Honda CB150SS Racer, Bakalan Laku Keras di Indonesia, Dengan Catatan…

14

Sobat MMBlog sekalian, penampakan real Honda CB150SS Racer udah bisa temen-temen santap di berbagai blog atau media online tanah air. Motor ini kepergok sedang melakukan shooting iklan di negeri Gajah Putih sana. Perkara desain, udahlah ya, MMBlog gak akan panjang lebar ngejelasin di sini, tapi gimana kansnya di Indonesia, ini yang akan coba MMBlog bahas. Pertama lihat motornya, yakin, ini motor pasti laku keras di Indonesia, dengan catatan tapinya.

Model neo classic/caferacer pabrikan/lampu bulan kekinian, bisa dibilang sebagai motor yang punya nilai “hobbiest”, “Passion”, dan “Fungsional” yang kuat. Tapi, kalau desainnya ngambil plek kayak model Thailand gitu, agak susah sepertinya untuk kuat di segmen motor sport 150 CC. Lho kok gitu? terus yang oke yang gimana harusnya?

  1. jok jangan dipisah gitu, satuin aja. Kesan jok yang menyatu menimbulkan kesan bahwa motor ini emang fungsional. Jok kudu empuk, lebar, dan jangan tinggi-tinggi amat. Inget, segmen streetbike apalagi lampu bulet gini image yang ada di biker adalah motor yang “ramah”. Kalau joknya udah begini, decision maker lainnya seperti istri dan orang tua pasti akan lebih mudah.
  2. Suspensi kalau bisa gak perlulah menggunakan suspensi USD, emang sih keren, mantab jiwa, dsb,dsb, Cuma mau dijual berapa? Nakedbike dijual 30 juta mah susah dah. Kecuali emang targetnya enggak tinggi ya silahkan. Segmen ini soalnya masih mikir-mikir perkara harga. Bisa dikonversi dengan diameter suspensi dengan yang lebih besar, jadi kayak Ninja 250 misalnya?
  3. Headlamp pakai bulat, tapi jangan bohlam konvensional. Kalau bisa ada DRL dan Projie, intip dah desain punya Daymaker, tuh lagi musim juga di dunia modifikasi/custom!
  4. Knalpot pertahanin Underbelly. Karena gak bisa dipungkiri, knalpot underbelly masih musim at least sampai 5-7 tahun lagi.
  5. setang pipa dibikin nyaman, kasih setang pipa datar sebagai variasi.
  6. pelek palang aja, bikin yang lebar.
  7. spion biasa aja, kasih spion bar end sebagai variasi.
  8. ada yang mau nambahin? Harga? Pepet Honda CB150R, lebihin atau murahin dikit.

Mas, itu malah enggak makan segmen CB150? Enggaklah, jelas enggak. Ini motor punya segmennya sendiri dan bahkan lebih luas. Ini motor bisa menjaga rider CB150 gak kemana-mana, ya kalau mau beli motor belinya CB150SS Racer. Ini motor bisa menarik minat biker senior yang kangen sama lampu bulat tapi butuh motor dengan performa yang baik. Ini motor bikin gatel tangan modifikator atau yang demen custom. Ini motor bakalan bikin pusing orang yang demen sama motor-motor berdetail rapih. Ini motor bakalan menjadi motor koleksi buat bigbikers.

Gimana? Ada yang mau nambahin lagi? Laku sih nih motor.

14 COMMENTS

  1. Menurut ane justru motor ini biar tetap mepet sama cbr150r supaya detail dan kualitas tetap terjaga baik bahkan kalau perlu biarkan aja ini motor CBU Thailand, sepengalaman saya ngerasain motor ex : cbr250r lampu jomblo, cbr150r cbu, ninin lampu jomblo, material motor Honda cbu selalu JAUH lebih bagus dr buatan motor Kawasaki cbu apalagi motor” rakitan Indonesia (ya kalau cbr250rr terpaut ga terlalu jauh lah) tapi harga jangan sampai lebih dr 35 yaa dan performa mesti mantap lah, minimal torsi terbesar di kelasnya.
    Hal ini supaya prestis ini motor tetap ada.
    Kenapa xabre nggak laku menurut saya salah satunya karena nanggung, secara desain (menurut saya) sudah lumayan tapi secara material dan detail (karena harga yg miring / dipaksakan miring) jadi kurang joss.
    Tapi ttp sih, motor ini mesti dan wajib masuk Indonesia.

  2. sekalian jadiin motor retro modern
    – lampu bulet ada aksen drl macem new scoopy, pake visor dikit
    – jok rata
    – rim jari2 profil lebar
    – tangki plat jgn kondom
    – cover radiator gausah berlayer2 simple aja
    – tail light dual keen leh uga
    – lampu sen standar sebelah headlamp (btw di foto ga kliatan sein depannya)
    – knalpot underbelly…. ok juga tp jgn sama ky prototype, simple
    josss……
    tapi ga beli 😀

  3. jangan nanggung…

    skalian aja model klasik..
    bikin aliran cafe racer tp jok double sambung. biar segmentasi nya benar2 jelas & bs nemenin Scoopy. Bikin segmen baru.. Low Budget Retro..
    mumpung Kawasaki blm launch Estrella 175 nya.

  4. Kalo jok bertingkat gitu kayanya masih nyaman om..
    Krn gak ada space nya seperti R15 old, gsxr150 dsb..

    Klo jok ky gini lebih mirip byson fi.. Ya sy rasa masih ada kesan nyaman nya lah..

    Suspensi harus tetap USD om.. Itu yg menjadi daya tarik tersendiri.. Hehe..

    Harga gpp lah diatas cb150 sf dikit.

    Yang paling penting..
    Masukan lah di indonesia oleh AHM. hehe.

  5. Masuk sini, mesin di bore up lg jd 200cc… jd ada kelas sendiri yg kosong… harga diantara kelas 150 dan 250… harga lebih mahal dr kelas 150 jd gk terasa mahal krn kelasnya lbh tinggi…

  6. Honda Kapan bikin motor klasik nya…di tunggu ga mongol jga ….akhir nya bli cb 150r…ngarep motor klasik kya triumph bonevell…di tunggu …150cc az cukup yg penting disegn keren…

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here