Spek Sama, CC Lebih Besar Tapi Power Lebih Kecil, Kenapa?

10

Sobat MMBlog sekalian, motor-motor zaman sekarang bisa dibilang sebagai motor yang dibikin pabrikan dengan “pengiritan”. Motor-motor ini seringkali membuat bikers bingung dan bertanya-tanya, dibandingkan dengan motor anu yang tahun itu, “kok motor ini powernya lebih kecil ya? Harga tapi lebih mahal, kenapa ya?” pertanyaan model begini, kerap masuk ke news-room MMBlog selain pertanyaan dimana dan berapa harga motor A, B, atau C, udeh macem sales aje saye 😆 .

MMBlog punya pengalaman dengan perbandingan motor begini. Ketika mendapatkan amanat mereview Honda CB650F dan Suzuki GSR600, kedua motor bisa dibilang satu genre, streetbike, tapi jelas sekali, zaman keduanya berbeda, terpaut 1 dekade, power mereka juga jauh terasa masbro. Di spek GSR600 tembus 100 daya kuda, dan CB650 punya tenaga maksimal 85 daya kuda. Di zamannya GSR600 mendapatkan tantangan hebat dari Honda Hornet 600 yang secara spek jelas lebih superior.

Di badan juga kerasa lho Sob bedanya, napas GSR600 panjang dan redline nya juga lebih tinggi ketimbang Honda CB650F. Honda CB650F bukan berarti lambat, kenceng! tapi GSR600 berasa lebih entertaining!

Kenapa bisa begitu? MMBlog ada beberapa analisa sebagai berikut:

  1. Regulasi Emisi, 10 tahun yang lalu belum seketat sekarang, makanya motor yang CC-nya kecil pun bisa punya power hebat.
  2. Efisiensi, power lebih besar didapat dengan kubikasi lebih besar, gak perlu ina-itu atau part-part super untuk membuat tenaganya lebih gede.
  3. Durabilitas, pembatasan power atau restriksi, diyakini bisa membuat umur motor lebih panjang, pabrikan jadi bisa “jualan” hal ini.
  4. Ada lagi Sob? bahkan gak hanya power, motor lawas juga notabene punya part yang memang lebih superb, gak di moge ataupun motor-motor pada umumnya.

Lalu maksud artikel ini apa Mas? Nah, melalui artikel ini, MMBlog mau ngasih opini atau insight ke temen-temen, jika pengen moge lawas, maka pertimbangkanlah moge yang keluar pada tahun 2005-2010-an, karena di saat inilah, banyak moge-moge yang secara praktikal enak dipake, kualitasnya bagus, dan tenaganya gede! Oke deh, monggo opini lainnya Sob, semoga berguna yah!

 

10 COMMENTS

  1. mogo yg sprepart nya mudah apa mas fandra untuk yg keluaran tahun itu ? lha sekarang kadang inden part ninja aja luama… kadang bisa berbulan bulan… makasih mas .. soale ya namanya seken apalagi ga tau pemakai sebelumnya ya kita buat jaga2 kalau belanja part…

  2. @rider lawas, share pengalaman temen ambil cb750 th 2008. Motornya banyak PR mmg, kalau kondisi sehat kelihatannya nyaman, built quality juga Bagus, dan shock belakang udah showa gas charged. Biasanya dia membeli part import lewat ebay atau webbike.id. disana menjual part lawas2 tsb. Asalkan motor tsb lumayan laku di jamannya. Atau kalau mau meminang moge lawas bisa cek dulu part nya di ebay atau webbike. Untuk harga dan pajak bea masuk jgn masuk hitungan ya.. Bisa sakit hati… Hehe.
    Asalkan jangan import mesin aja, baik baru atau bekas, ijinnya bakal setengah mati, kecuali ada “kenalan” importir khusus.
    Yg lain mungkin ada tambahan?

  3. Patokan beli mtr cc gede / kecil samà jumlah populasi yg terjual min di dunia walau di sini kecil, part bisa didapat lbh gampanghehehe😂 coba cari part tzm nsr susah populasi kecil banget, punya hyosung disini juga susah cuma rantai keteng bearing stang seher setengah mati blm dapet juga

  4. Gara2 pajak … menikmat moge hanya kaum berduit tebal sj… posisi saya di malang… cari club/bengkel moge msh jarang

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here