Pelarangan Sepeda Motor Di Jalur Protokol, Baiknya Diikuti Pelarangan Mobil Di Jalur Alternatif (Opini)

15

Sobat MMBlog sekalian, isu pelarangan sepeda motor yang akan diperluas areanya kini lagi hangat. Ada wacana dari pemerintah daerah untuk memperluas jalan yang forbidden dilalui oleh sepeda motor. Setelah Jalan Thamrin haram dilalui oleh sepeda motor di jam-jam tertentu (gak tertentu juga sih, wong bolehnya jam 11 malem sampe 6 pagi doang, CMIIW), kini ada wacana dan rencana motor akan dilarang untuk masuk atau melewati jalan protokol seperti jalan Sudirman, hmm, baiknya sih juga ada pelarangan dong ya buat mobil.

Motor, selalu dijadikan target sasaran empuk sebagai biang kerok kemacetan Ibukota. Pemerintah dan stakeholder lain melihat sepeda motor sebagai sumber kesemrawutan jalan. Yaah, emang sih nyari-nyari kambing hitam atau kesalahan pihak lain jauh lebih gampang ketimbang melihat, menyadari, dan menginstropeksi kesalahan sendiri 😆 . Motor, atau pemotor, sebenernya saat ini juga udah menjadi “korban” diskriminasi di jalan. Ada beberapa contoh seperti:

  1. motor gak boleh lewat jalan layang, dengan alasan terkuat yakni angin yang bisa bikin celaka (okelah).
  2. motor gak boleh melewati jalur cepat, mungkin alasannya bikin macet jalur mobil kali yaa.
  3. motor gak boleh melewati underpass (di beberapa titik, kayak di underpass Pramuka), kalau ini asli entah alasannya apa, kagak ada yang masuk akal kayaknya.

Disini nampaknya “Keadilan Sosial Bagi Seluruh Rakyat Indonesia” gak berlaku absolut yah :mrgreen: (Sotoy Beut, terciduk gak nih ane :p ). Semua pelarangan untuk motor itu, nyatanya boleh dilalui oleh kendaraan Roda Empat atau mobil. MMBlog sama sekali gak mendiskreditkan mobil, wong ane juga pengguna roda empat, keluarga juga semua pakai Roda Empat, tapi iye keleus, di tempat mobil, motor gak boleh, tapi di tempat motor, mobil boleh, nyesek!

Makanya, sesuai judul, gimana kalau dibikin jalur pelarangan juga buat kendaraan roda empat. Contoh, kalau memang, nanti motor gak boleh melewati jalan Rasuna Said, sebaiknya, mobil juga gak boleh lewat Jalan Bakrie atau Setiabudi yang jadi Jalanan Satelit Jalan Rasuna Said. Toh, untuk akses gedung, mobil bisa lewat depan kan? Dan motor bisa lewat belakang? Gimana? MMBlog rasa sih cukup adil. Atau, jalan Sudirman, ya mobil juga janganlah masuk atau wara-wiri di jalan sempit di belakang jalan Sudirman. “tapi kan ada perumahan, gimana yang tinggal disana? Ya diatur lah, buat motor bisa masak buat mobil kagak bisa 😆 ”.

macet dan ujan

Solusi lain, sebenernya pemerintah bisa menerapkan asas keadilan dengan sistem jalan berbayar. ERP Contohnya, ini sistem nampaknya hanya jadi wacana, wacana, dan wacana. Baik motor dan mobil, kenain lah semuanya jangan tebang pilih. Kalau begini sama-sama enak, pemerintah dapat pemasukan, APBD nambah, infrastruktur bagus, yang diuntungin ya Rakyat juga. Harusnya sama rata, toh para pengendara motor kan juga bayar pajak tahunan, bea balik nama pas beli motor baru, bikin SIM-nya juga bayar. Cuma karena menang jumlah, terus dianggap jadi biang kerok kemacetan ya gak make sense lah, hadeuh.

Kendaraan umum? Oke sih sekarang, tapi perkara keamanan, masih jadi Pe Er berat. Iye kali lagi nunggu bis terus ada yang narik tas atau ngerebut HP, kan enggak banget, mendingan di jemput pake motor Pak! Kalau begini, lama-lama pemerintah juga bakalan kecele sendiri, ketika motor udah dibatasi sana-sini, terus macetnya juga gak ke urai, malah semakin menjadi-jadi karena yang motoran akhirnya beli mobil murah (LCGC) semua, mau nyalahin siapa lagi? Kemacetan emang gak dihindari buat kota besar kayak Jakarta, laju pertumbuhan kendaraan juga gak bisa dibendung karena itu adalah pergulatan perekonomian. Setelah Bea Balik nama yang naik, biaya administrasi yang naik, pajak tahunan yang naik, pajak progresif yang semakin agresif, kini motor mau dibelenggu? Waduh!

