Beli Kendaraan Jangan Terpaut Sama Milleage atau Jarak Tempuh?? Harus Cermat!

8

Sobat MMBlog sekalian, sudah lumrah dan wajar bagi kita-kita atau bikers, yang pengen beli motor bekas, mengandalkan milleage atau jarak tempuh sebagai standar pengukuran bahwa motor tersebut, oke atau enggak untuk dipinang. Hal ini juga berlaku bagi seseorang yang mau beli kamera, biasanya pada nanya shutter-count-nya berapa, dll. Nah, dari sini, berkembang opini kalau beli motor jangan terlalu terpaut sama jarak tempuh atau “Km”, belum tentu motor yang Km nya tinggi motornya udah soak, malah ada yang km-nya sedikit motornya udah enggak bener, hmm.

Beberapa temen-temen Vlogger kayak Aa Galih dan Bang Joddie punya pendapat seperti ini. Aa Galih di channel Youtube-nya pernah ngomongin tentang Moge Km Gulungan “RIP Moge Seken”. Ada highlight yang menarik, yakni pendapat Aa mengenai motor yang kilometernya tinggi belum tentu motornya enggak bagus atau bermasalah, contohnya adalah motor Bro Gilkun Juragan WP, yang Kilometer Honda CBR600-nya itu udah sampai 47 ribu. Lalu gimana menyikapi “fenomena” ini, atau gimana menyikapi usia kilometer motor yang pengen kita beli.

MMBlog pribadi, jujur, mengandalkan kilometer atau jarak tempuh untuk memutuskan, motor ini layak dipinang apa enggak. Kalau kilometernya banyak, terus harganya tinggi, biar kata itu motor secara “pandangan pertama” oke, MMBlog bakalan melipir, tapi kalau murah, ya lain soal. Kalau kilometernya rendah, harganya standar dan “pandangan pertamanya” suka, ya MMBlog sikat, lebih bagus kalau km-nya rendah, harganyapun murah kayak Mas Mul, harta karun namanya, motor langka pula lagi.

Lalu gimana dengan moge seken kilometer tinggi? Jadi gini, terlihat, kalau moge-moge Jepang kilometer tinggi, pada umumnya masih oke. Emang betul, serius, pasti masih oke kok. Baca-baca di forum luar negeri, banyak yang km-nya udah sampai 90ribu mil, atau 150 ribu km and still going well. Pasti oke deh! Tapi, mungkin pas beli, ya kondisinya oke, tapi mana tahu pas dipakai jalan 5000-6000 km ke depan, tiba-tiba ada seal/packing mesin yang bocor. Katakanlah seal klep yang bisa bikin asep putih keluar dari knalpot. Atau mungkin ring pistonnya udah lemah, atau baru dipakai bentar, tiba-tiba suara mesinnya jadi kayak orkestra, pengen begini?

Kalau udah begini, pasti riding jadi enggak nyaman, kalau diluar negeri, sparepart motor-motor begini mah banyak, bengkel juga banyak, lah kalau di Indonesia? Buat beli sparepart aja bisa nunggu 1-2 bulan, iya kalau moge temen-temen lebih dari 1, nah kalau itu moge adalah moge satu-satunya dan kesayangan gimana? Belum lagi, moge-moge dengan kilometer tinggi biasanya juga udah masuk usia 8-12 tahunan, usia begini, motor yang notabene juga banyak komponen besinya, bisa terserang penyakit yang namanya karat.

Tangki, bisa aja karatan, dan bikin fuel pump berebet (kayak motor Alit Susanto), terus yang krusial lagi, kalau motornya motor berradiator, kondisi radiator juga harus diperhatikan. Radiator kalau rusak mah gampang, tinggal beli dan ganti, kalau enggak ada barangnya bisa custom. Tapi jalur air (water jacket dll) yang ada di mesin gimana? Kalau itu karatan, dan ada air radiator yang masuk ke ruang bakar melaluii silinder head? Atau masuk ke tempat oli kekocok-kocok? Nah, makanya MMBlog bilang, harus cermat!

Buat temen-temen yang nyari duitnya gampang sih ya enak aja, beli motor seken, terus tiba-tiba bosok, yaudah bodo amat, beli motor lagi, nah kalau yang beli motornya sampai nabung-nabung? Terus punya ekspektasi lebih sama motor itu? Nah kan, tetep, kudu holistic ngelihatnya yah Sob. motor dengan kilometer tinggi sih boleh aja, sah! Tapi silahkan cek lebih jauh, dari segi harga, karakter ownernya, ketersediaan sparepartnya, ketersediaan dananya, mental, passion, dll yang berhubungan sama motor itu.

Gimana? Yaaa, sederhana lah, mobil bekas taksi kenapa dijual murah? Ya kilometernya udah setengah juta lebih, wkwkwkwk. Pernah kenal istilah “motor capek” atau “mobil capek”, itu lah Sob. sekali lagi, kudu teliti, holistik, dan cermat yah! Next, MMBlog akan coba bikin artikel moge seken supersport, moge seken touring, dan moge seken cruiser serta gimana milihnya biar enggak kecele yah.

8 COMMENTS

  1. Nah ini baru mangstabbb om (walopun request ane buat moge second rentang 150-180 g dibikinin hehehehe). Ditunggu banget artikelnya om van biar kita juga sebagai orang awam bisa belajar untuk “holistik” dalam mempelajari cara nyari moge second yg oke n worth it

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here