Moge Buat Harian, Harian dan Moge Yang Kayak Gimana Dulu

11

Sobat MMBlog sekalian, di beberapa reviewer baik itu yang dalam bentuk tulisan, bentuk video, atau mungkin dari ATPM-nya sendiri, banyak yang memberikan predikat “moge harian” untuk beberapa motor gede tertentu. Disini, MMBlog mau ngasih sebuah insight buat temen-temen, supaya gak langsung kegoda sama predikat “moge harian”, karena jujur, actually, indeed, sa’tenane, yang namanya moge itu gak ada yang OKE BANGET untuk harian. “Moge Harian”, emang ada beberapa trem & condition yang membuatnya layak mendapatkan predikat itu, nih menurut MMBlog.

Mogenya apa dulu?

Sepengalaman MMBlog bermoge, motor besar dengan kubikasi maksimal 600 CC-lah yang layak dan pantas untuk harian. Supersport nampaknya kurang oke karena ergonominya bongkok. Yang cocok dan pas menurut MMBlog adalah motor-motor 400 CC empat silinder, 500 CC dua silinder, atau 600  CC dua silinder yang punya genre dan ergonomi tegak serta rileks. Inipun, kalau digunakan setiap, setiap, dan setiap hari, yakin ridernya bakalan tetep ngerasain fatique berlebih jika dibandingkan dengan riding menggunakan skutik.

Hariannya yang gimana nih?

Sebenernya, inilah yang paling krusial. Kalau Mbah Dukun Indobikermags bilang moge hariannya adalah BMW GS dan MV Agusta F4 ya emang bener, tapi “harian” ada Mbah Dukun adalah dari rumahnya di Pejaten menuju Gandaria, Senayan City, Kemang Village, gak pernah keluar dari Jakarta Selatan, dan selalu nyari waktu yang bukan jam sibuk. Bukan harian ala commuter yang berangkat dari Depok kerja di Rawamangun atau Tanjung Priok. Atau dari Serpong ke Sudirman yang berangkat Gelap pulang Gelap. Kalau begini skenarionya, maka moge sama sekali gak ada yang oke buat hari-hari. Anak-anak moge yang MMBlog kenal sih, seringkali terlihat riding menggunakan Matik kayak Vespa, dll.

Kalau hariannya temen-temen adalah riding di Lombok, Salatiga, Wonosobo, nah ini baru mantab.

“ah, gue biasa aje pake moge buat hari-hari, macet-macetan”, ya itu sampeyan, yang suka maksa. Coba kalau naek skutik, N-Max, PCX, X-Max, ya pasti lebih gak capek lah. Terus, moge loe apaan? Sehari-hari dari Depok ke Salemba pake Yamaha R1M? Pake F4? Ducati Panigale? Mati dah tu biji, wkwkwkwk. Kalau ER6n, CB500X, Rebel, CB400, mungkin masih oke, tapi tetep, sebulan full day pake itu, pasti tetep capeknya luar biasa.

So, moge buat harian, perhatikan term & conditionnya yah!

11 COMMENTS

  1. Solusi paling rasional. Naik matic 600cc. Bisa buat sehari hari sama parkir di mall lagee…Merk? ada merk taiwan ampe jerman. tinggal pilih dah sesuai budget 😀

  2. Matik moge lebih ga rekomen.
    Yg 250 CC aja bodynya lebih besar dr cb500.
    Belum LG joknya yg lebar, bikin kaki susah Napak sempurna

  3. bener banget ini,, kondisi trafik dan iklim di Indonesia mah kurang cocok untuk naik Moge yang besar, relatif berat dan panas..

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here