Pesan ane sebagai warga biasa, nanti kalau diskusi FGD, yuk dicari jalan terbaiknya Pak! Sebisa mungkin hindari yang namanya diskriminatif ya! Kalau buat motorist, atau real bikers, atau rider sih mungkin kepanasan, keujanan, macet, ya semua bisa dicoba untuk dinikmati karena kami orang-orang “Pilihan” (walaupun pasti ada ngedumelnya), tapi untuk yang pake motor karena belum mampu beli mobil (Non-Bikers), naik motor karena terpaksa, hal ini bakalan memberatkan Pak, karena mereka adalah orang-orang “Yang Gak Punya Pilihan”. Yakin, kalau bisa beli mobil pasti beli mobil kok, lebih enak, ruang gerak leluasa, bisa bawa keluarga, dsb.

Gimana Sob? ada tambahan opini?

15 COMMENTS

  1. “ketika motor udah dibatasi sana-sini, terus macetnya juga gak ke urai, malah semakin menjadi-jadi karena yang motoran akhirnya beli mobil murah (LCGC) semua, mau nyalahin siapa lagi?” setuju bgt sama yg satu ini.

  2. Lama om naek KRL or Busway mah… KRL dari Bekasi ke Manggarai itu 1 jam (normal 30 menit) itu 1 jam normal pagi. Klo lg sial bisa 2 jam, gw kemaren dr manggarai jam 7 sampe Bekasi jam 12 malam gara2 lampu sinyal nya mati.

    Naek busway? klo duduk sih molor aja, 1 jam kemudian jg blm tentu nyampe

  3. kalo dari pengalaman hari pertama lebaran, itu jalanan isinya mobil berhenti semua, bukan demo, macet :v
    bayangangin aja, semua orang yg mau ziarah/silaturahmi naik mobil tumpah semua di jalan, beuh…
    semenjak saat itu ane trauma kalo naek mobil ke daerah rawan macet, naek motor kopling aja udah pegel, apalagi duduk di mobil berjam2 jalan cuma 5km/jam?
    motor gak boleh lewat underpass? pasti ditakutkan kurangnya udara di bawah Tanah dapat membuat pengendara motor pingsan, behahahahahahahaha…
    diatas kelebihan angin, dibawah kekurangan angin…

    Though it’s gonna hurt us both
    There’s no other way than to say ANZAAY JADI PEMOTOR UDAH SUSAH DI JAKARTA, YUK KE BEKASI MUMPUNG GAK ADA UNDERPASS, JALAN LAYANG, ATAU RENCANA ERP

  4. Jakarta bebas motor ? Selama ngak ada penolakan akan berjalan aman, motor ngak bayar pajak pantes, lha sama2x kedudukannya didepan hukum, ko dikorbankan? Ada yg bisa jawab

  5. angktan benahi dulu euy…
    murah, mudah, ber AC, ber BBG, tempat duduk captain seat misalnya..
    sekarang mau naek krl, busway aja harus deposit dulu kan ga mudah bagi yg cuman sekali2 naek..
    baru diberlakukan pembatasan kendaraan bermotor yg lewat…

  6. yg bikin peraturan ini pasti PP kerjanya pake mobil.
    Biar adil, sekalian semua pegawai(tingkat atas sampai bawah) dari pihak yg bikin aturan ini dilarang naik motor juga waktu PP kerja kalo perlu semua pegawai pemerintah, biar tahu kalo sistem angkutan massal masih belum beres

  7. Maka dari ITU om motor Saya dari taon 2007 udh ngga ada yg byr pajak lg hehehe,,,buat apa byr pajak klo masih dikorbanin,,,, Sama2 bayar pajak Kog didiskriminasi, klo ada razia salam tempel aja 200rb jg lolos Wkwkwkwk,,,,mentok2nya ngga Mau damai ya tinggal Keluarin kartu sakti ,,,,, woleess

  8. saya rumah bekasi, kerja di jakarta pusat. kl naik mobil bisa 3 jam sendiri. naik motor 1,5 jam. apalagi kalo pulang kerja. bisa 4 jam naik mobil. kl motor molornya 2 jam lebih. ya mending saya naik motor lah..
    kl jadi diterapin, anjaaayyyy….

  9. Sistem pelarang gini brasa bgt tebang pilih R2 dgn R4 (yg kontra pasti R2)

    Tp sistem ERP. Ga yakin bakal jln. Krna pasti lebih byk lg yg kontra. Nnti pasti keluar kalimat”. Pemerintah otoriter, pe ka i, dan bla bla bla….

    Pengendara r2 yg biasanya kelas bawah. Lebih suka uang abis buat ngerokok. Boro” byar ERP.
    Pengendara r4 yg pas”an. Boro” byr ERP. Uang abis buat bensin dluan ato angsuran.

  10. Boleh tuh idenya jalan pelarangan mobil dan motor kemudian kita bandingkan jalan mana yg macet atau efektif atau 22nya lancar. Tapi berani nggak ngelarang mobil??

  11. Motor biang kemacetan? Mobil biang apa dong? Mobil 7seater tapi isi cuma 1org. Sekalian saja larang orang susah untuk hidup. Syarat hidup harus kaya, yang miskin salah tembak mati di tempat.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here