke Jakarta dengan menggunakan Bus. Luar biasa euy, tol JKT-Cikampek kagak macet, wkwkwk, sakti bener! Yang jelas, touring kemerdekaan ini bener-bener reseuuppp! Oke deh, sekian, terima kasih, semoga berguna, dan Dirgahayu Negeriku Indonesia, Makasih banyak juga buat Wahana Honda yang udah ngajak MMBlog untuk touring!

Foto: beberapa foto nyolong punya Sumarlin

 

1 COMMENT

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here